• News

Pengadilan Pakistan Awasi Ketat Penyelidikan Kematian Wartawan Senior di Kenya

Yati Maulana | Rabu, 07/12/2022 15:01 WIB
Pengadilan Pakistan Awasi Ketat Penyelidikan Kematian Wartawan Senior di Kenya Peti mati kayu berisi jenazah jurnalis Pakistan Arshad Sharif di Nairobi, Kenya, 24 Oktober 2022. Foto: Reuters

JAKARTA - Mahkamah Agung Pakistan membentuk panel yang terdiri dari lima hakim pada Selasa untuk mengawasi penyelidikan atas kematian seorang jurnalis terkemuka yang ditembak dan dibunuh di Kenya, kata pengadilan.

Wartawan Arshad Sharif, 50, tewas pada 23 Oktober saat bepergian dengan kendaraan di pinggiran ibu kota Kenya, Nairobi. Polisi Kenya mengatakan itu adalah kasus kesalahan identitas.

Sharif sebelumnya melarikan diri dari Pakistan dengan alasan mengancam nyawanya setelah pemerintah mendaftarkan kasus pengkhianatan terhadapnya.

Mahkamah Agung mengatakan telah menangani kasus ini secara sukarela dan sedang mencari tanggapan dari kementerian luar negeri dan dalam negeri Pakistan, Badan Investigasi Federal dan Biro Intelijen.

"Komunitas jurnalis dan masyarakat pada umumnya sangat tertekan dan prihatin atas kematian jurnalis senior dan meminta pengadilan untuk menyelidiki masalah ini," kata pengadilan dalam sebuah pernyataan.

Panel tersebut memerintahkan pemerintah untuk mendaftarkan kasus baru di Pakistan sehubungan dengan pembunuhan tersebut, dan menyerahkan temuan tim investigasi yang telah mengunjungi Kenya pada Rabu untuk mengumpulkan fakta dan bukti bulan lalu, kata seorang pejabat pengadilan.

Pendaftaran kasus baru berarti penyelidikan kriminal baru akan dimulai di Pakistan, yang dapat mendukung upaya Pakistan untuk mempelajari lebih lanjut tentang penyelidikan Kenya, kata pejabat Pakistan.

Kasus baru juga akan membantu polisi Pakistan untuk menyelidiki setiap tersangka di Pakistan jika mereka pikir mereka ada hubungannya dengan pembunuhan itu.

Sharif bekerja selama bertahun-tahun sebagai pembawa acara berita televisi prime-time untuk ARY News di Pakistan.

Polisi Kenya mengatakan Sharif ditembak mati ketika polisi yang memburu pencuri mobil menembaki kendaraan yang dia tumpangi saat melewati penghalang jalan mereka larut malam tanpa henti.

Polisi telah membentuk penghalang jalan menggunakan batu-batu kecil tetapi mobil yang ditumpangi Sharif gagal berhenti, bahkan setelah petugas melepaskan tembakan, kata polisi dalam sebuah laporan. Sembilan peluru menghantam mobil dan satu mengenai kepala Sharif.

Terlepas dari temuan polisi Kenya, menteri dalam negeri Pakistan mengatakan ada bukti yang menunjukkan bahwa itu adalah pembunuhan yang ditargetkan berdasarkan temuan awal dari tim penyelidik Pakistan yang mengunjungi Kenya bulan lalu.

Menteri Dalam Negeri Rana Sanaullah mengatakan di tubuh Sharif terdapat memar dan bekas penyiksaan.

Kasus pengkhianatan yang diajukan terhadap Sharif berasal dari laporan yang dia lakukan yang mengarah pada tuduhan bahwa dia telah menyebarkan seruan dari seorang pejabat di pemerintahan sebelumnya, yang dipimpin oleh mantan bintang kriket Imran Khan, agar anggota angkatan bersenjata memberontak.

Baik Sharif maupun pejabat di pemerintahan sebelumnya membantah menghasut pemberontakan.

Mantan perdana menteri Khan mengatakan Sharif dibunuh karena pekerjaan jurnalistiknya. Dia dan penggantinya PM Shehbaz Sharif, tidak terkait dengan jurnalis Sharif, telah menyerukan penyelidikan yudisial.

PM Sharif menyambut baik langkah pengadilan tersebut. "Pemerintah akan memberikan dukungan penuh kepada pengadilan," katanya dalam sebuah pernyataan.

FOLLOW US