• News

Pemimpin Oposisi Hongaria Kirim Bantuan ke Rumah Sakit Anak di Kyiv

Yati Maulana | Kamis, 11/07/2024 14:05 WIB
Pemimpin Oposisi Hongaria Kirim Bantuan ke Rumah Sakit Anak di Kyiv Peter Magyar, oposisi Hongaria sebelum berangkatkan bantuan untuk mendukung rumah sakit anak-anak di Kyiv, di Budapest, Hongaria, 10 Juli 2024. REUTERS

BUDAPEST - Politisi oposisi Hungaria Peter Magyar, penantang utama Perdana Menteri Viktor Orban, pada Rabu mengirimkan bantuan ke rumah sakit anak-anak di Kyiv yang terkena serangan udara Rusia minggu ini.

Partai Tisza pimpinan Magyar mengumpulkan sekitar 15 juta forint ($41.276,83) dan mengumpulkan pasokan medis dan makanan yang disumbangkan oleh warga Hongaria.

“Ini adalah keputusan yang tiba-tiba setelah kita melihat serangan rudal brutal Rusia,” kata Magyar kepada wartawan sebelum berangkat ke Kyiv.

Sebuah misi hak asasi manusia PBB mengatakan pada hari Selasa bahwa ada "kemungkinan besar" rumah sakit anak-anak utama di Kyiv terkena serangan langsung dari rudal Rusia. Kremlin mengatakan, tanpa memberikan bukti, rumah sakit tersebut terkena tembakan anti-rudal Ukraina.

Orban, seorang kritikus bantuan militer Barat ke Ukraina dan pemimpin Uni Eropa yang memiliki hubungan paling hangat dengan Rusia, mengunjungi Kyiv dan Moskow pekan lalu sebagai bagian dari apa yang disebutnya “misi perdamaian”. Pertemuannya dengan Presiden Rusia Vladimir Putin mendapat kecaman keras dari beberapa sekutu Eropa.

"Perdana menteri diperbolehkan berkeliling dunia dan berpura-pura bahwa dia menciptakan perdamaian...tapi kami percaya pada tindakan daripada terbang keliling dunia tiga kali. Kami berbeda," kata Magyar.

Magyar, yang partainya memenangkan hampir 30% suara Hongaria dalam pemilihan Parlemen Eropa pada bulan Juni, mengatakan Orban seharusnya mengunjungi Kyiv lebih cepat tetapi salah satu alasan penundaan tersebut adalah perselisihan antara Kyiv dan Budapest mengenai hak-hak minoritas Hongaria di Ukraina.

Magyar mengatakan dia setuju dengan pemerintah bahwa pengiriman senjata ke Ukraina tidak boleh dilakukan melalui Hongaria atau dengan bantuannya, karena hal ini dapat menjadikan komunitas Hongaria di Ukraina sebagai sasaran, namun negara-negara lain memiliki hak kedaulatan untuk mengirim senjata ke Ukraina.

FOLLOW US