• News

Serangan Bom Rusia Tewaskan Tiga Orang dan Lukai 52 Orang di Kharkiv, Ukraina

Yati Maulana | Minggu, 23/06/2024 13:05 WIB
Serangan Bom Rusia Tewaskan Tiga Orang dan Lukai 52 Orang di Kharkiv, Ukraina Pemandangan lokasi serangan udara Rusia, di tengah serangan Rusia ke Ukraina, di Kharkiv, Ukraina 22 Juni 2024. REUTERS

KYIV - Bom berpemandu Rusia menghancurkan sebuah gedung apartemen di kota terbesar kedua Ukraina pada hari Sabtu, menewaskan tiga orang, melukai 52 orang. Hal itu mendorong Presiden Volodymyr Zelenskiy untuk meminta lebih banyak bantuan guna menghadapi meningkatnya ancaman senjata tersebut.

Gambar-gambar yang diposting online menunjukkan bagian-bagian gedung apartemen lima lantai itu hancur, jendela-jendela pecah, balkon-balkon hancur dan puing-puing berserakan di tanah.

Jaksa di wilayah Kharkiv timur Ukraina menyebutkan jumlah korban jiwa adalah tiga orang tewas dan 52 orang terluka dalam serangan sore hari itu, termasuk tiga anak-anak yang terluka. Gubernur Daerah Oleh Syniehubov mengatakan empat orang yang terluka berada dalam kondisi serius.
“Teror Rusia melalui bom berpemandu harus dihentikan dan bisa dihentikan,” tulis Zelenskiy di Telegram.

“Kami membutuhkan keputusan yang kuat dari mitra kami untuk memungkinkan kami menghentikan teroris Rusia dan penerbangan militer Rusia di mana pun mereka berada.”

Kemudian, dalam pidato video malamnya, Zelenskiy mengatakan pasukan Rusia telah menggunakan lebih dari 2.400 bom berpemandu terhadap sasaran Ukraina pada bulan Juni saja, dengan sekitar 700 bom diarahkan ke Kharkiv.

Dia mengatakan setelah Kongres AS menunda persetujuan paket bantuan besar pada bulan April, penambahan pasokan senjata Ukraina telah mengurangi kehancuran dan frekuensi serangan rudal dan hal yang sama harus dilakukan sekarang untuk menangkis bom-bom tersebut.

“Pengurangan signifikan teror rudal Rusia terhadap Kharkiv dan wilayah tersebut membuktikan bahwa sangat mungkin untuk mengamankan kota-kota dan komunitas kita dari bom-bom Rusia,” katanya.

Ukraina, katanya, membutuhkan paket bantuan militer yang dijanjikan “tanpa penundaan sehingga perjanjian yang kami capai dengan Presiden (AS) Biden dapat direalisasikan.”

Ukraina dan AS bulan ini menandatangani perjanjian keamanan bilateral berdurasi 10 tahun yang bertujuan untuk memperkuat pertahanan Ukraina melawan Rusia dan mendekatkan Ukraina ke keanggotaan NATO.

Rusia semakin bergantung pada bom berpemandu yang relatif murah, yang dijatuhkan dari jarak jauh dan menimbulkan risiko yang lebih kecil bagi pasukannya.

Rusia menginvasi Ukraina pada Februari 2022 dan maju perlahan melalui wilayah Donetsk di timur, merebut serangkaian desa sejak merebut kota industri utama Avdiivka lebih dari tiga bulan lalu.

Mereka melancarkan serangan lintas batas ke utara Kharkiv bulan lalu, meski Zelenskiy mengatakan situasi di sana sudah stabil.
Dalam serangan bom terbaru, Walikota Ihor Terekhov mengatakan telah terjadi empat serangan di Kharkiv.

Gubernur daerah Syniehubov mengatakan pekerjaan penyelamatan sedang dilakukan di gedung tersebut, yang menampung sebuah toko di lantai dasar.

Kepala Polisi Kharkiv Serhiy Bolvinov mengatakan kepada lembaga penyiaran publik Suspilne bahwa tiga lantai telah runtuh, namun dia yakin tidak ada seorang pun yang terjebak di bawah reruntuhan.

Kharkiv terletak sekitar 30 km (20 mil) dari perbatasan dengan Rusia. Kota berpenduduk 1,3 juta jiwa ini sering menjadi sasaran serangan Rusia selama hampir 28 bulan perang.

Moskow membantah sengaja menargetkan warga sipil namun ribuan orang tewas dan terluka dalam perang tersebut.

FOLLOW US