• News

Hadiri Latihan Perang, Presiden Taiwan Sebut Kelompok yang Sedikit Bisa Kalahkan yang Banyak

Yati Maulana | Rabu, 10/07/2024 16:15 WIB
Hadiri Latihan Perang, Presiden Taiwan Sebut Kelompok yang Sedikit Bisa Kalahkan yang Banyak Presiden Taiwan Lai Ching-te mengunjungi tentara dan personel angkatan udara di Hualien, Taiwan 28 Mei 2024. REUTERS

TAIPEI - Ada banyak contoh dalam sejarah di mana militer yang lebih kecil bisa mengalahkan lawan yang lebih besar, kata Presiden Taiwan Lai Ching-te kepada perwira angkatan udara dalam komentar yang dirilis pada Selasa. Dia memberikan dorongan menjelang latihan perang tahunan yang diadakan akhir bulan ini.

Tiongkok, yang memandang Taiwan yang diperintah secara demokratis sebagai wilayahnya, telah melakukan latihan rutin di sekitar pulau itu selama empat tahun untuk menekan Taipei agar menerima klaim kedaulatan Beijing, meskipun ada keberatan keras dari Taiwan.

Angkatan bersenjata Taiwan lebih kecil dibandingkan angkatan bersenjata Tiongkok.

Namun Taiwan telah memodernisasi militernya tidak hanya dengan peralatan baru seperti kapal selam tetapi juga memperjuangkan gagasan “perang asimetris”, untuk membuat pasukannya lebih mobile dan sulit diserang, misalnya dengan rudal dan drone yang dipasang di kendaraan.

Lai, mengenakan seragam militer yang disamarkan dan menjawab pertanyaan di depan Pesawat Tempur Pertahanan Pribumi Ching-kuo buatan Taiwan di sebuah pangkalan udara di Taiwan tengah, mengatakan kekuatan militer bukanlah pertanyaan matematis sederhana tentang penjumlahan dan pengurangan.

“Jumlah peralatan memang penting, tapi tidak bisa mewakili kekuatan militer suatu negara,” kata Lai, dalam rekaman video yang dirilis kantornya.

"Dalam sejarah, ada banyak kasus di mana segelintir orang menang atas banyak orang, dan ada banyak cara untuk memenangkan hati musuh-musuh lama dengan pemikiran baru."

Seorang pejabat senior Taiwan bulan lalu mengatakan bahwa latihan tahunan Han Kuang tahun ini akan sedekat mungkin dengan pertempuran sebenarnya, tidak lagi hanya sekedar pertunjukan untuk mencetak poin tetapi bertujuan untuk mensimulasikan pertempuran nyata mengingat “ancaman musuh” yang meningkat pesat dari Tiongkok. .

Presiden Korea Selatan akan berdiskusi dengan para pemimpin NATO tentang “ancaman nyata” yang ditimbulkan oleh hubungan militer Korea Utara dengan Rusia yang semakin mendalam terhadap Eropa, dalam pertemuan aliansi keamanan transatlantik di Washington yang dimulai Selasa.

Taiwan memulai latihan Han Kuang selama lima hari pada tanggal 22 Juli, bersamaan dengan latihan pertahanan sipil Wan An di mana kota-kota ditutup sebentar selama simulasi serangan udara.

Tiongkok mengadakan latihan perang selama dua hari di sekitar pulau itu tak lama setelah Lai menjabat pada bulan Mei, dengan mengatakan bahwa itu adalah “hukuman” atas pidato pelantikannya, yang dikecam oleh Beijing karena penuh dengan konten separatis.

Lai menolak klaim kedaulatan Beijing dan mengatakan hanya rakyat Taiwan yang dapat menentukan masa depan mereka. Dia telah berulang kali menawarkan perundingan tetapi ditolak oleh Tiongkok.

“Perdamaian yang kami inginkan adalah perdamaian dengan dasar yang kokoh, perdamaian sejati yang harus dibangun dengan kekuatan kita sendiri,” kata Lai di pangkalan udara Taichung.

Tiongkok sebelumnya mengatakan sia-sia bagi Taiwan untuk berpikir bahwa mereka dapat menggunakan senjata untuk mencegah “reunifikasi”.

Ketika ditanya oleh seorang pilot pesawat tempur apakah Taiwan memberikan kesan yang salah kepada masyarakat bahwa mereka sedang mempersiapkan perang dengan fokus pada swasembada pertahanan, Lai mengatakan dia menginginkan perdamaian.

“Beberapa orang mungkin merasa was-was, namun semua orang tahu bahwa kita adalah negara yang cinta damai,” katanya. “Tetapi perdamaian yang kita inginkan adalah ‘perdamaian sejati’ yang memiliki landasan kokoh dan dibangun dengan kekuatan kita sendiri.”

FOLLOW US