• News

Presiden Perancis Minta Saingannya Bergabung dalam Pakta Pemilu Lawan Sayap Kanan

Yati Maulana | Rabu, 12/06/2024 22:35 WIB
Presiden Perancis Minta Saingannya Bergabung dalam Pakta Pemilu Lawan Sayap Kanan Presiden Prancis Emmanuel Macron berbicara saat konferensi pers menjelang pemilihan legislatif awal di Paris, Prancis, 12 Juni 2024. REUTERS

PARIS - Presiden Prancis Emmanuel Macron pada Rabu mendesak partai-partai yang bersaing di kedua kubu pusat politik untuk bergabung dengannya dalam membentuk aliansi demokratis melawan National Rally (RN) sayap kanan sayap kanan Marine Le Pen dalam pemilihan legislatif cepat yang akan datang.

Dalam pidato kampanyenya hanya beberapa hari setelah ia menjungkirbalikkan politik Prancis dengan menyerukan pemilu, Macron mengakui melakukan kesalahan, dengan mengatakan bahwa masyarakat telah mengungkapkan kemarahan mereka tetapi merasa bahwa mereka tidak didengarkan.

“Saya tidak ingin memberikan kunci kekuasaan kepada kelompok ekstrim kanan pada tahun 2027, jadi saya sepenuhnya menerima telah memicu gerakan untuk memberikan klarifikasi,” katanya, seraya menuduh kebijakan RN akan memiskinkan pekerja dan pensiunan.

Macron menyebut pemilu tersebut sebagai sebuah langkah yang mengejutkan setelah RN yang anti-imigrasi mengalahkan partai Renaissance miliknya dalam pemilu Parlemen Eropa pada hari Minggu.

Bahkan jika RN memenangkan mayoritas dalam pemungutan suara yang dijadwalkan pada 30 Juni dan 7 Juli, Macron akan tetap menjadi presiden selama tiga tahun lagi dan masih bertanggung jawab atas pertahanan dan kebijakan luar negeri. Namun ia akan kehilangan kendali atas agenda dalam negeri, termasuk kebijakan ekonomi, keamanan, imigrasi dan keuangan.

Macron mengatakan pada konferensi persnya bahwa dia tidak akan mundur jika kubunya kalah dan dia tidak akan berdebat melawan Le Pen.
Sebaliknya, ia meminta “banyak rekan senegaranya dan para pemimpin politik yang tidak menyadari diri mereka berada dalam demam ekstremis” untuk “membangun proyek baru… sebuah koalisi untuk memerintah, sebuah koalisi untuk bertindak demi kepentingan Perancis dan untuk kepentingan rakyat.”

Dia berjanji untuk mengambil tindakan lebih tegas dalam masalah imigrasi, keamanan dan keadilan, dengan alasan bahwa kelompok sayap kiri yang rentan terhadap anti-Semitisme akan terlalu “longgar.” Solusi yang dilakukan kelompok sayap kanan ekstrem tidak akan menyelesaikan masalah dan hanya akan melibas supremasi hukum konstitusional Prancis, katanya.

Macron juga mengecam pertukaran politik dalam beberapa hari terakhir, dengan mengatakan bahwa “topeng telah dibuka” beberapa pihak yang berusaha membentuk “aliansi yang tidak wajar.”

Ketua Partai Republik Eric Ciotti, yang menyerukan aliansi elektoral antara kandidat partainya dan RN, telah membuat “kesepakatan dengan setan,” kata Macron.

Partai RN yang anti-imigrasi dan euroskeptis diproyeksikan akan muncul sebagai kekuatan terkuat setelah pemilu, namun mereka mungkin gagal mencapai mayoritas absolut, menurut sebuah jajak pendapat minggu ini.

Pakta Ciotti, yang akan menghilangkan konsensus puluhan tahun di antara partai-partai politik utama Perancis untuk memblokir kelompok sayap kanan dari kekuasaan, telah menjungkirbalikkan Partai Republik.
Para ketua partai mengadakan pertemuan darurat pada Rabu malam, dan beberapa pihak mengatakan waktu Ciotti sudah habis.

“Dia tidak lagi menjadi presiden Partai Republik,” kata Senator Partai Republik Agnes Evren kepada BFM TV. "Dia akan dipecat...dia tidak punya legitimasi."

Seruan Macron dalam pemilu kali ini disambut dengan kesuraman di kalangan masyarakat Renaisans, dan tidak ada keinginan untuk melakukan kampanye yang penuh kekerasan.

Edouard Philippe, mantan perdana menteri Macron dan calon penggantinya dalam pemilihan presiden tahun 2027, tampaknya mengisyaratkan kekecewaan di antara koalisi sentris dan pertanyaan tentang seberapa penting peran Macron dalam kampanye tersebut.

“Saya tidak yakin presiden republik menjalankan kampanye legislatif sepenuhnya sehat,” katanya di BFM TV, Selasa malam.

FOLLOW US