• News

Serangan Rusia Sebabkan Penduduk Kyiv Kehilangan Aliran Listrik dan Air

Yati Maulana | Rabu, 12/06/2024 23:35 WIB
Serangan Rusia Sebabkan Penduduk Kyiv Kehilangan Aliran Listrik dan Air Maryna Tkalich, 33 tahun, menggendong bayinya yang berusia 2 bulan di apartemennya saat listrik padam, di Kyiv, Ukraina, 7 Juni 2024. REUTERS

KYIV - Ketika listrik padam dan lift berhenti bekerja, pasangan Ukraina Maryna dan Valeriy Tkalich meninggalkan kursi dorong di lantai dasar dan menggendong putra mereka yang berusia dua bulan menaiki 12 anak tangga menuju apartemen mereka alih-alih.

Dan begitu pihak berwenang di Kyiv memberi tahu penduduk tentang jadwal pemadaman listrik yang akan datang, keluarga Tkaliches bergegas memandikan Marian kecil dan menyiapkan makanan untuk keluarga tersebut sebelum lampu padam dan keran mengering.

Gangguan seperti ini menjadi semakin umum terjadi di kota berpenduduk sekitar tiga juta jiwa ini, setelah Rusia mulai menyerang sistem energi negara tersebut pada akhir Maret lalu, sehingga mengurangi setengah dari kapasitas pembangkit listriknya.

Dalam pemandangan yang mengingatkan kita pada musim dingin tahun 2023, jalanan sering kali gelap gulita, dengungan generator pribadi terdengar lagi di jalanan Kyiv, dan orang-orang membawa senter untuk berkeliling.

“Tantangan utamanya adalah kurangnya air,” kata Valeriy Tkalich, 34, berbicara kepada Reuters di rumahnya di Kyiv di mana pompa air tidak dapat mencapai lantai yang lebih tinggi tanpa listrik.

“Untuk memasak, kami juga harus menyesuaikan dan membeli kompor gas kecil untuk memanaskan makanan,” kata manajer produk TI. "Dengan bayi itu, hal ini sangat memperumit kenyataan kami."

Banyak warga Ukraina khawatir keadaan akan menjadi lebih buruk saat musim dingin mendekat, karena pasukan Rusia mengambil inisiatif di medan perang dan mengintensifkan serangan rudal dan drone terhadap pembangkit listrik tenaga panas dan air.

Moskow mengatakan infrastruktur energi Ukraina adalah tujuan militer yang sah dan membantah menargetkan warga sipil. Ribuan warga Ukraina tewas dalam serangan terhadap bangunan tempat tinggal, sekolah, dan rumah sakit sejak awal tahun 2022.

Marian menghabiskan malam pertamanya di rumah dengan tidur di lorong apartemen, bukan di kamar tidur, untuk mengurangi risiko bahaya jika bangunan tersebut dihantam.

“Bahkan serangan udara, yang sudah biasa kami lakukan dan menimbulkan risiko besar bagi keluarga – yang diperparah dengan kehadiran bayi – tidak terlalu mengganggu saya dibandingkan pemadaman listrik,” kata Tkalich. "Pemadaman listrik adalah yang terburuk."

Peringatan mengenai pemadaman listrik yang akan datang memicu kesibukan aktivitas di rumah tangga: "Anda harus mengisi botol air, memandikan bayi, dan memasak makanan."

Dia dan istrinya, yang memiliki bisnis perhiasan, berencana melakukan musim gugur dan musim dingin jika pemadaman listrik terus berlanjut, namun mereka juga mempertimbangkan untuk pindah lebih jauh ke wilayah barat di mana gangguan akibat serangan rudal biasanya lebih jarang terjadi.

Sama seperti Rusia yang meningkatkan serangannya terhadap kapasitas pembangkit listrik Ukraina, Kyiv juga berjuang untuk mendapatkan sistem pertahanan udara yang cukup dari sekutu Baratnya untuk melindungi diri mereka sendiri.

Ketika negara tersebut dengan penuh semangat memohon pertahanan udara tambahan dan menunggu bantuan militer yang tertunda dari Amerika Serikat, drone dan rudal Rusia menyebabkan kerusakan senilai lebih dari $1 miliar.

Pihak berwenang Ukraina mengatakan serangan musim semi ini telah menghabiskan sekitar setengah dari kapasitas pembangkit listrik di negara itu – 9.000 dari 18.000 Mwh – dan telah menyebabkan kerusakan jangka panjang yang mungkin berarti pemadaman listrik selama bertahun-tahun yang akan datang.

Beberapa warga Kyiv mengalami pemadaman listrik lebih dari lima jam sehari pada minggu lalu karena defisit sistem energi, yang merupakan situasi terburuk di ibu kota sejak musim dingin lalu.

Bagi seniman Yevhen Klymenko, teman keluarga Tkaliches yang juga tinggal di Kyiv, pemadaman listrik telah membawa perubahan dalam cara kerjanya.

Pria berusia 29 tahun ini sekarang bangun di waktu fajar untuk melukis dalam cahaya alami, meninggalkan jam kerjanya di malam hari karena gangguan yang begitu sering terjadi.

Dia baru-baru ini kembali ke potret mantan panglima tertinggi Ukraina Valeriy Zaluzhnyi yang belum selesai, dan berharap hasil dari lukisan itu akan membantu mengumpulkan dana untuk membeli peralatan guna mendukung militer negara itu.

Pada kunjungannya di dekat garis depan, Klymenko mengatakan dia telah bertemu dengan orang-orang Ukraina yang hidup dalam kondisi yang jauh lebih buruk daripada dirinya.

"Anda paham, semua yang ada di sini tidak penting," katanya. "(Di depan), jauh lebih sulit. Jadi Anda kembali, lihat tidak ada listrik, dan Anda bilang `persetan`."

FOLLOW US