• Ototekno

TikTok Dilarang, Aktivis AS Khawatir Kehilangan Aset Utama

Tri Umardini | Minggu, 02/06/2024 06:01 WIB
TikTok Dilarang, Aktivis AS Khawatir Kehilangan Aset Utama TikTok menentang larangan yang ditandatangani oleh Presiden AS Joe Biden menjadi undang-undang dan yang mengharuskan pemilik ByteDance untuk sepenuhnya memisahkan TikTok untuk pemirsa AS atau platform tersebut akan dilarang. (FOTO: AP Photo)

JAKARTA - Michael Mezzatesta adalah pendidik iklim yang tinggal di Los Angeles, California.

Selama dua tahun terakhir, dia menggunakan TikTok dan Instagram sebagai sarana untuk menyebarkan berita tentang demonstrasi perubahan iklim dan cara nyata agar masyarakat dapat terlibat dan berjuang untuk mengatasi perubahan iklim.

Pada bulan September 2023, ia membantu membangkitkan minat terhadap pawai iklim di New York.

“Kami memperkirakan mungkin 5.000 hingga 10.000 orang di sana. Saya cukup yakin lebih dari 50.000 orang hadir,” kata Mezzatesta kepada Al Jazeera.

Dia mengatakan hal itu sebagian besar berkat TikTok.

“Ada orang-orang yang mendatangi saya yang bahkan tidak saya kenal selama unjuk rasa dan mengatakan saya melihat video Anda dan itulah alasan saya ada di sini,” tambahnya.

Namun kemampuan Mezzatesta dalam menggunakan platform media sosial seperti TikTok untuk berorganisasi semakin terancam.

Banyaknya keputusan yang diambil baru-baru ini dari Washington dan raksasa media sosial seperti X, Meta (pemilik Facebook dan Instagram), dan ByteDance (pemilik Tiktok) telah membuat pengorganisasian isu-isu sosial dan politik menjadi jauh lebih sulit sebelum siklus pemilu yang penting di Amerika Serikat terjadi. Amerika Serikat.

TikTok menentang larangan yang ditandatangani oleh Presiden Joe Biden, dengan alasan masalah privasi data, menjadi undang-undang.

ByteDance harus sepenuhnya memisahkan TikTok untuk audiens AS atau platform tersebut akan dilarang.

Diperlukan waktu setidaknya satu tahun sebelum pelarangan tersebut benar-benar berlaku sambil menunggu adanya tantangan hukum.

Platform media sosial tersebut telah mengajukan gugatan terhadap pemerintah AS di tengah tuduhan bahwa undang-undang tersebut melanggar Amandemen Pertama Konstitusi AS, yang melindungi hak atas kebebasan berpendapat.

Namun perselisihan antara pemerintah federal dan ByteDance membuat aktivis seperti Mezzatesta berada dalam posisi sulit saat mereka menjajaki masa depan pengorganisasian protes dan demonstrasi untuk massa.

Sentimen serupa juga dianut oleh organisasi seperti Gen-Z for Change – sebuah kumpulan aktivis muda.

“Daripada mencoba menerapkan undang-undang privasi data universal untuk melindungi orang Amerika dari krisis privasi data nyata yang kita alami di negara ini, Kongres memilih untuk melarang aplikasi yang telah menjadi salah satu platform paling kuat untuk pengorganisasian kaum muda,” kata pendiri Aidan Kohn-Murphy mengatakan kepada Al Jazeera.

Hal ini merupakan tambahan dari beberapa tantangan tingkat negara bagian. Awal tahun ini, seorang hakim federal membatalkan rancangan undang-undang negara bagian Montana yang melarang aplikasi tersebut . Negara mengajukan banding atas keputusan tersebut dan kasusnya terus berlanjut.

Bulan ini, dua suku asli Amerika bergabung dalam perjuangan untuk melarang negara melarang aplikasi tersebut, mengklaim bahwa tindakan tersebut melampaui kedaulatan suku dan bahwa negara seharusnya berupaya menutup kesenjangan digital di tanah penduduk asli Amerika.

Larangan federal, jika pada akhirnya tidak dihentikan oleh pengadilan, tidak akan berlaku sampai setelah pemilu bulan November. Namun dampaknya bisa langsung terjadi.

TikTok mungkin diberi insentif untuk mengubah beberapa praktik moderasinya dalam upaya menenangkan beberapa pemimpin terpilih yang berada di balik larangan tersebut,” Kate Ruane, direktur Proyek Ekspresi Bebas di Pusat Demokrasi & Teknologi, mengatakan kepada Al Jazeera.

