• News

Berupaya Cari Tenaga Militer Baru, Ukraina Izinkan Narapidana Bergabung

Yati Maulana | Minggu, 19/05/2024 20:05 WIB
Berupaya Cari Tenaga Militer Baru, Ukraina Izinkan Narapidana Bergabung Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy menghadiri konferensi pers di Kyiv, Ukraina, 21 November 2023. Foto: Reuters

KYIV - Presiden Volodymyr Zelenskiy menandatangani undang-undang yang mengizinkan beberapa narapidana untuk bergabung dengan angkatan bersenjata saat mereka berjuang untuk mempertahankan garis melawan serangan Rusia di timur laut, timur dan selatan Ukraina, database parlemen menunjukkan pada hari Jumat.

Tenaga kerja telah lama menjadi masalah bagi militer Kyiv karena mereka memerangi musuh yang jauh lebih besar dan memiliki perlengkapan yang lebih baik. Masalah ini semakin parah dalam beberapa bulan terakhir, mendorong pihak berwenang untuk menerapkan tindakan yang lebih ketat bagi mereka yang menghindari wajib militer.

Undang-undang baru ini menawarkan pembebasan bersyarat bagi narapidana yang menandatangani kontrak untuk bergabung dengan tentara, sebuah langkah yang menurut beberapa pejabat dapat menghasilkan maksimal 20.000 tentara untuk upaya perang Ukraina.

Mereka yang dihukum karena kejahatan paling serius, seperti pembunuhan berencana terhadap dua orang atau lebih, pemerkosaan dan kejahatan terhadap keamanan nasional, tetap tidak diizinkan untuk mendaftar wajib militer.

Secara terpisah, Zelenskiy menandatangani undang-undang yang meningkatkan denda bagi para penghindar wajib militer hingga 8.500 hryvnia ($218), menurut situs web parlemen. Gaji bulanan rata-rata di Ukraina adalah sekitar $560.

Kurangnya tenaga kerja dipandang oleh beberapa analis militer sebagai masalah terbesar Ukraina. Pasokan senjata yang tertunda secara signifikan, terutama dari Washington, diperkirakan akan segera mencapai garis depan.

Ukraina telah menurunkan usia wajib mobilisasi dari 27 menjadi 25 tahun. Batas atas adalah 60 tahun.

Bersamaan dengan itu, pemerintah juga untuk sementara waktu menangguhkan layanan konsuler bagi pria usia militer yang tinggal di luar negeri, karena mereka mengeluh bahwa mereka tidak membantu negara Ukraina berjuang untuk kelangsungan hidupnya.

Undang-undang menyeluruh yang merombak peraturan yang mengatur mobilisasi tentara mulai berlaku pada hari Sabtu.

FOLLOW US