• News

Biasanya Menghindari Serangan terhadap Pengadilan, Biden Kini Kecam Keburukan MA

Yati Maulana | Selasa, 18/06/2024 19:05 WIB
Biasanya Menghindari Serangan terhadap Pengadilan, Biden Kini Kecam Keburukan MA Presiden AS Joe Biden bercakap dengan mantan Presiden AS Barack Obama selama penggalangan dana kampanye bertabur bintang di Peacock Theatre di Los Angeles, California, AS, 15 Juni 2024. REUTERS

LOS ANGELES - Presiden Joe Biden mengecam Mahkamah Agung AS karena dianggap "keluar dari keteraturan". Kecaman itu dilontarkan pada acara penggalangan dana mewah di Los Angeles yang dihadiri oleh mantan Presiden Barack Obama dan selebriti papan atas Hollywood.

Pembawa acara TV larut malam Jimmy Kimmel memulai dengan menunjukkan montase video yang membandingkan rekor Biden dengan pendahulunya dan penantangnya dari Partai Republik, Donald Trump. Dia mendapat sorakan dari penonton di Peacock Theatre yang penuh sesak di pusat kota Los Angeles, di mana selebriti Hollywood George Clooney dan Julia Roberts termasuk di antara para tamunya.

Biden, seorang Demokrat yang sering mengecam keputusan-keputusan tertentu namun menolak serangan keras terhadap pengadilan itu sendiri, mengatakan pada hari Sabtu bahwa “Mahkamah Agung tidak pernah seburuk sekarang ini.”

Faktanya adalah belum pernah ada pengadilan yang melakukan tindakan sejauh ini, kata Biden. Dia mencatat bahwa Hakim konservatif Clarence Thomas mengatakan pengadilan, yang membatalkan hak aborsi federal yang sudah berusia setengah abad, harus mempertimbangkan kembali hal-hal seperti fertilisasi in vitro dan kontrasepsi.

Trump mencalonkan tiga dari enam anggota konservatif yang mengendalikan pengadilan yang beranggotakan sembilan orang itu. Dia dan Biden bersaing ketat untuk pemilu 5 November.

Jika Trump terpilih lagi, kata Biden, dia “kemungkinan akan memiliki dua calon Mahkamah Agung yang baru.”

“Gagasan bahwa jika dia terpilih kembali, dia akan menunjuk dua orang lagi yang mengibarkan bendera secara terbalik… Saya pikir itu adalah salah satu bagian yang paling menakutkan,” kata Biden.

Dia mengacu pada kontroversi baru-baru ini yang melibatkan Hakim Samuel Alito, yang mengizinkan bendera yang terkait dengan gerakan untuk membalikkan kekalahan Trump dari Biden pada tahun 2020 – termasuk bendera Amerika yang terbalik – berkibar di luar rumahnya di Virginia dan New Jersey.

Anggota parlemen dari Partai Demokrat, yang mengutip pengibaran bendera tersebut, mengatakan Alito harus mengundurkan diri dari kasus yang melibatkan klaim kekebalan presiden Trump dari penuntutan atas tuntutan pidana federal terkait dengan upayanya untuk membatalkan hasil pemilu tahun 2020.

Sejak Biden menjabat, mayoritas konservatif Mahkamah Agung juga membatasi tindakan afirmatif, hak-hak kaum gay, pengendalian senjata, dan peraturan lingkungan hidup. Hal ini telah menghalangi agenda presiden mengenai imigrasi, pinjaman mahasiswa, mandat vaksin dan perubahan iklim.

Obama mengatakan, "kekuasaan Mahkamah Agung ditentukan oleh pemilu. Apa yang kita lihat sekarang adalah produk sampingan dari tahun 2016" ketika Trump terpilih. "Mudah-mudahan kita bisa memetik pelajaran. Karena pemilu ini penting."

Obama juga memanfaatkan hukuman kejahatan Trump untuk mendapatkan tepuk tangan dari penonton. Trump divonis bersalah oleh juri New York pada tanggal 30 Mei atas 34 tuduhan kejahatan pemalsuan catatan bisnis.

Biden dan Trump memiliki hasil yang sama dalam jajak pendapat nasional yang tinggal menyisakan waktu kurang dari lima bulan sebelum pemilu. Sementara Trump memiliki keunggulan di negara-negara bagian yang akan menentukan hasil pemilu, baru-baru ini hal pertunjukan oll. Dalam isu-isu ekonomi seperti inflasi, skor Trump di mata pemilih secara keseluruhan lebih tinggi dibandingkan Biden.

Partai Demokrat telah lama mengandalkan wilayah liberal Los Angeles sebagai sumber dukungan keuangan yang kaya. Partai Republik sering mengecam Partai Demokrat secara nasional karena didanai oleh elit Hollywood dan kaum liberal California.

Namun para donor di negara bagian membiayai kampanye presiden di kedua pihak. Biden dan Trump sama-sama mengumpulkan dana lebih banyak di negara bagian tersebut untuk upaya mereka terpilih kembali dibandingkan di negara bagian lain, menurut pengungkapan penggalangan dana yang diajukan ke Komisi Pemilihan Umum Federal.

Biden mengumpulkan $24 juta hingga 30 April di California, dan Trump mengumpulkan $11,7 juta, menurut Komisi Pemilihan Federal.
Presiden Trump sebagian besar tidak dapat menjadi tuan rumah penggalangan dana bernilai tinggi di Hollywood pada sebagian besar tahun 2023 karena pemogokan industri. Namun sejak masalah-masalah tersebut diselesaikan, Biden telah menjadi headline di beberapa penggalangan dana di negara bagian tersebut, termasuk salah satunya pada bulan Desember di mana tiket utama mendekati $1 juta.

FOLLOW US