• News

Terkait Keamanan Regional, Jepang Juga Inginkan Kerjasama Erat dengan NATO

Yati Maulana | Rabu, 10/07/2024 18:30 WIB
Terkait Keamanan Regional, Jepang Juga Inginkan Kerjasama Erat dengan NATO Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida. Foto: Reuters

TOKYO - Kerja sama militer Rusia yang semakin erat dengan Korea Utara telah menggarisbawahi perlunya Jepang menjalin hubungan yang lebih erat dengan NATO ketika ancaman keamanan regional semakin saling terkait, kata Perdana Menteri Fumio Kishida kepada Reuters.

Dalam pernyataan tertulis menjelang kehadirannya di pertemuan puncak NATO di Washington DC minggu ini, Kishida juga mengisyaratkan kekhawatiran atas dugaan peran Beijing dalam membantu perang dua tahun Moskow di Ukraina, meskipun ia tidak menyebutkan nama Tiongkok.

“Keamanan Euro-Atlantik dan Indo-Pasifik tidak dapat dipisahkan, dan agresi Rusia terhadap Ukraina serta kerja sama militer yang semakin erat dengan Korea Utara merupakan pengingat yang kuat akan hal tersebut,” kata Kishida.

Jepang bertekad untuk memperkuat kerja samanya dengan NATO dan mitranya,” tambahnya.

Dunia, kata pemimpin Jepang, tidak boleh menoleransi upaya beberapa negara untuk mengganggu tatanan internasional yang sudah mapan dan mengulangi peringatan bahwa Ukraina saat ini bisa menjadi Asia Timur di masa depan. Ia juga mendesak kerja sama untuk menghadapi ancaman keamanan baru yang melampaui batas geografis, seperti serangan siber dan konflik di luar angkasa.

Korea Selatan, Australia dan Selandia Baru, yang bersama Jepang dikenal sebagai Indo-Pacific Four (IP4), juga menghadiri pertemuan 10-11 Juli dengan para pemimpin NATO.

Presiden Korea Selatan Yoon Suk Yeol mengatakan kepada Reuters pekan ini bahwa ia berencana membahas ancaman Pyongyang terhadap Eropa dengan memperdalam hubungan dengan Rusia.

Pemimpin Korea Utara Kim Jong-Un menandatangani janji pertahanan bersama dengan Rusia bulan lalu selama kunjungan pertama Presiden Valdimir Putin ke Pyongyang dalam 24 tahun, dan menyatakan “dukungan penuh” untuk perang Rusia di Ukraina.

AS dan sekutu-sekutunya menuduh Pyongyang menyediakan rudal balistik dan peluru artileri yang digunakan Rusia dalam perang di Ukraina dan mengatakan mereka khawatir Moskow akan memberikan dukungan bagi pengembangan rudal nuklir Korea Utara sebagai balasannya.

Washington juga mengatakan Tiongkok memasok teknologi drone dan rudal, citra satelit, dan peralatan mesin ke Rusia, barang-barang yang tidak bisa memberikan bantuan mematikan namun membantu Moskow membangun militernya untuk mempertahankan perang di Ukraina. Beijing mengatakan pihaknya tidak memberikan persenjataan apa pun kepada pihak mana pun.

Tanpa menyebut nama Tiongkok, Kishida mengatakan kepada Reuters bahwa "beberapa negara" diduga telah mengirimkan barang-barang sipil-militer yang dapat digunakan ganda ke Rusia yang telah berfungsi "sebagai jalur penyelamat" dalam perang di Ukraina.

“Penting untuk mengatasi situasi seperti ini dengan cara multi-aspek dan strategis, dengan mempertimbangkan seluruh aktor internasional yang mendorong upaya Rusia untuk mengubah status quo dengan kekerasan,” katanya.

“Batas geografis `Euro-Atlantik` atau `Indo-Pasifik` tidak lagi relevan dalam menjaga perdamaian dan keamanan global. Jepang dan mitra Indo-Pasifik dapat memainkan peran besar bagi sekutu NATO dari perspektif ini.”

Terkendala oleh pasifisme selama beberapa dekade, Tokyo enggan memberikan bantuan mematikan ke Ukraina.

Namun mereka telah memberikan bantuan keuangan kepada Kyiv, mempelopori upaya persiapan rekonstruksi pascaperang, dan berkontribusi pada dana NATO untuk menyediakan peralatan tidak mematikan seperti sistem deteksi anti-drone kepada Ukraina.

Tokyo juga telah berulang kali memperingatkan tentang risiko konflik serupa yang muncul di Asia Timur, di mana Tiongkok telah mengambil sikap yang semakin tegas terhadap klaim teritorialnya termasuk pulau demokratis Taiwan.

“KTT ini merupakan kesempatan penting bagi Jepang, AS, dan sekutu NATO lainnya untuk menghadapi tantangan yang sedang berlangsung terhadap tatanan internasional dan untuk menegaskan kembali nilai-nilai dan prinsip-prinsip yang telah membentuk perdamaian dan kemakmuran global,” katanya.

Namun, mungkin ada batasan mengenai sejauh mana kesiapan anggota NATO untuk menjalin hubungan yang lebih erat di Asia. Sebuah rencana yang muncul tahun lalu bagi NATO untuk membuka kantor penghubung di Jepang, yang pertama di Asia, dihalangi oleh Perancis dan dikritik oleh Tiongkok.

FOLLOW US