• News

Bangladesh Laporkan Kematian Pertama Akibat Virus Nipah Tahun Ini

Yati Maulana | Selasa, 30/01/2024 18:05 WIB
Bangladesh Laporkan Kematian Pertama Akibat Virus Nipah Tahun Ini Asisten laboratorium lapangan menangkap kelelawar di jaring mereka saat mengumpulkan spesimen untuk penelitian virus Nipah di daerah Shuvarampur, Faridpur, Bangladesh, 14 September 2021. Foto: Reuters

DHAKA - Bangladesh melaporkan kematian pertamanya tahun ini akibat virus Nipah yang merusak otak, ketika seorang pria meninggal setelah meminum jus kurma mentah.

Virus ini, yang ditularkan ke manusia melalui kontak dengan cairan tubuh kelelawar, babi atau orang lain yang terinfeksi, pertama kali diidentifikasi pada tahun 1999 ketika terjadi wabah yang menyerang para petani dan orang lain yang melakukan kontak dengan babi di Malaysia.

Sejak itu penyakit ini telah menyebabkan wabah di Bangladesh, India dan Singapura, menewaskan lebih dari 160 orang di Bangladesh.

Kasus pertama di negara ini pada tahun 2024 dilaporkan di Manikganj, sekitar 50 km dari ibu kota Dhaka, kata Tahmina Shirin, direktur Institut Epidemiologi, Pengendalian dan Penelitian Penyakit (IEDCR) Kementerian Kesehatan.

“Sampelnya dikirim untuk uji laboratorium dan hasilnya positif. Kami mengetahui bahwa orang tersebut meminum getah kurma mentah,” katanya kepada Reuters.

Kementerian Kesehatan telah memperingatkan masyarakat agar tidak mengonsumsi buah-buahan yang sebagian dimakan oleh burung atau kelelawar, dan mengonsumsi jus kurma mentah.

Tidak ada pengobatan atau vaksin untuk virus ini.

Sebanyak 10 orang di antara 14 orang yang terinfeksi virus Nipah di Bangladesh meninggal pada tahun 2023, jumlah kematian tertinggi dalam tujuh tahun, menurut IEDCR.

Infeksi ini dapat menyebabkan demam, sakit kepala, batuk, dan kesulitan bernapas, yang kemungkinan besar akan diikuti dengan pembengkakan otak.
Tingkat kematiannya diperkirakan 40% hingga 75%, menurut Organisasi Kesehatan Dunia.

FOLLOW US