• Bisnis

Bank Dunia Sebut Kemiskinan di Myanmar Semakin Parah, Pertumbuhan Ekonomi Stagnan

Yati Maulana | Kamis, 13/06/2024 01:01 WIB
Bank Dunia Sebut Kemiskinan di Myanmar Semakin Parah, Pertumbuhan Ekonomi Stagnan Remaja bermain Pokemon Go di depan Balai Kota di pusat Yangon, Myanmar, 11 Agustus 2016. REUTERS

YANGON - Kemiskinan di Myanmar semakin meluas dalam enam tahun terakhir. Pertumbuhan di negara yang dilanda konflik tersebut kemungkinan akan tetap pada angka 1% pada tahun fiskal ini dan tidak akan ada lagi jeda yang terlihat, kata Bank Dunia pada hari Rabu.

Meningkatnya kekerasan, kekurangan tenaga kerja, dan depresiasi mata uang telah mempersulit aktivitas bisnis, kata bank tersebut dalam sebuah laporan mengenai negara Asia Tenggara yang berada dalam kekacauan politik dan ekonomi sejak kudeta militer pada tahun 2021 yang mengakhiri satu dekade reformasi demokrasi dan ekonomi yang tentatif.

Pada bulan Desember, Bank Dunia memperkirakan perekonomian Myanmar akan tumbuh sekitar 2% pada tahun fiskal berjalan, setelah perkiraan pertumbuhan PDB sebesar 1% pada tahun yang berakhir pada Maret 2024.

“Revisi ke bawah proyeksi pertumbuhan pada tahun 2024/25 sebagian besar disebabkan oleh masih tingginya inflasi dan kendala terhadap akses terhadap tenaga kerja, devisa, dan listrik, yang semuanya kemungkinan besar akan berdampak lebih besar terhadap aktivitas dibandingkan perkiraan sebelumnya,” kata Bank Dunia dalam sebuah laporan.

Juru bicara junta tidak menanggapi panggilan dari Reuters untuk meminta komentar.

Perang saudara yang hebat di negara ini, di mana sekelompok kelompok bersenjata baru dan tentara etnis yang sudah mapan memukul mundur junta, telah menyebabkan lebih dari 3 juta orang mengungsi dan membawa tingkat kemiskinan menjadi 32,1%, kembali ke tingkat tahun 2015, menurut World Bank.

“Kedalaman dan tingkat keparahan kemiskinan telah memburuk pada tahun 2023-2024, yang berarti bahwa kemiskinan menjadi lebih mengakar dibandingkan enam tahun terakhir,” katanya.

Dihadapkan dengan meningkatnya perlawanan bersenjata terhadap kekuasaannya, junta Myanmar awal tahun ini mengumumkan rencana wajib militer untuk mengisi kembali tenaga militernya yang telah habis.

“Pengumuman wajib militer pada bulan Februari 2024 telah meningkatkan migrasi ke daerah pedesaan dan luar negeri, yang menyebabkan meningkatnya laporan kekurangan tenaga kerja di beberapa industri,” kata Bank Dunia.

Junta juga kehilangan akses ke beberapa perbatasan darat utama dengan Tiongkok dan Thailand, yang menyebabkan penurunan tajam perdagangan darat.

“Tidak termasuk gas alam, ekspor melalui perbatasan darat menurun sebesar 44 persen,” kata Bank Dunia. “Impor melalui perbatasan darat turun setengahnya, menyumbang 71 persen penurunan impor secara keseluruhan.”

Secara keseluruhan, ekspor barang dagangan turun sebesar 13% dan impor turun sebesar 20% dalam enam bulan hingga Maret 2024, dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya, menurut Bank Dunia.

Volatilitas mata uang yang sedang berlangsung, yang coba dikendalikan oleh junta dengan serangkaian penangkapan dalam beberapa pekan terakhir, dan inflasi yang cepat akan memberikan tekanan lebih lanjut pada rumah tangga, katanya.

Sementara itu, industri harus mengatasi kekurangan listrik dan mata uang asing, dimana produksi energi diperkirakan akan semakin menurun, menurut Bank Dunia.

“Prospek perekonomian masih sangat lemah, sehingga memberikan sedikit kelonggaran bagi rumah tangga Myanmar dalam jangka pendek hingga menengah,” katanya.

FOLLOW US