Pasukan Tembak Ukraina Akhirnya Dapatkan Peluru untuk Hentikan Rusia di Dekat Kharkiv

| Rabu, 22/05/2024 14:15 WIB
Pasukan Tembak Ukraina Akhirnya Dapatkan Peluru untuk Hentikan Rusia di Dekat Kharkiv Prajurit Ukraina dari brigade penyerangan terpisah ke-92 memuat peluru ke dalam howitzer self-propelled M109 dekat kota Vovchansk di wilayah Kharkiv, Ukraina 20 Mei 2024. REUTERS

DEKAT VOVCHANSK - Prajurit Ukraina yang mengoperasikan howitzer di wilayah Kharkiv dekat perbatasan Rusia bekerja sepanjang waktu untuk menghentikan serangan pasukan Moskow, dan mereka akhirnya mendapatkan peluru untuk melakukannya.

Para pembela Ukraina dilumpuhkan selama berbulan-bulan karena kekurangan peluru artileri dan senjata lainnya ketika Kongres AS menahan bantuan militer senilai miliaran dolar. Seperti yang dikemukakan oleh anggota parlemen di Washington, pasukan Rusia menekankan keunggulan mereka di garis depan, dan terus maju di front timur.

Dengan paket bantuan senilai $61 miliar yang terlambat disetujui oleh Kongres bulan lalu, para pemimpin Ukraina mengatakan kekurangan pasokan yang melumpuhkan mulai berkurang.

Mereka yang berada di distrik utara wilayah Kharkiv mengatakan pertempuran tersebut lebih intens dibandingkan penugasan mereka sebelumnya di Bakhmut, kota di Ukraina timur yang direbut oleh Rusia tahun lalu dan menjadi puing-puing akibat pertempuran berbulan-bulan.

"Ini 24/7, infanteri mereka terus berdatangan, kami terus melawan serangan mereka. Setidaknya kami berusaha melakukannya. Kapan pun memungkinkan, kami menjatuhkan mereka," kata Pavlo, seorang penembak dari brigade Serangan Terpisah ke-92 Ukraina yang mengoperasikan howitzer.

“Dulu kita ditempatkan di daerah Bakhmut, sekarang kita dipindahkan ke sini. Di sini jauh ‘panas’. Di sana kita tidak punya peluru. Di sini, setidaknya kita punya peluru, mereka mulai mengirimkannya. Ada yang harus kita kerjakan. dengan, untuk bertarung."

Pasukan Rusia menerobos perbatasan awal bulan ini dan mengatakan mereka telah merebut sekitar selusin desa.

Kota Vovchansk, 5 km (tiga mil) di dalam perbatasan, tetap menjadi titik fokus serangan tersebut. Pasukan Ukraina menguasai sekitar 60% kota dan bertempur dari rumah ke rumah untuk menangkis serangan Rusia.

Kada Hotic terakhir kali melihat putra, suami, dan saudara laki-lakinya pada 11 Juli 1995 ketika pasukan Serbia Bosnia membanjiri "zona aman" PBB di kota Srebrenica, memaksa ribuan Muslim yang panik mengungsi.

Taruhannya besar – merebut Vovchansk akan menjadi keuntungan paling signifikan bagi Rusia sejak melancarkan serangan tersebut. Kharkiv, kota terbesar kedua di Ukraina, terletak 70 km jauhnya.

“Kami melihat mereka berjalan di jalan, berjarak 5 km dari Shebekino,” kata Vitalii, komandan unit artileri brigade, merujuk pada sebuah kota di sisi perbatasan Rusia.

“Kami melihat mereka berjalan kaki menuju posisi mereka. Saat mereka bergerak, tentu saja kami berusaha untuk memukul mereka, untuk menimbulkan korban sebanyak-banyaknya.”

Petugas mengamati rekaman drone di Vovchansk, dengan asap membubung di berbagai distrik, untuk menilai situasi di bawah. Monitor diperiksa, perhitungan dibuat.

Dua orang ditugaskan untuk memastikan howitzer disamarkan dengan baik - dengan dahan pohon.

Vitalii yakin bahwa peluru akan terus berdatangan karena semua orang sadar akan pentingnya mempertahankan barisan mereka.
“Ya, kami akan mendapatkan amunisi karena kami menghadapi kelompok musuh yang besar dan serius,” ujarnya.

“Jika kita dapat menunjukkan sekarang bahwa kita mampu menghentikan serangan besar-besaran musuh di wilayah Kharkiv dan Kharkiv dalam situasi ekstrem seperti ini, maka musuh tidak akan berani berpikir untuk menyerang wilayah Kyiv, Chernihiv, Sumy, atau Poltava.”

FOLLOW US