• Sport

Suporter Jepang tak Percaya Timnasnya Menang Lawan Jerman di Piala Dunia

Nitro Luindimar | Kamis, 24/11/2022 20:30 WIB
Suporter Jepang tak Percaya Timnasnya Menang Lawan Jerman di Piala Dunia Penggemar Jepang merayakan di luar Stadion Internasional Khalifa setelah tim mereka meraih kemenangan. (FOTO: REUTERS)

JAKARTA - Setelah Takuma Asano mencetak gol kedua Jepang melawan Jerman dalam pertandingan pembuka Piala Dunia mereka, ada momen hening sejenak di dalam Stadion Internasional Khalifa.

Para suporter Jerman yang tertegun tidak percaya apa yang baru saja terjadi. Orang Jepang yang sabar sedang menunggu untuk melihat apakah offside akan diumumkan.

Kemudian, setelah gol tercipta, itu adalah hiruk-pikuk.

“Saya melompat. Saya berteriak. Saya jatuh dan melukai diri saya sendiri, tapi saya tidak peduli,” kata Kayde, seorang penggemar Jepang berusia 13 tahun, kepada Al Jazeera di luar stadion setelah pertandingan berakhir.

Takashi dan putranya Kayde mengatakan mereka tidak percaya ketika Jepang mencetak gol kedua.

Jepang bangkit dari ketinggalan satu gol untuk mengalahkan Jerman 2-1 pada pertandingan pertama Grup E di Doha pada hari Rabu, mengikuti jejak kemenangan mengejutkan Arab Saudi atas Argentina dengan skor yang sama pada Selasa (22/11/2022).

Jerman memimpin pada menit ke-33 ketika İlkay Gündoğan mencetak gol penalti untuk menutup penampilan dominan. Namun mereka kemudian gagal mengonversi beberapa peluang dan harus membayarnya dengan dua gol di babak kedua dalam waktu delapan menit dari Ritsu Doan (75`) dan Asano (83`).

Kayde dan ayahnya Takashi terbang ke Qatar dari Amerika Serikat untuk mendukung tim nasional negara kelahirannya.

“Itu tidak bisa dipercaya. Ketika Jepang mencetak gol pertama, kami cemas karena Jerman selalu kembali lebih kuat – tetapi mereka tidak melakukannya,” kata Takashi.

Kecemasannya tidak berakhir di situ. “Ketika waktu tambahan ditampilkan di layar, saya mengatur pengatur waktu di ponsel saya dan terus menatapnya sampai wasit meniup peluitnya.”

Penggemar Jepang lainnya, Knichi, yang melakukan perjalanan ke Qatar sendirian, mengatakan dia perlu waktu sejenak untuk memahami apa yang baru saja terjadi.

“Mungkin saya akan pergi ke FIFA Fan Festival dan mencari beberapa penggemar Jepang untuk merayakannya, tapi saya butuh istirahat. Jantungku naik turun, ”katanya, tangannya bergerak melambai.

Jepang membuat debut Piala Dunia pada tahun 1998 tetapi tidak mampu melewati putaran pertama.

Itu melewati rintangan itu ketika menjadi tuan rumah bersama turnamen dengan Korea Selatan pada tahun 2002, dan sekali lagi pada tahun 2010 dan 2018.

Perasaan utama di antara para penggemar Samurai Biru adalah ketidakpercayaan, dan Knichi mengatakan kemenangan melawan juara dunia 2014 akan menjadi yang terbaik Jepang dalam sejarah turnamen.

“Jika Anda menanyakan prediksi saya sebelum pertandingan, saya akan mengatakan Jepang akan kalah. Paling-paling, seri. Kemenangan? Tidak terjadi."

** Hari libur?

Kosuke, orang Jepang lainnya, mengatakan rekan senegaranya akan terjaga sepanjang malam.

"Mereka akan menonton, berpesta dan kemudian menunggu besok diumumkan sebagai hari libur, seperti Arab Saudi," katanya mengacu pada keputusan pemerintah Saudi untuk mengumumkan hari Rabu sebagai hari libur umum setelah kemenangan mereka atas Argentina.

Para penggemar Jepang yang melakukan perjalanan ke Qatar dari negara asal mereka dan bagian lain dunia mendapatkan uang mereka pada hari Rabu, dan sekarang tidak sabar menunggu pertandingan Jepang berikutnya melawan Kosta Rika pada hari Minggu (27/11/2022).

Sementara itu, Jerman akan menghadapi Spanyol, yang pada Rabu malam mengalahkan Kosta Rika 7-0.

Kekalahan dari Jepang membawa kilas balik yang menyakitkan dari kampanye Piala Dunia terakhir mereka empat tahun lalu di Rusia, ketika mereka tidak berhasil melewati babak pertama.

“Segala sesuatu yang bisa salah, salah bagi kami,” Thomas, seorang penggemar Jerman, mengatakan kepada Al Jazeera, karena lebih banyak penggemar lainnya berjalan dengan susah payah dalam diam dengan bahu terkulai dan bendera terlipat. (*)

 

FOLLOW US