• News

Inilah Kasus-kasus Pengadilan Thailand yang Dapat Memicu Krisis Politik

Yati Maulana | Rabu, 19/06/2024 07:05 WIB
Inilah Kasus-kasus Pengadilan Thailand yang Dapat Memicu Krisis Politik Pengacara mantan Perdana Menteri Thailand Thaksin Shinawatra, Winyat Chartmontri berbicara kepada pers di Bangkok, Thailand, 29 Mei 2024. REUTERS

BANGKOK - Thailand melewati hari kritis dalam menangani kasus-kasus pengadilan pada hari Selasa, termasuk kasus-kasus yang melibatkan nasib perdana menteri dan oposisi utama, untuk menghindari krisis politik yang akan terjadi di negara dengan ekonomi terbesar kedua di Asia Tenggara.

Empat kasus yang diajukan ke pengadilan melibatkan politisi paling berkuasa di negara itu: Perdana Menteri Srettha Thavisin, mantan pemimpin perdana Thaksin Shinawatra, partai oposisi populer Move Forward, dan anggota parlemen majelis tinggi.

Selama beberapa dekade, politik Thailand dibentuk oleh pertikaian antara kelompok konservatif-royalis, yang didukung oleh militer, dan partai-partai populis seperti yang didukung oleh Thaksin dan partai oposisi saat ini, Partai Move Forward.

“Kasus-kasus ini menyoroti kerapuhan dan kompleksitas iklim politik Thailand,” kata ANZ Research dalam sebuah catatan.

“Di bidang ekonomi, kekhawatiran utama adalah potensi protes yang mengganggu dan penundaan implementasi kebijakan fiskal.”

BAGAIMANA PERDANA MENTERI TERLIBAT?
Perdana Menteri Srettha Thavisin, seorang pemula politik yang mulai menjabat pada Agustus lalu, telah dituduh oleh sekelompok senator konservatif melanggar konstitusi ketika ia menunjuk seorang mantan pengacara dengan catatan hukuman di kabinetnya.

Srettha, yang menyangkal melakukan kesalahan apa pun, bisa menghadapi pemecatan jika Mahkamah Konstitusi memutuskan melawannya.

Jika Srettha dicopot dari jabatannya, pemerintahan baru harus dibentuk dan partai berkuasa Pheu Thai harus mengajukan calon perdana menteri baru untuk dipilih oleh parlemen.

Pengadilan mengatakan pada hari Selasa bahwa sidang berikutnya dalam kasus ini akan diadakan pada 10 Juli.

APA KASUS TERHADAP THAKSIN?
Thaksin, mantan perdana menteri berpengaruh yang digulingkan dalam kudeta militer tahun 2006, secara resmi didakwa di pengadilan pidana di Bangkok karena diduga menghina keluarga kerajaan dan tuduhan lain terkait dengan wawancara media tahun 2015 pada hari Selasa.

Pengadilan pidana kemudian memberikan jaminan kepada politisi miliarder tersebut, yang mengatakan dia tidak bersalah, dan memerintahkan Thaksin untuk hadir pada pemeriksaan bukti dan sidang pada 19 Agustus.

"Dia tidak melakukan kesalahan apa pun," kata pengacara Thaksin, Winyat Chatmontre, kepada wartawan, Selasa.

Undang-undang lese-majeste di Thailand, salah satu yang paling ketat di dunia, dapat menjatuhkan hukuman penjara maksimal 15 tahun untuk setiap tindakan yang dianggap menghina kerajaan.

Pria berusia 74 tahun itu kembali ke Thailand untuk menghadiri resepsi bintang rock pada Agustus lalu setelah 15 tahun mengasingkan diri.

Beberapa jam setelah kedatangannya, Pheu Thai dan Srettha yang didukung keluarga Shinawatra melakukan pemungutan suara di parlemen untuk memilih perdana menteri, sehingga memicu spekulasi bahwa Thaksin telah mencapai kesepakatan dengan mantan musuhnya di kubu konservatif.
Thaksin dan Partai Pheu Thai membantahnya.

APAKAH OPOSISI DI BAWAH ANCAMAN?
Kasus lain bisa berujung pada pembubaran partai progresif Move Forward, yang menguasai 30% kursi di majelis rendah setelah memenangkan pemilu tahun lalu, namun dihalangi oleh anggota parlemen konservatif untuk membentuk pemerintahan.

Pembubaran partai pendahulu Move Forward, Future Forward, pada tahun 2020 karena pelanggaran dana kampanye menjadi salah satu faktor pemicu protes jalanan besar-besaran anti-pemerintah.

Mahkamah Konstitusi sedang mempertimbangkan pengaduan Komisi Pemilihan Umum yang menuduh partai Move Forward melanggar konstitusi dengan melakukan kampanye pemilu untuk mereformasi undang-undang penghinaan terhadap kerajaan di negara tersebut.

Move Forward, yang menyangkal melakukan kesalahan apa pun, menghentikan upaya untuk mengubah undang-undang tersebut menyusul putusan pada bulan Januari dari pengadilan yang sama yang memutuskan bahwa rencana partai tersebut untuk mengubah undang-undang tersebut merupakan upaya tersembunyi untuk melemahkan monarki.

Pengadilan menetapkan sidang berikutnya untuk kasus ini pada 3 Juli.

BAGAIMANA DENGAN PEMILIHAN SENAT?
Mahkamah Konstitusi juga mengeluarkan putusan pada hari Selasa mengenai seleksi yang sedang berlangsung terhadap 200 anggota Senat baru, dengan mengatakan bahwa proses tiga tingkat yang rumit itu sah.

Jika proses tersebut dibatalkan atau ditunda, maka untuk sementara masa jabatan anggota parlemen yang ditunjuk militer akan diperpanjang, yang berperan penting dalam menentukan pembentukan pemerintahan, termasuk manuver tahun lalu yang menghalangi Move Forward membentuk pemerintahan.

Majelis tinggi saat ini dipilih sendiri oleh milIni menyusul kudeta tahun 2014 yang menggulingkan pemerintahan terpilih Pheu Thai yang dipimpin oleh saudara perempuan Thaksin, yang masih tinggal di pengasingan.

FOLLOW US