• News

Pakaian Antariksa Tidak Nyaman, NASA Batalkan Perjalanan Luar Angkasa Astronot ke ISS

Yati Maulana | Rabu, 19/06/2024 06:06 WIB
Pakaian Antariksa Tidak Nyaman, NASA Batalkan Perjalanan Luar Angkasa Astronot ke ISS Logo NASA di Kennedy Space Center menjelang peluncuran misi awak komersial NASA-SpaceX ke Stasiun Luar Angkasa Internasional di Cape Canaveral, Florida, AS, 16 April 2021. REUTERS

WASHINGTON - NASA mengatakan "masalah ketidaknyamanan pakaian antariksa" memaksa dua astronot AS membatalkan rencana perjalanan luar angkasa di luar Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) pada Kamis pekan lalu, kira-kira satu jam sebelum misi perbaikan mereka siap dimulai.

Astronot NASA Tracy C. Dyson dan Matt Dominick, dua dari enam astronot AS di laboratorium yang mengorbit, mengenakan pakaian antariksa mereka pada Kamis pagi sebagai persiapan untuk perjalanan sekitar enam jam di luar ISS untuk perbaikan rutin dan misi sains, seperti yang ditunjukkan pada gambar Siaran langsung NASA.

Ketika anggota awak AS lainnya mempersiapkan kedua astronot di dalam airlock Quest di stasiun tersebut – modul keluar yang memisahkan bagian dalam stasiun dari ruang hampa – astronot NASA Mike Barratt meminta pengontrol penerbangan di Houston untuk menyediakan jalur komunikasi pribadi untuk membahas masalah medis.

Beberapa menit kemudian juru bicara NASA yang berbicara melalui siaran langsung mengatakan "perjalanan luar angkasa hari ini tidak akan berjalan sesuai rencana."

“Perjalanan luar angkasa hari ini, 13 Juni, di Stasiun Luar Angkasa Internasional tidak berjalan sesuai jadwal karena masalah ketidaknyamanan pakaian antariksa,” kata NASA kemudian di situsnya.

Misi perjalanan ruang angkasa ini akan menjadi misi NASA yang ke-90 dalam 23 tahun sejarah stasiun luar angkasa tersebut, dan yang kedua pada tahun ini. Ini akan menjadi perjalanan luar angkasa keempat bagi Dixon, yang pertama kali terbang ke luar angkasa pada tahun 2007, dan yang pertama bagi Dominick.

Tidak jelas apa yang menyebabkan ketidaknyamanan pada pakaian antariksa tersebut atau apakah masalah medis astronot independen merupakan salah satu faktor penyebabnya.

Perjalanan luar angkasa sebelumnya telah dibatalkan karena masalah pakaian antariksa di stasiun tersebut, yang dirancang hampir setengah abad yang lalu dengan hanya sedikit desain ulang dan perbaikan. Inspektur jenderal NASA mengatakan mereka sudah siap untuk melakukan peningkatan, dan NASA membayar Collins Aerospace milik Raytheon untuk melakukannya.

Sebelum pembatalan wahana antariksa pada hari Kamis, NASA pada Rabu malam secara tidak sengaja menyiarkan siaran langsung YouTube-nya tentang simulasi keadaan darurat astronot yang dirawat karena penyakit dekompresi di ISS, sehingga meningkatkan kekhawatiran publik tentang kesehatan awak kapal AS.

NASA mengatakan tidak ada keadaan darurat yang nyata dan "audio secara tidak sengaja salah arah dari simulasi yang sedang berlangsung di mana anggota kru dan tim darat berlatih untuk berbagai skenario di luar angkasa dan tidak terkait dengan keadaan darurat yang sebenarnya."

FOLLOW US