• News

Boeing Starliner Dijadwalkan Lepas Landas pada 22 Juni untuk Kembali ke Bumi

Yati Maulana | Rabu, 19/06/2024 04:04 WIB
Boeing Starliner Dijadwalkan Lepas Landas pada 22 Juni untuk Kembali ke Bumi Citra satelit menunjukkan gambaran Stasiun Luar Angkasa Internasional dengan pesawat ruang angkasa Boeing Starliner, 7 Juni 2024. Maxar Technologies via REUTERS

WASHINGTON - Pesawat luar angkasa Boeing Starliner kini dijadwalkan lepas landas dari Stasiun Luar Angkasa Internasional dan kembali ke Bumi pada 22 Juni dengan awak astronot perdananya, kata NASA pada Jumat, sehingga memberikan lebih banyak waktu untuk menyelesaikan perencanaan proses rumit tersebut.

Astronot NASA Butch Wilmore dan Suni Williams diluncurkan dengan kapal Starliner pada 5 Juni dan tiba di ISS keesokan harinya, setelah penerbangan 24 jam di mana pesawat ruang angkasa tersebut mengalami empat kebocoran helium dan lima kegagalan dari 28 pendorong manuvernya.

“Waktu tambahan memungkinkan tim untuk menyelesaikan perencanaan keberangkatan dan operasi sementara pesawat ruang angkasa tetap diizinkan untuk skenario pengembalian darurat awak sesuai aturan penerbangan,” kata NASA dan Boeing dalam sebuah pernyataan.

Mereka menargetkan keberangkatan paling lambat tanggal 22 Juni, sehingga membuka peluang perpanjangan waktu lebih lanjut di ISS. Starliner, meskipun dirancang untuk misi enam bulan di masa depan, dapat tetap berlabuh di ISS selama maksimal 45 hari selama misinya saat ini.

Pengembalian ke Bumi diperkirakan akan berlangsung sekitar enam jam dan menargetkan lokasi di gurun Utah, New Mexico, atau lokasi cadangan lainnya, tergantung pada kondisi cuaca setempat.

Penerbangan pertama Starliner dengan astronot adalah tes terakhir yang penting dalam program yang sangat tertunda dan melebihi anggaran sebelum NASA dapat mensertifikasi pesawat ruang angkasa tersebut untuk misi astronot rutin dan menambahkan kendaraan awak AS kedua ke armadanya, bersama dengan Crew Dragon SpaceX.

Pesawat luar angkasa selama merapat ke ISS menghadapi lebih banyak masalah. Kebocoran helium kelima – yang digunakan untuk memberi tekanan pada pendorong sistem propulsi Starliner – muncul, dan secara terpisah katup oksidator macet, kata NASA.

Masalah dalam penerbangan tersebut terjadi setelah bertahun-tahun tantangan lain yang dihadapi Boeing dengan Starliner, termasuk kegagalan pengujian tanpa awak pada tahun 2019 di mana lusinan gangguan perangkat lunak, masalah desain, dan masalah manajemen menghambat kemampuannya untuk berlabuh di ISS. Uji coba tanpa awak berulang pada tahun 2022 berhasil dilakukan.

Jika semuanya berjalan sesuai rencana dengan kembalinya dua astronot Starliner ke Bumi, Boeing masih menghadapi tantangan lain sebelum membuat pesawat ruang angkasa itu beroperasi dan membawanya ke pasar untuk pelanggan non-NASA lainnya.

FOLLOW US