• News

Pemimpin Korea Utara Kecam Ketidakdewasaan Pejabat Tanggapi Wabah Covid

Yati Maulana | Rabu, 18/05/2022 19:02 WIB
Pemimpin Korea Utara Kecam Ketidakdewasaan Pejabat Tanggapi Wabah Covid Orang-orang yang memakai masker pelindung berjalan di tengah kekhawatiran atas penyakit virus corona baru di Pyongyang, Korea Utara. Foto: Reuters

JAKARTA - Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un mengecam tanggapan negaranya terhadap wabah Covid-19 pertama yang dikonfirmasi sebagai belum matang. Dia juga menuduh pejabat pemerintah tidak memadai dan lamban ketika kasus demam melanda negara itu, media pemerintah melaporkan pada hari Rabu.

Korea Utara melaporkan 232.880 lebih banyak orang dengan gejala demam, dan enam kematian lagi setelah negara itu mengungkapkan wabah COVID pekan lalu. Tidak disebutkan berapa banyak orang yang dinyatakan positif COVID-19.

Memimpin pertemuan politbiro Partai Buruh yang berkuasa pada hari Selasa, Kim mengatakan "ketidakmatangan dalam kapasitas negara untuk mengatasi krisis" meningkatkan "kompleksitas dan kesulitan" dalam memerangi pandemi, menurut KCNA.

Sejak pengakuan pertama wabah COVID-19, Korea Utara telah melaporkan 1,72 juta pasien dengan gejala demam, termasuk 62 kematian pada Selasa malam.

Namun Korea Utara juga mengatakan situasi virus negara itu mengambil "belok yang menguntungkan," menambahkan pertemuan partai membahas "mempertahankan peluang bagus di bidang pencegahan epidemi secara keseluruhan."

Laporan itu tidak merinci atas dasar apa Korea Utara sampai pada penilaian positif seperti itu. Negara ini belum memulai vaksinasi massal dan memiliki kemampuan pengujian yang terbatas, membuat banyak ahli khawatir mungkin sulit untuk menilai seberapa luas dan cepat penyakit ini menyebar.

Menurut KCNA, Korea Utara telah mendorong untuk lebih menangani "pengumpulan, pengangkutan, dan pengujian spesimen dari orang-orang yang demam, sambil memasang fasilitas karantina tambahan."

KCNA juga mengatakan pejabat kesehatan telah mengembangkan panduan pengobatan COVID-19 yang bertujuan untuk mencegah overdosis obat dan masalah lainnya.

Pejabat dan peneliti telah meningkatkan upaya untuk "mengembangkan dan memproduksi obat secara besar-besaran yang efektif dalam pengobatan infeksi virus ganas dan menetapkan diagnosis dan metode pengobatan yang lebih rasional," tetapi KCNA tidak memberikan perincian tentang obat mana yang terlibat.

Dalam menghadapi wabah COVID-19 yang "meledak", Korea Utara telah mengerahkan angkatan bersenjatanya, termasuk 3.000 staf medis militer, untuk sistem pengiriman obat 24 jam, dengan 500 kelompok respons untuk mengonfirmasi dan merawat pasien yang terinfeksi, kata media pemerintah.

Televisi pemerintah menunjukkan sejumlah besar tentara berkumpul di alun-alun untuk mendukung pekerjaan anti-virus.

Seorang juru bicara kantor hak asasi manusia PBB mengatakan pada hari Selasa bahwa langkah-langkah yang diambil oleh Pyongyang untuk memerangi COVID-19 dapat memiliki konsekuensi "menghancurkan" bagi hak asasi manusia di negara itu, karena pembatasan untuk mengekang virus dapat membatasi orang untuk mendapatkan cukup makanan dan kebutuhan dasar.

Korea Selatan telah menawarkan untuk mengirim pasokan medis, termasuk vaksin, masker dan alat tes, serta kerja sama teknis, ke Korea Utara tetapi Pyongyang belum menanggapi.

FOLLOW US