Tuduhan manipulasi

Meskipun TikTok adalah alat yang ampuh untuk berorganisasi, ada tuduhan bahwa aplikasi media sosial itu sendiri tidak memperhitungkan hal tersebut – dan telah memanipulasi wacana publik mengenai berbagai isu sosial dan politik dalam beberapa tahun terakhir.

TikTok disalahkan karena menindas pembuat konten terkenal yang mempromosikan persatuan Hindu-Muslim di India (TikTok telah dilarang di India sejak tahun 2020), beberapa pandangan tentang kesehatan reproduksi perempuan, dan konten tentang penindasan Tiongkok terhadap Muslim Uighur.

Mereka bahkan dituduh menyembunyikan konten dari orang-orang yang dianggap “jelek”.

Sebaliknya, mereka dituduh mempromosikan dan mendorong pengguna ke arah disinformasi pada masa-masa awal perang antara Rusia dan Ukraina.

Baru-baru ini, aplikasi tersebut dituduh lebih sering mempromosikan konten pro-Palestina dibandingkan konten pro-Israel.

“Ada banyak spekulasi tentang apa yang dipromosikan atau tidak di platform. Namun kenyataannya, seringkali kita tidak begitu mengetahuinya. Transparansi sangat dibutuhkan,” kata Ruane.

Para legislator AS menyebut keputusan pelarangan TikTok sebagai masalah keamanan nasional berkaitan dengan cara perusahaan tersebut menggunakan data pelanggan.

Namun masalah ini telah menjadi masalah yang luas selama bertahun-tahun dan tidak hanya terjadi di TikTok.

Hal yang paling terkenal adalah pada pemilu tahun 2016, perusahaan analisis digital Cambridge Analytica menggunakan data pribadi Facebook untuk membuat profil pemilih yang kemudian dijual ke kampanye.

Namun, media sosial telah lama memainkan peran penting dalam mobilisasi sosial, seperti Twitter dan Facebook selama pemberontakan Arab Spring pertama di awal tahun 2011 – karena platform tersebut menjadi alat utama untuk menyebarkan berita tentang protes yang terjadi di Bahrain, Mesir, dan lain-lain. Libya, Suriah, Tunisia dan Yaman.

Gerakan ini pada akhirnya menyebabkan jatuhnya beberapa pemimpin termasuk Muammar Gaddafi dari Libya dan Hosni Mubarak dari Mesir.

Penggunaan TikTok untuk pengorganisasian akar rumput dan akses terhadap informasi dalam empat tahun terakhir juga serupa.

Selama protes Black Lives Matter (BLM) setelah pembunuhan George Floyd pada Mei 2020 oleh petugas polisi Minneapolis, 94 persen pengguna TikTok percaya bahwa aplikasi tersebut “menghasilkan tindakan yang berarti” bagi gerakan keadilan sosial, menurut sebuah penelitian dari Reach3 Insights — konsultan wawasan konsumen.

Hal ini sebagian besar didorong oleh banyaknya orang yang melakukan protes.

Laporan yang sama menemukan bahwa 26 persen pengguna TikTok menghadiri protes BLM – dua kali lipat dibandingkan rekan-rekan mereka yang tidak menggunakan TikTok pada saat itu.

TikTok memainkan peran yang sangat penting dan sangat besar bagi komunitas minoritas yang berupaya menumbuhkan solidaritas online dan menyoroti isu-isu penting bagi mereka,” Patrick Toomey, wakil direktur Proyek Keamanan Nasional di American Civil Liberties Union (ACLU).

“Banyak dari seruan untuk sepenuhnya melarang TikTok di Amerika Serikat bertujuan untuk mendapatkan poin politik dan berakar pada sentimen anti-Tiongkok,” klaim Toomey, seraya menambahkan bahwa pemerintah belum memberikan bukti bahwa sebagian besar kekhawatirannya terhadap TikTok dapat dibenarkan.

Batasan pada Meta dan X

Tindakan pemerintah AS terhadap TikTok bukanlah satu-satunya rintangan yang muncul baru-baru ini di dunia media sosial yang membuat pengorganisasian menjadi lebih menantang bagi para aktivis.

Instagram Meta memiliki sejarah tidak hanya gagal memerangi misinformasi di platform, tetapi juga menyembunyikan konten tentang topik-topik penting tertentu.

Pada tahun 2020, Instagram dituduh memblokir postingan tentang gerakan Black Lives Matter.

Pada tahun 2021, mereka disalahkan karena merekomendasikan misinformasi tentang COVID-19, dan pada tahun 2022, karena membatasi beberapa konten yang berkaitan dengan hak-hak reproduksi perempuan.

Akhir tahun lalu, Human Rights Watch menuduh Meta menyensor suara-suara Pro-Palestina.

