• Hiburan

Jadi Pemenang Oscar Dua Kali Termuda, Billie Eilish Alami Mimpi Buruk

Tri Umardini | Selasa, 12/03/2024 08:30 WIB
Jadi Pemenang Oscar Dua Kali Termuda, Billie Eilish Alami Mimpi Buruk Billie Eilish dan Finneas usai meraih Best Original Song di Oscar 2024, Minggu (10/3/2024). (FOTO:PATRICK T.FALLON/AFP/GETTY IMAGES)

JAKARTA - Billie Eilish adalah pemenang Oscar dua kali pada usia 22 tahun! Ia menjadi pemenang termuda.

Pada Oscar 2024, Minggu (10/3/2024), Billie Eilish dan saudara laki-lakinya Finneas memenangkan Lagu Asli Terbaik untuk lagu “What Was I Made For?" dari Barbie, mengalahkan “I`m Just Ken" juga dari Barbie, serta "The Fire Inside" dari Flamin` Hot , "It Never Went Away" dari American Symphony, dan "Wahzhazhe (A Song for My People)" dari Killers of the Flower Moon.

Penghargaan tersebut menandai Oscar kedua bagi Billie Eilish; dia memenangkan Oscar pertamanya untuk Lagu Asli Terbaik untuk lagu James Bond-nya "No Time to Die" pada tahun 2022.

"Aku mengalami mimpi buruk tentang hal ini tadi malam," kata Billie Eilish usai naik panggung dan berbagi pelukan manis dengan presenter Ariana Grande.

"Saya tidak berpikir ini akan terjadi, saya tidak mengharapkan ini. Saya merasa sangat beruntung dan merasa terhormat."

Penyanyi itu kemudian mengucapkan terima kasih kepada Academy dan sutradara Barbie, Greta Gerwig, dengan mengatakan, "Saya sangat berterima kasih atas lagu ini dan film ini serta perasaan yang saya rasakan, dan ini ditujukan kepada semua orang yang terpengaruh oleh film dan film tersebut. Betapa luar biasa itu."

Belakangan, Billie Eilish berterima kasih kepada sahabatnya Zoey karena "bermain Barbie bersamaku saat tumbuh dewasa dan berada di sisiku selamanya."

Dia kemudian melanjutkan, "Saya ingin berterima kasih kepada guru tari saya saat tumbuh dewasa. Saya ingin berterima kasih kepada guru paduan suara saya — Ms. Bringham, terima kasih karena telah mempercayai saya. Ms. T, Anda tidak menyukai saya tetapi Anda pandai dalam hal pekerjaan. Dan terima kasih kepada Academy Aku cinta kamu!"

Billie Eilish dan saudara lelakinya, produser musik dan penulis lagu Finneas, menulis "What Was I Made For?" selama periode " frustasi dalam menulis", seperti yang dia katakan kepada pembawa acara Apple Music 1 Zane Lowe dalam wawancara bulan Juli.

Dia mengatakan Greta Gerwig meminta pasangan itu untuk menulis lagu untuk film tersebut setelah mereka diperlihatkan potongan awal Barbie bersama dia dan para eksekutif Warner Bros.

Meskipun Billie Eilish mengatakan dia merasa "murni terinspirasi" oleh film tersebut, dia dengan cepat mengenali lirik lagu itu sendiri.

"Saya sama sekali tidak bermaksud agar ini terlihat sombong, tapi saya melakukan hal ini di mana saya membuat hal-hal yang saya bahkan tidak tahu ... seperti, saya menulis untuk diri saya sendiri dan saya tidak melakukannya, bahkan aku tidak mengetahuinya," katanya saat itu.

“Bung, minggu berikutnya saya memainkannya di mobil sepanjang hari dan memainkannya untuk semua orang. Dan saya berpikir, `Inilah yang saya rasakan. Dan saya bahkan tidak bermaksud mengatakannya,`` kata Billie Eilish.

Selama musim penghargaan tahun ini, lagu tersebut meraih kesuksesan di industri film dan musik, memenangkan lagu orisinal terbaik di Golden Globes dan lagu terbaik tahun ini di Grammy.

Sesama nominasi lagu lainnya yaitu "I`m Just Ken" dari Barbie, "The Fire Inside" dari Flamin` Hot , "It Never Went Away" dari American Symphony , dan "Wahzhazhe (A Song for My People)" dari Killers of the Flower Moon.

"I`m Just Ken" menjadi pusat perhatian dalam film hit tersebut sebagai lagu musik lengkap yang dibawakan oleh Ken yang dibintangi Ryan Gosling.

