• News

Erdogan Rencanakan Dialog dengan Assad, Warga Suriah di Turki Khawatirkan Masa Depan

Yati Maulana | Rabu, 10/07/2024 23:05 WIB
Erdogan Rencanakan Dialog dengan Assad, Warga Suriah di Turki Khawatirkan Masa Depan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan berbicara dalam pernyataan bersama kepada media di Bagdad, Irak 22 April 2024. Foto via REUTER

ISTANBUL - Rencana mendadak Presiden Tayyip Erdogan untuk mengundang rekannya dari Suriah, Bashar al-Assad, untuk melakukan pembicaraan. Hal itu menimbulkan kekhawatiran di kalangan warga Suriah di Turki akan dipulangkan, seminggu setelah serangkaian kekerasan anti-migran telah mengguncang mereka.

Ankara memutuskan hubungan dengan Damaskus pada tahun 2011 setelah perang saudara di Suriah dimulai dan pasukan Turki mendukung pasukan anti-Assad di utara. Namun dalam dua minggu terakhir Erdogan telah menekankan perlunya rekonsiliasi dengan negara tetangga Turki tersebut.

Pada hari Minggu dia mengatakan dia akan mengundang Assad "kapan saja" untuk berupaya memulihkan hubungan masa lalu dengan Suriah, yang telah terputus oleh perang yang melibatkan Amerika, Rusia, Turki dan beberapa kelompok bersenjata.

“Ada kekhawatiran bahwa Erdogan akan membuat kesepakatan dengan Assad dan memulangkan warga Suriah” ke wilayah yang dikuasai Damaskus, kata Samir Alabdullah, dari lembaga nirlaba Harmoon Center for Contemporary Studies di Istanbul.

“Ada juga orang-orang yang khawatir kewarganegaraan Turki mereka akan dicabut,” katanya mengenai lebih dari tiga juta migran Suriah yang hidup di Turki.

Turki menampung lebih banyak pengungsi dibandingkan negara lain.

Jumlah kedatangan warga Suriah telah membuat khawatir warga Turki, yang bertanya-tanya apakah mereka akan kembali ke negaranya, sehingga mendorong Erdogan untuk menjanjikan perundingan dan kepulangan sukarela yang “terhormat” bagi sebagian besar warga Turki.

Ahmad, 19, seorang pelajar asal Suriah yang tinggal di distrik Eyupsultan di Istanbul, mengatakan keluarganya sedang mempertimbangkan untuk menjual properti mereka di Turki karena kerusuhan anti-imigran.

“Mereka takut meskipun mereka berkewarganegaraan Turki,” katanya, menolak menyebutkan nama keluarga karena alasan keamanan.

Di distrik Sultanbeyli yang padat penduduk di Istanbul, yang menampung banyak pengungsi Suriah, penduduk mengatakan para penyerang memecahkan jendela sebuah tempat pangkas rambut milik warga Suriah dan meneriakkan slogan-slogan anti-imigran.

Seorang ibu asal Suriah mengatakan putranya, 8 tahun, sekarang “ingin tinggal di dalam rumah karena dia yakin orang lain mungkin akan menyakiti kami”.

Erdogan mengatakan ketertiban umum adalah garis merah bagi negaranya.

Suriah mengatakan normalisasi hubungan hanya bisa terjadi setelah Turki setuju untuk menarik ribuan tentara dari daerah yang dikuasai pemberontak – sebuah prasyarat yang menurut Ankara tidak dapat diterima, dengan alasan kekhawatiran keamanan terhadap militan Kurdi Suriah.

Jaringan Suriah untuk Hak Asasi Manusia, sebuah kelompok advokasi yang berbasis di Inggris, mengatakan pada hari Jumat bahwa Suriah tidak aman bagi kembalinya jutaan pengungsi dari Turki.

Pekan lalu, Erdogan – yang agak mengeraskan pendiriannya terhadap migran menjelang pemilihan presiden tahun lalu – mengatakan bahwa 670.000 orang telah kembali ke pemukiman di Suriah utara dan 1 juta orang lainnya diperkirakan akan kembali.

FOLLOW US