Pada bulan Februari, Instagram meluncurkan perubahan pada platformnya yang membatasi akses ke konten politik.

“Perubahan ini tidak berdampak pada postingan dari akun yang dipilih orang untuk diikuti; hal ini berdampak pada rekomendasi sistem. Kami telah berupaya selama bertahun-tahun untuk menunjukkan kepada orang-orang lebih sedikit konten politik berdasarkan apa yang mereka inginkan, dan postingan apa yang menurut mereka bersifat politis. Dan sekarang, orang-orang akan dapat mengontrol apakah mereka ingin jenis postingan ini direkomendasikan kepada mereka,” kata juru bicara Meta dalam sebuah pernyataan kepada Al Jazeera, tanpa memberikan data yang menunjukkan apakah pengguna menginginkan lebih atau tidak lebih sedikit konten politik dan tidak menentukan apa yang didefinisikan oleh perusahaan sebagai “konten politik”.

Instagram secara luas mengacu pada konten politik sebagai postingan yang mungkin menyebutkan “undang-undang, pemilu, atau topik sosial” yang memengaruhi sekelompok orang dan/atau masyarakat secara luas.

Ruane berkata, “Hal itu menjadi perhatian saya karena bisa mencakup semua jenis konten seperti yang berhubungan dengan komunitas LGBTQ, misalnya. Apakah konten terkait dengan hak reproduksi dan politik? Ada banyak isu penting terkait pemilu yang tidak selalu menyangkut kandidat tertentu.”

Tidak lama setelah perubahan tersebut berlaku, ratusan aktivis dan jurnalis menulis surat terbuka yang mendesak raksasa media sosial tersebut untuk mundur dari kebijakan tersebut.

Untuk saat ini, pengguna menolak tindakan Instagram dan memposting video di seluruh platform media sosial yang menunjukkan cara menghindari perubahan tersebut.

Meta juga mengatakan akan memperkenalkan fitur serupa yang akan membatasi konten politik di Facebook , namun tidak menentukan kapan atau memberikan rincian lebih lanjut.

Perubahan pada X juga terbukti menimbulkan masalah. Sejak dibeli oleh CEO Tesla dan SpaceX, Elon Musk – yang mengaku sebagai penganut kebebasan berpendapat absolut – orang-orang yang tidak memiliki pandangan atau pendirian yang sama dengan Elon Musk mengenai isu-isu tertentu telah mengalami kesulitan dengan aplikasi tersebut.

Pada tahun lalu, Elon Musk— yang semakin sejalan dengan isu-isu sayap kanan – melarang aktivis berhaluan kiri, dan diduga melarang jurnalis yang kritis terhadapnya seperti reporter Intercept, Ken Klippenstein, di tengah pemberitaannya tentang masalah mobil fitur self-driving Tesla.

Pada saat yang sama, ia juga mempekerjakan kembali penganut teori konspirasi sayap kanan dan nasionalis kulit putih, seperti Nick Fuentes.

“Apa yang Anda lihat di Twitter adalah bahwa kepemilikan platform tertentu penting… Kini semakin sulit bagi banyak aktivis dan jurnalis untuk terlibat dalam platform tersebut,” kata Ruane.

Ketika Al Jazeera meminta komentar dari Twitter atau X, kami menerima balasan otomatis “Sibuk sekarang, silakan periksa kembali nanti”.

Sejak pengambilalihan Elon Musk, platform tersebut secara umum menolak menanggapi pertanyaan pers dan mengandalkan pesan balasan otomatis yang meremehkan.

Twitter telah menjadi benteng pengorganisasian politik. Pada tahun 2011, majalah tandingan budaya Adbusters menggunakan platform ini sebagai cara untuk mengorganisir salah satu aksi duduk terbesar dalam sejarah Amerika modern – Occupy Wall Street – yang menginspirasi puluhan ribu orang untuk mengambil bagian dalam gerakan non-kekerasan.

Hal ini kemudian memicu gerakan serupa di seluruh dunia termasuk aksi duduk baru-baru ini di kampus-kampus sebagai tanggapan terhadap konflik yang terus berlanjut antara Israel dan Gaza, protes iklim, demonstrasi hak-hak reproduksi perempuan, dan gerakan-gerakan lainnya dalam beberapa tahun terakhir.

Tindakan Elon Musk yang membatasi kebebasan berekspresi bagi orang-orang yang tidak sependapat dengannya merupakan kebalikan dari peran Twitter sebelumnya sebagai arena publik global.

Namun, batasan pada TikTok dan Instagramlah yang paling menimbulkan kekhawatiran bagi penyelenggara. (*)

FOLLOW US