• Hiburan

Tayang 31 Agustus 2023, One Piece Live Action Episode 1-8 Kini Streaming di Netflix

Tri Umardini | Kamis, 31/08/2023 18:05 WIB
Tayang 31 Agustus 2023, One Piece Live Action Episode 1-8 Kini Streaming di Netflix Tayang 31 Agustus 2023, One Piece Live Action Episode 1-8 Kini Streaming di Netflix. (FOTO: COURTESY NETFLIX)

JAKARTA - One Piece live action tayang di Netflix mulai 31 Agustus 2023. Penonton bisa langsung streaming marathon episode 1-8.

Sebagai aliran adaptasi, versi live action dari anime dan manga tidak terlalu terkutuk dibandingkan serial live action atau film yang didasarkan pada video game.

Namun yang luar biasa adalah tahun 2023 akan menjadi tahun penting bagi keduanya. Pada bulan Januari, HBO menayangkan perdana “The Last of Us,” sebuah drama hit yang mengambil pendekatan suram dan berbasis karakter terhadap kiamat zombie seperti game tahun 2013.

Dengan sambutan hangat, rating tinggi, dan sejumlah nominasi Emmy, “The Last of Us” berhasil melawan tren multi-dekade. Beberapa bulan kemudian, “The Super Mario Bros.”

Film ini akan mengulangi prestasinya di box office, jika tidak cukup mendapat kritik.

Netflix mungkin memperhatikan tren ini dengan penuh minat karena layanan streaming global tersebut telah mempersiapkan peluncuran “One Piece,” sebuah serial yang diadaptasi dari manga lama yang ditulis dan diilustrasikan oleh Eiichiro Oda.

Usaha serupa memiliki sejarah yang tidak menentu, sebuah fakta yang diketahui dengan baik oleh Netflix; Selain kegagalan terkenal dari studio luar seperti “Ghost in the Shell,” yang dibintangi Scarlett Johansson, dan “Dragonball Evolution,” Netflix telah mendanai proyek-proyek dari “ Death Note” yang banyak disorot hingga yang dengan cepat dibatalkan, “Cowboy Bebop.”

Dengan kantongnya yang besar dan jangkauannya yang mendunia, Netflix berada pada posisi yang ideal untuk memosisikan kembali ekspor budaya seperti “One Piece” kepada pemirsa baru dan jauh — namun dari pengalaman langsung, Netflix menyadari betapa sangat posesifnya penggemar, pemangku kepentingan yang waspada, dan kualitas yang tidak dapat diungkapkan dengan kata- kata animasi dapat menjadi cobaan yang menantang.

Setidaknya “The Last of Us” kini menawarkan skenario terbaik untuk diwaspadai.

Untuk itu, Netflix telah bersiap. Eiichiro Oda telah memberikan restunya kepada publik untuk musim ini, yang dikembangkan oleh co-showrunner Matt Owens dan Steven Maeda menjadi episode berdurasi delapan jam dari 100 bab pertama manga; pelanggan dapat mempersiapkan atau pasca pertandingan dengan 15 musim anime “One Piece” yang sudah tersedia untuk streaming, memanfaatkan antusiasme euforia terhadap pertunjukan dan para pemeran di acara penggemar Tudum musim panas ini.

One Piece” sepertinya dijamin akan sukses secara komersial, dan menenangkan para loyalis yang pandunya adalah kesetiaan pada sumbernya. Namun meskipun “One Piece” ini efektif sebagai penghormatan dan panduan bagi pendatang baru, ia masih terjebak oleh upaya sia-sia untuk dengan susah payah menciptakan kembali dunia yang dirancang untuk dua dimensi.

One Piece” adalah fantasi bahari yang mempertemukan kru bajak laut dalam perburuan harta karun mistis (tersembunyi di suatu tempat di – Anda dapat menebaknya – one piece) melawan marinir yang bekerja untuk menjaga hukum dan ketertiban.

Remaja Monkey D. Luffy (Iñaki Godoy) bercita-cita menjadi Raja Bajak Laut, dan sepanjang musim, dia mendapatkan sebuah kapal dan membentuk kru dengan impian mereka sendiri.

