• Ototekno

Fitur Baru Twitter Notes, Cuitan Bisa Lebih dari 280 Karakter

Nitro Luindimar | Kamis, 23/06/2022 14:01 WIB
Fitur Baru Twitter Notes, Cuitan Bisa Lebih dari 280 Karakter Fitur Baru Twitter Notes, Cuitan Bisa Lebih dari 280 Karakter. (FOTO; HO/IST)

JAKARTA - Twitter kini tengah menguji fitur baru yang disebut Notes atau Catatan.

Fitur baru Twitter ini akan memungkinkan pengguna untuk berbagi tulisan seperti esai sebagai tautan, baik di dalam maupun di luar platform media sosial.

Perusahaan juga mengatakan bahwa perusahaan buletin Revue, yang dibeli tahun lalu, sekarang akan menjadi bagian dari Twitter Write bersama dengan fitur Notes.

Fitur bentuk panjang sedang diuji oleh sekelompok kecil penulis dan Twitter tidak memberikan rincian lebih lanjut tentang peluncurannya yang lebih luas.

Seperti diketahui, Twitter saat ini memiliki batas 280 karakter pada tweet atau cuitan, fitur yang mulai diuji hampir lima tahun lalu.

Pada bulan April, Twitter mengejutkan pengguna dengan mengatakan bahwa dalam beberapa bulan mendatang akan mulai menguji fitur edit baru, yang disebutnya "fitur yang paling banyak diminta selama bertahun-tahun."

Perusahaan Twitter berada di tengah pembelian 44 miliar USD oleh CEO Tesla Inc. Elon Musk, orang terkaya di dunia menurut majalah Forbes.

Perangi Disinformasi

Sebelumnya pada hari Kamis (16/6/2022), Twitter bersama Meta, Google, dan Microsoft sepakat untuk mengambil garis yang lebih keras terhadap disinformasi di bawah kode praktik Uni Eropa (UE) yang diperbarui, yang dapat memukul mereka dengan denda yang besar dan kuat jika mereka gagal melakukannya.

Lebih dari 30 penandatangan termasuk badan periklanan telah berkomitmen pada kode praktik yang diperbarui tentang disinformasi, kata Komisi Eropa.

Para penandatangan setuju untuk berbuat lebih banyak untuk mengatasi pemalsuan yang mendalam, akun palsu dan iklan politik, sementara ketidakpatuhan dapat menyebabkan denda sebanyak 6 persen dari omset global perusahaan, kata eksekutif UE, membenarkan laporan Reuters pekan lalu.

Perusahaan, yang termasuk TikTok dan platform e-sports streaming langsung Amazon Twitch, memiliki waktu enam bulan untuk memenuhi janji mereka dan harus menyajikan laporan kemajuan pada awal 2023.

"Kode baru adalah kesaksian bahwa Eropa telah mempelajarinya. Pelajaran dan bahwa kami tidak naif lagi," kata Wakil Presiden Komisi Vera Jourova pada konferensi pers, seperti dilansir Arab News.

Dia mengatakan invasi Rusia ke Ukraina, pandemi COVID-19, dan penarikan Inggris dari Uni Eropa mempercepat tindakan keras Uni Eropa terhadap berita palsu.

Sanksi mungkin termasuk melarang perusahaan dari Eropa, kata kepala industri UE Thierry Breton.

"Jika ada pelanggaran aturan yang konsisten, kami juga dapat berpikir untuk menghentikan akses mereka ke ruang informasi kami," katanya pada konferensi pers.

Kritikus seperti Asosiasi Televisi Komersial dan Layanan Video on Demand di Eropa (ACT) mengatakan ada kekurangan serius dalam kode praktik yang direvisi.

"Review tidak menawarkan komitmen konkret untuk membatasi `perilaku manipulatif yang tidak diizinkan`. Komitmen tidak lebih dari pernyataan menyeluruh untuk mengikuti hukum yang jelas dan tidak memerlukan kode," katanya. (*)

 

 

FOLLOW US