• News

Mantan Presiden Chili Sebastian Pinera Meninggal dalam Kecelakaan Helikopter

Yati Maulana | Rabu, 07/02/2024 12:05 WIB
Mantan Presiden Chili Sebastian Pinera Meninggal dalam Kecelakaan Helikopter Orang-orang berkumpul saat ambulans yang membawa jenazah mantan Presiden Chili Sebastian Pinera tiba di Valdivia, Chili, 6 Februari 2024. Foto: Reuters

SANTIAGO - Mantan Presiden Chile Sebastian Pinera tewas dalam kecelakaan helikopter pada Selasa, 6 Februari 2024. Hal itu membuat negara yang dipimpinnya selama dua periode berduka dan memicu curahan belasungkawa dari para pemimpin di seluruh Amerika Latin.

Helikopter yang membawa Pinera, 74, dan tiga orang lainnya jatuh ke sebuah danau di Chili selatan. Mantan presiden tersebut dinyatakan meninggal tak lama setelah petugas penyelamat tiba di lokasi kejadian. Tiga penumpang lainnya selamat.

Dua sumber mengatakan kepada Reuters bahwa Pinera adalah pilotnya, meskipun para pejabat belum mengonfirmasi hal itu, maupun tujuan helikopter tersebut.

Pinera sering menghabiskan musim panas di Belahan Bumi Selatan di dekat danau-danau indah yang tersebar di selatan Chile, dan sering kali mengemudikan helikopternya sendiri.

Presiden Gabriel Boric mengumumkan tiga hari berkabung nasional, sementara persiapan pemakaman kenegaraan telah dimulai pada hari Jumat untuk mantan pemimpin tersebut, yang menjabat dua periode tidak berturut-turut antara tahun 2010 dan 2022.

Menteri Dalam Negeri Carolina Toha mengatakan jenazah mantan presiden itu ditemukan di danau, dekat kota Lago Ranco.

“Kami mengenang beliau atas cara dia mendedikasikan hidupnya untuk pelayanan publik,” kata Toha, yang telah membantu memimpin upaya memerangi kebakaran hutan yang mematikan dalam beberapa hari terakhir.

Pinera mungkin paling dikenal di luar negeri karena perannya mengawasi penyelamatan spektakuler pada tahun 2010 terhadap 33 penambang yang terjebak di bawah gurun Atacama. Peristiwa ini menjadi sensasi media global dan menjadi subjek film tahun 2014, "The 33."

Di Chile, ia dikenal sebagai pengusaha sukses yang masa jabatan pertamanya didorong oleh pertumbuhan ekonomi yang pesat namun sering dianggap tidak peduli dengan masyarakat yang cepat berubah di negara tersebut.

Kedua masa kepresidenannya dirusak oleh protes yang sering terjadi - protes pelajar yang menuntut reformasi pendidikan pada masa jabatan pertama, dan protes yang lebih luas dan seringkali disertai kekerasan terhadap kesenjangan pada masa jabatan kedua yang berakhir dengan janji pemerintah untuk merancang konstitusi baru.

Setelah meninggalkan kursi kepresidenan, Pinera tetap aktif dalam politik, menyuarakan isu-isu seperti upaya merancang konstitusi baru – yang akhirnya gagal – dan mendukung politisi konservatif di wilayah tersebut, termasuk Presiden Argentina Javier Milei.

Mantan Presiden Argentina Mauricio Macri mengungkapkan kesedihannya atas kabar meninggalnya Pinera. “Dia adalah orang yang baik, memiliki komitmen yang tiada duanya terhadap Chile dan terhadap nilai-nilai kebebasan dan demokrasi di Amerika Latin,” katanya.

Putra seorang politisi sentris terkemuka, Pinera adalah seorang ekonom lulusan Harvard yang memperoleh kekayaannya dengan memperkenalkan kartu kredit ke Chili pada tahun 1980an.

Ia juga merupakan pemegang saham utama di maskapai penerbangan andalan yang sebelumnya dikenal sebagai LAN, tim sepak bola lokal Colo-Colo, dan sebuah stasiun televisi, meskipun ia menjual sebagian besar kepemilikannya ketika ia mengambil alih kursi kepresidenan pada Maret 2010. Pada tahun 2024, ia menjabat sebagai presiden. berada di peringkat 1.176 dalam daftar orang kaya global Forbes, dengan kekayaan bersih $2,7 miliar.

Dikenal karena kepribadiannya yang bersemangat dan kompetitif, seorang teman menggambarkan Pinera sebagai seseorang yang bisa menjadi penindas, enggan mendelegasikan tanggung jawab.

Dia juga seorang pengambil risiko dan menyukai penyelaman laut dalam.
Mencalonkan diri sebagai presiden setelah sempat menjadi senator sayap kanan-tengah, ia merayu pemilih moderat dengan menggambarkan dirinya sebagai pemimpin sayap kanan baru dan seorang wirausaha yang memperoleh kekayaannya melalui kerja keras.

Pada saat yang sama, ia menjauhkan diri dari pemerintahan Jenderal Augusto Pinochet pada tahun 1973-1990, ketika lebih dari 3.000 tersangka sayap kiri terbunuh atau "menghilang".

Dia kalah dalam upaya pertamanya untuk menduduki jabatan puncak pada tahun 2005 dari pemimpin kiri-tengah yang populer Michelle Bachelet, tetapi dia dilarang secara konstitusional untuk mencalonkan diri untuk masa jabatan kedua berturut-turut dan pada tahun 2009 dia mengalahkan mantan presiden Eduardo Frei dengan selisih kecil.

Hal ini mengakhiri 20 tahun kekuasaan kelompok kiri-tengah dan menghilangkan kenangan pahit kediktatoran berdarah Pinochet yang telah merugikan kelompok sayap kanan dalam pemilu sebelumnya.

Namun, bulan madunya dengan para pemilih tidak berlangsung lama, dan sikapnya yang kaku kontras dengan Bachelet yang lebih ramah, yang mendahului dan menggantikannya sebagai presiden.

Meski mendapat pujian atas kinerja ekonomi pemerintahannya, banyak warga Chile yang merasa bahwa ia tidak berbuat cukup banyak untuk mengatasi kesenjangan yang mendalam atau mengatasi kekurangan dalam sistem pendidikan di negara tersebut.
Pinera dan istrinya Cecilia Morel memiliki empat anak.

FOLLOW US