Pendekar pedang Roronoa Zoro (Mackenyu) ingin menjadi petarung pedang terhebat di dunia; pencuri Nami (Emily Rudd) ingin memetakan dunia; koki Sanji (Taz Skyler) ingin menemukan sumber bahan-bahan baru yang legendaris; dan Usopp (Jacob Romero Gibson) yang ceria sangat ingin membuat kekasihnya terkesan.

Luffy, begitu dia dikenal, bertujuan untuk menjadi bajak laut berbeda yang mendorong orang-orang di sekitarnya untuk mencapai tujuan mereka — bahkan Koby (Morgan Davies).

Dunia tempat pencarian ini berlangsung, karena tidak ada istilah yang lebih baik, adalah dunia kartun. Sebagai seorang anak, Luffy melahap Buah Gum Gum yang ajaib, memberikan pelaut itu kemampuan khasnya untuk meregangkan tubuhnya seperti karet.

Dalam perjalanan mereka, Bajak Laut Topi Jerami — dinamakan demikian karena perlengkapan kepala Luffy yang selalu ada dan dicintai — bertemu manusia ikan, telepon siput, dan badut pembunuh (Jeff Ward) yang dapat menghancurkan tubuhnya menjadi beberapa bagian.

Gerakan khas Luffy adalah mencambuk anggota badannya yang memanjang seperti mie sambil meneriakkan "Gum Gum Pistol," dan kapal yang ia kapteni dihiasi dengan tengkorak kambing raksasa di haluan.

Sutradara percontohan Marc Jobst, desainer produksi Richard Bridgland, desainer kostum Diana Cilliers, dan banyak anggota kru menjadikan kekacauan visual ini sebagai simfoni CGI dan efek praktis yang sengaja sumbang.

Adegan pertarungan tangan kosong dikoreografikan secara mengesankan, sementara prolog di mana mantan Raja Bajak Laut Gold Roger (Michael Dorman) mengirimkan kerumunan besar yang menunggu eksekusinya ke dalam hiruk-pikuk haus harta karun menyampaikan skala epik cerita tersebut.

Yang terbaik, “One Piece” adalah manisan berwarna permen dengan kegembiraan kekanak-kanakan yang cocok dengan alur masa depan yang lugas.

Meskipun upaya-upaya ini sering kali menarik perhatian penonton, mereka juga mengingatkan media asli “One Piece” dan menggarisbawahi betapa tidak cocoknya film ini untuk aksi langsung, tidak peduli berapa pun biayanya.

Tidak akan pernah terlihat wajar jika hiu hibrida manusia-gigi gergaji dengan kemeja Hawaii terbuka masuk ke restoran. Bahkan di antara pemeran reguler, gaya akting yang kaku namun penuh semangat tetap berlaku.

Godoy sering kali memesona, tetapi ketika dia bersorak dan mengacungkan tinjunya dalam pose khas Luffy, itu bertahan terlalu lama — hampir seperti meniru gambar diam.

Efeknya luar biasa; namun yang lebih penting, hal ini menimbulkan pertanyaan yang lebih dalam. Jika hasil terbaik yang bisa diharapkan adalah perkiraan dari aslinya, dekat atau jauh, apa yang versi “One Piece” berikan yang tidak bisa diberikan oleh versi aslinya?

Meskipun “One Piece” mengingatkan kita pada rekam jejak buruk adaptasi anime di masa lalu, film ini juga mirip dengan beberapa kisah sukses terbesar Netflix: “Wednesday”, “The Witcher”, “The Sandman”, “The Umbrella Academy” dan seri genre lain yang membahas tentang kekayaan intelektual.

Pertunjukan ini sangat populer dan, selain tarian “Wednesday”, secara budaya dianggap remeh.

Ada kualitas tanpa gesekan dalam diri mereka yang bersahabat dengan pesta, tidak menantang penonton, dan bertentangan dengan pencapaian kebaruan sejati. Lagi pula, hal baru tidak pernah menjadi tujuan di sini.

Pelestarian adalah — dan Luffy akan memberi tahu kita bahwa semua tujuan itu valid, selama kita tidak pernah menyerah pada tujuan tersebut.

Kedelapan episode “One Piece” sekarang streaming di Netflix. (*)

FOLLOW US