• News

Pemimpin Hamas Sebut Serangan Terbaru Israel Bahayakan Perundingan Gencatan Senjata

Yati Maulana | Rabu, 10/07/2024 15:45 WIB
Pemimpin Hamas Sebut Serangan Terbaru Israel Bahayakan Perundingan Gencatan Senjata Warga Palestina berjalan melewati puing-puing rumah yang hancur akibat serangan Israel, di Khan Younis di selatan Jalur Gaza 7 Juli 2024. REUTERS

KAIRO - Serangan baru Israel di Gaza pada Senin mengancam perundingan gencatan senjata pada saat yang genting, kata pemimpin Hamas. Tank-tank Israel menekan jantung Kota Gaza dan memerintahkan penduduk keluar setelah malam pemboman besar-besaran. .

Warga mengatakan serangan udara dan serangan artileri tersebut termasuk yang terberat dalam sembilan bulan konflik antara pasukan Israel dan militan Hamas di daerah kantong tersebut. Ribuan orang melarikan diri.

Serangan itu terjadi ketika para pejabat senior AS berada di wilayah tersebut untuk mendorong gencatan senjata setelah Hamas membuat konsesi besar pekan lalu. Kelompok militan tersebut mengatakan serangan baru tersebut tampaknya bertujuan untuk menggagalkan perundingan dan menyerukan mediator untuk mengendalikan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu.

Serangan itu "dapat membawa proses negosiasi kembali ke titik awal. Netanyahu dan tentaranya akan memikul tanggung jawab penuh atas gagalnya jalur ini," Hamas mengutip pernyataan pemimpin Ismail Haniyeh.

Kota Gaza, di utara daerah kantong Palestina, adalah salah satu target pertama Israel pada awal perang pada bulan Oktober. Namun bentrokan dengan militan di sana terus berlanjut dan warga sipil mencari perlindungan di tempat lain, sehingga menambah gelombang pengungsian. Sebagian besar kota berada dalam reruntuhan.

Warga mengatakan lingkungan Kota Gaza dibom sepanjang malam hingga Senin dini hari. Beberapa gedung bertingkat hancur, kata mereka.

Layanan Darurat Sipil Gaza mengatakan mereka yakin puluhan orang tewas namun tim darurat tidak dapat menghubungi mereka karena serangan yang sedang berlangsung.

Penduduk Gaza mengatakan tank-tank tersebut bergerak maju dari setidaknya tiga arah pada hari Senin dan mencapai jantung Kota Gaza, didukung oleh tembakan besar Israel dari udara dan darat.

Hal ini memaksa ribuan orang keluar dari rumah mereka untuk mencari tempat berlindung yang lebih aman, yang bagi banyak orang tidak mungkin ditemukan, dan beberapa diantaranya tidur di pinggir jalan.

Satu serangan tank mendorong orang-orang menuju jalan barat dekat Mediterania, kata warga.

“Musuh ada di belakang kita dan laut ada di depan kita, kemana kita akan pergi?” kata Abdel-Ghani, warga Kota Gaza yang tidak menyebutkan nama lengkapnya.

“Peluncur tank dan rudal dari pesawat berjatuhan di jalan-jalan dan rumah-rumah seperti gunung berapi. Orang-orang berlarian ke segala arah, dan tidak ada yang tahu ke mana harus pergi,” kata Abdel-Ghani kepada Reuters melalui aplikasi obrolan.

Militer Israel mengatakan pejuang Hamas dan kelompok sekutu Jihad Islam bersembunyi di balik infrastruktur sipil untuk menyerang pasukan Israel. Israel mengatakan pihaknya telah menghentikan aksi lebih dari 30 pejuangnya.

Pada hari Senin, mereka mengeluarkan perintah evakuasi baru untuk wilayah Kota Gaza di Sabra, Rimal, Tel Al-Hawa dan Daraj, dan memerintahkan masyarakat untuk menuju ke Deir al-Balah di Gaza tengah. Militer Israel mengatakan akan dibuka rute bagi warga sipil untuk mengungsi.

Brigade Martir Fatah Al-Aqsa Palestina mengatakan mereka menembakkan bom mortir terhadap pasukan Israel selama serangan di barat daya Kota Gaza.

Perang tersebut dipicu pada 7 Oktober ketika pejuang yang dipimpin oleh Hamas, yang menguasai Gaza, menyerang Israel selatan, menewaskan 1.200 orang dan menyandera sekitar 250 orang, menurut data Israel.

Sejak itu, setidaknya 38.193 warga Palestina telah tewas dalam serangan militer dan 87.903 lainnya terluka, kata Kementerian Kesehatan Gaza dalam laporan terbarunya pada hari Senin. Sebanyak 40 warga Palestina tewas dalam 24 jam terakhir, kata kementerian itu dalam sebuah pernyataan.

Serangan baru Israel terjadi ketika Mesir, Qatar dan Amerika Serikat meningkatkan upaya untuk menengahi perjanjian gencatan senjata antara Israel dan Hamas.

Harapan di kalangan warga Gaza akan jeda pertempuran kembali muncul setelah Hamas pekan lalu menerima bagian penting dari proposal gencatan senjata AS, yang mendorong seorang pejabat di tim perunding Israel mengatakan ada peluang nyata untuk mencapai kesepakatan.

Hamas telah membatalkan tuntutan agar Israel terlebih dahulu berkomitmen pada gencatan senjata permanen sebelum gerakan Palestina menandatangani perjanjian. Sebaliknya, kelompok militan tersebut mengatakan akan mengizinkan negosiasi untuk mencapai tujuan tersebut selama enam minggu fase pertama, kata sumber Hamas kepada Reuters pada hari Sabtu.

Netanyahu menegaskan kesepakatan itu tidak boleh menghalangi Israel untuk melanjutkan pertempuran sampai tujuan perangnya tercapai. Di awal perang, dia berjanji untuk memusnahkan Hamas.
Mencapai kesepakatan akan membahayakan koalisi yang mempertahankan Netanyahu tetap berkuasa, yang mencakup partai-partai sayap kanan yang telah berulang kali bersumpah untuk mundur jika dia mengakhiri perang terlalu cepat.

Menteri Keuangan Bezalel Smotrich, dari partai yang mewakili warga Israel yang menetap di tanah Palestina yang diduduki, mengecam potensi kesepakatan tersebut sebagai “kekalahan dan penghinaan terhadap Israel”.

"Tuan Perdana Menteri, ini bukanlah kemenangan mutlak. Ini adalah kegagalan total. Kami tidak akan menjadi bagian dari kesepakatan penyerahan diri kepada Hamas," kata Smotrich pada pertemuan partainya pada hari Senin.

Pemimpin oposisi Israel Yair Lapid mengatakan dia akan mendukung Netanyahu untuk tetap menjabat jika perdana menteri kehilangan kekuasaan karena berkomitmen pada kesepakatan. “Saya menjanjikan jaring pengaman kepadanya dan saya akan menepati janji itu,” kata Lapid.

FOLLOW US