• Sains

Pandemi Bulu Babi Menyebar Keluar Laut Merah, Bahayakan Terumbu Karang

Yati Maulana | Kamis, 13/06/2024 04:04 WIB
Pandemi Bulu Babi Menyebar Keluar Laut Merah, Bahayakan Terumbu Karang Seekor bulu babi hitam mati dipajang di laboratorium di Museum Sejarah Alam Steinhardt Universitas Tel Aviv di Tel Aviv, Israel 23 Mei 2023. REUTERS

TEL AVIV - Pandemi yang ditularkan melalui laut yang memusnahkan populasi bulu babi di Laut Merah telah menyebar dan memusnahkan spesies tersebut di beberapa bagian Samudera Hindia dan dapat menyebar ke seluruh dunia, kata para ilmuwan di Israel.

Spesies tertentu yang terkena dampak adalah bulu babi yang terkenal sebagai pelindung terumbu karang dan kematian tersebut membuat ekosistem terumbu karang yang sudah rapuh menjadi semakin terancam.

Pandemi ini pertama kali diketahui di Teluk Aqaba setahun yang lalu dan para peneliti mengatakan mereka telah mengidentifikasi patogen di baliknya melalui analisis molekuler. Mereka mengaitkannya dengan kematian massal di Laut Merah, semenanjung Arab, dan hingga Pulau Reunion di lepas pantai Madagaskar.

Patogen ini membunuh dengan cepat dan hebat – hanya dalam dua hari koloninya bisa hilang – sehingga sulit untuk memperkirakan berapa banyak yang mati, kata Omri Bronstein, ahli zoologi dari Universitas Tel Aviv dan Museum Sejarah Alam Steinhardt.

Tampaknya ia mengarah ke timur menuju perairan tropis Segitiga Terumbu Karang yang membentang di Asia Tenggara dan Great Barrier Reef di Australia.

“Saya khawatir dalam situasi saat ini, ini adalah lintasannya, jadi ke sinilah arahnya,” katanya.

Temuan mereka dipublikasikan di jurnal Current Biology.

Bronstein menggambarkan spesies bulu babi yang terkena dampaknya sebagai “mesin pemotong rumput” terumbu karang, karena mereka menghilangkan alga yang menghalangi sinar matahari, sehingga memungkinkan karang untuk tumbuh subur.

Di Teluk Aqaba, tidak ada makhluk lain yang mengambil alih peran tersebut dan tim Bronstein telah melihat pertumbuhan luas tutupan alga.

“Ketika angka kematian mulai terjadi di Laut Merah, angka kematian tersebut sangat besar, tiba-tiba, dan sangat ganas sehingga pikiran pertama yang muncul adalah ini pasti semacam polusi, atau sesuatu yang sangat parah namun bersifat lokal,” katanya.

Kemudian fenomena tersebut terlihat di dermaga jauh ke selatan di Sinai tempat kapal feri dari Aqaba berlabuh. Dua minggu kemudian, gelombang itu menyebar lagi sejauh 70 km (44 mil). Mereka menggambarkan ribuan kerangka spesies dominan yang berguling-guling di dasar laut.

Tidak ada cara yang diketahui untuk menghentikan penyakit ini, kata Bronstein. Namun masih ada peluang untuk menciptakan populasi terisolasi, atau induk, bulu babi yang tersisa di tempat lain yang diharapkan dapat diperkenalkan kembali di kemudian hari.

Tim Israel kini bekerja sama dengan para ilmuwan di seluruh wilayah untuk memetakan pandemi ini dan mengumpulkan lebih banyak rincian. Hal ini termasuk mengumpulkan sampel DNA lingkungan secara terus menerus dari berbagai perairan yang menunjukkan bagaimana kehidupan laut berinteraksi dengan lingkungan sekitarnya.

“Anda harus memiliki orang-orang di lokasi yang dapat memberi Anda data, karena dalam waktu 48 jam Anda tidak memiliki bukti mengenai kematian yang terjadi,” kata Bronstein. “Koordinasi dan kolaborasi ini adalah salah satu kunci untuk mampu mengatasi situasi yang berkembang pesat ini.”

FOLLOW US