Ryan Gosling juga membawakan lagu tersebut pada seremoni Oscar 2024 dengan sangat memukau.

Sejak film tersebut dirilis pada bulan Juli, lagu tersebut telah memiliki Kenergy tersendiri; itu muncul di Billboard Hot 100 pada bulan Agustus dan diparodikan oleh Pete Davidson di Saturday Night Live pada bulan Oktober.

Pada bulan Juli, produser Mark Ronson mengatakan kepada Vanity Fair bahwa Ryan Gosling sangat menikmati lagu tersebut ketika dia pertama kali mendengarnya sehingga dia meminta untuk menampilkan lagu tersebut di layar dalam film tersebut, membuat Greta Gerwig menulis ulang seluruh adegan agar sesuai dengan pertunjukan tersebut.

“Dia benar-benar mengerti bahwa itu harus berjalan dalam batas yang tidak lucu atau parodi,” kata Ronson kepada Vanity Fair.

“Tapi yang jelas, lagunya terkadang juga agak konyol. Jadi dia benar-benar luar biasa, dan ketika dia benar-benar mulai mencapai nada-nada besar, saya berpikir, `Pria ini sangat vokal!`”

Penulis lagu produktif Diane Warren menulis "The Fire Inside" untuk debut penyutradaraan Eva Longoria, Flamin` Hot.

Film biografi ini didasarkan pada A Boy, a Burrito and a Cookie: From Janitor to Executive oleh Richard Montañez, seorang pria yang mengaku telah menemukan Flamin` Hot Cheetos.

Diane Warren, yang telah menulis lagu hits bersama superstar seperti Taylor Swift dan Celine Dion, memiliki sejarah panjang dalam nominasi Oscar sejak tahun 1987.

Dengan “The Fire Inside,” dia mencatat nominasi Oscar ke-15 untuk Lagu Asli Terbaik. Meskipun dia belum memenangkan kategori tersebut, dia mengatakan “itu adalah hal yang paling keren” untuk diakui.

“Saya sudah menang. Apapun yang terjadi, terjadilah. Merupakan hal yang indah untuk mendapatkan rasa hormat dari orang-orang yang saya hormati,” kata Warren kepada People pada upacara Billboard Power 100 pada bulan Februari.

Pemenang Grammy Jon Batiste (37) mendapatkan nominasi Oscar keduanya untuk “It Never Went Away,” yang ditulis bersama Dan Wilson, dari film dokumenternya American Symphony.

Musisi tersebut sebelumnya memenangkan Best Original Score pada tahun 2021 untuk karyanya di Pixar`s Soul.

American Symphony menunjukkan satu tahun dalam kehidupan Jon Batiste, mengeksplorasi kebangkitannya menjadi bintang musik setelah Grammy Awards ke-64 serta diagnosis leukemia yang diderita istrinya Suleika Jaouad.

Sutradara Matthew Heineman mengatakan kepada People bahwa film tersebut awalnya dimulai sebagai film proses untuk komposisi simfoni Jon Batiste, tetapi menjadi lebih besar ketika "kehidupan ikut campur".

“American Symphony menjadi meditasi yang indah tentang apa artinya menjadi seorang seniman dan bertahan di masa-masa sulit dan masa-masa indah,” kata Heineman.

Sementara Killers of the Flower Moon karya Martin Scorsese telah mendapat pujian dari seluruh penjuru industri, membuat sutradaranya mendapatkan nominasi Oscar dan dibintangi oleh Lily Gladstone dan akting Robert De Niro.

“Wahzhazhe (Song of My People)" disusun oleh Scott George dan dinyanyikan seluruhnya dalam bahasa Osage.

Dalam wawancara dengan Variety, George — penulis Osage pertama yang dinominasikan Academy Award — mengaku enggan menciptakan lagu tersebut.

“Banyak orang diundang ke pesta dansa kami hanya untuk melihat dan melihat apa yang kami lakukan. Tapi itu hanyalah seremonial, dan kami tidak suka jika itu difilmkan atau direkam,” katanya kepada outlet tersebut.

“Wahzhazhe” diputar di akhir film saat bidikan drone menangkap pemandangan dari atas dari pertemuan Osage.

Menerjemahkan lirik dari Variety, George berkata, “`Saya meminta orang-orang saya untuk berdiri.`

Frasa selanjutnya diterjemahkan sebagai `Tuhan menciptakannya untuk kita.` Ekspresi yang ingin saya sampaikan adalah, `Berdiri, jadilah tinggi dan bangga. Kami masih di sini setelah semua itu.`" (*)

 

FOLLOW US