• News

Laporkan Kekayaan, Hakim MA Amerika Akui Terima Hadiah Menginap di Bali dan Tiket Beyonce

Yati Maulana | Sabtu, 08/06/2024 21:05 WIB
Laporkan Kekayaan, Hakim MA Amerika Akui Terima Hadiah Menginap di Bali dan Tiket Beyonce Hakim Mahkamah Agung AS berpose untuk potret kelompok mereka di Mahkamah Agung di Washington, AS, 7 Oktober 2022. REUTERS

WASHINGTON - Hakim Mahkamah Agung AS melaporkan menerima hadiah termasuk menginap di hotel di Bali dan tiket konser Beyonce, serta uang muka buku dan royalti hampir $1,6 juta dalam formulir pengungkapan keuangan tahunan untuk tahun 2023 yang dirilis pada hari Jumat.

Hakim Konservatif Clarence Thomas, yang mendapat kecaman karena gagal mengungkapkan hadiah dari pengusaha dan donor Partai Republik Harlan Crow, merevisi formulir tahun 2019 untuk mengakui bahwa dia menerima “makanan dan penginapan” di sebuah hotel di Bali dan di klub California.

Hakim Liberal Kentaji Brown Jackson mengatakan dia menerima empat tiket konser dari superstar musik Beyoncé Knowles-Carter senilai $3,711,84.

Dan Hakim konservatif Samuel Alito, yang mendapat kecaman karena laporan terkait dengan upaya Donald Trump untuk membatalkan kekalahannya dalam pemilu tahun 2020, mendapat perpanjangan 90 hari dalam pengajuannya.

Pengajuan tersebut menunjukkan pendapatan luar, hadiah dan transaksi investasi para hakim tahun lalu. Mereka diawasi secara ketat karena para hakim menghadapi pengawasan yang semakin ketat atas etika menyusul terungkapnya beberapa dari mereka tidak melaporkan perjalanan mewah, termasuk dengan jet pribadi, dan transaksi real estat.

Thomas melaporkan tidak ada perjalanan pada tahun 2023 setelah mengungkapkan perjalanan ke Dallas, Texas dan Pegunungan Adirondack di New York pada tahun 2022. Dia mengutip kekhawatiran keamanan setelah bocornya keputusan pengadilan pada tahun 2022 untuk membatalkan hak konstitusional atas aborsi untuk membenarkan perlunya melakukan perjalanan secara pribadi.

Pengungkapan ini menunjukkan betapa menguntungkannya penerbitan buku bagi anggota badan peradilan tertinggi negara tersebut. Uang muka untuk memoar Jackson "Lovely One" yang dijadwalkan dirilis pada bulan September, dilaporkan sebesar $893.750.

Selain tiket Beyonce, Jackson mengatakan dia menerima karya seni untuk kamarnya senilai $12.500.

Hakim Konservatif Brett Kavanaugh mendaftarkan buku "pendapatan royalti" dari Javelin Group dan Regnery Publishing seharga $340.000. Situs berita Axios melaporkan pada hari Kamis bahwa ia sedang menulis memoar, yang diperkirakan akan diterbitkan pada tahun 2025 atau 2026. Hakim Konservatif Neil Gorsuch melaporkan royalti buku sebesar $250.000, begitu pula Hakim liberal Sonia Sotomayor yang melaporkan hampir $87.000.

Hasil penerbitan menambah gaji hakim. Tahun ini delapan hakim asosiasi akan menerima $298,500, dengan Ketua Hakim John Roberts mendapatkan $312,200.

Alito, anggota Mahkamah Agung yang mayoritas konservatif 6-3, terlibat dalam kontroversi etika setelah menolak mengundurkan diri dari dua kasus yang tertunda terkait pemilu 2020 dan serangan terhadap Gedung Capitol AS pada 6 Januari 2021.

Alito mengatakan bendera tersebut dikibarkan di rumahnya oleh istrinya dan tidak satu pun dari mereka mengetahui bahwa bendera tersebut terkait dengan gerakan "Hentikan Pencurian" yang diusung Trump.

Di bawah tekanan dari banyaknya kritik terhadap standar etika, para hakim pada bulan November mengadopsi kode etik pertama mereka.

Kritikus dan beberapa anggota Kongres dari Partai Demokrat mengatakan bahwa kode etik tidak cukup untuk mendorong transparansi, terus menyerahkan keputusan untuk menolak kasus tersebut kepada hakim sendiri dan tidak menyediakan mekanisme penegakan hukum.

Partai Demokrat menegaskan kembali perlunya undang-undang bulan lalu setelah Alito menolak seruan mereka untuk membatalkan kasus pemilu tahun 2020.

FOLLOW US