• News

Ingin Akhiri Pendudukan Israel, Survei Sebut Dukungan Warga Palestina terhadap Hamas Meningkat

Yati Maulana | Sabtu, 15/06/2024 20:05 WIB
Ingin Akhiri Pendudukan Israel, Survei Sebut Dukungan Warga Palestina terhadap Hamas Meningkat Sebuah buldoser militer beroperasi selama serangan Israel di Jenin, di Tepi Barat yang diduduki Israel 13 Juni 2024. REUTERS

RAMALLAH - Dukungan terhadap perjuangan bersenjata sebagai cara terbaik untuk mengakhiri pendudukan Israel dan mencapai status kenegaraan meningkat di kalangan warga Palestina. Sementara dukungan terhadap kelompok militan Hamas juga sedikit meningkat dalam tiga bulan terakhir, menurut jajak pendapat.

Jajak pendapat yang dilakukan oleh Pusat Penelitian Kebijakan dan Survei Palestina (PSR) menunjukkan dukungan terhadap perjuangan bersenjata meningkat sebesar 8 poin persentase menjadi 54% dari mereka yang disurvei di Tepi Barat dan Jalur Gaza. Dukungan untuk Hamas meningkat sebesar 6 poin persentase menjadi 40%. Fatah, yang dipimpin oleh Presiden Mahmoud Abbas, mendapat dukungan 20%.

Jajak pendapat tersebut dilakukan sekitar delapan bulan sejak dimulainya perang Gaza, yang dimulai ketika pejuang Hamas menyerbu komunitas di Israel, menewaskan sekitar 1.200 orang dan menculik 250 orang lainnya, menurut penghitungan Israel, sehingga memicu perang Gaza.

Lebih dari 37.000 warga Palestina telah terbunuh akibat serangan dahsyat yang dilakukan Israel di Gaza yang dikuasai Hamas sejak saat itu, kata otoritas kesehatan Gaza.

Jajak pendapat tersebut menemukan bahwa dua pertiga berpendapat serangan 7 Oktober adalah keputusan yang tepat – turun 4 poin persentase dari jajak pendapat sebelumnya. Penurunan terjadi di Gaza, dimana 57% responden menyatakan keputusan tersebut benar, turun dari 71% di bulan Maret.

Hal ini menunjukkan bahwa sekitar 80% warga Palestina di Gaza telah kehilangan kerabat atau ada kerabat yang terluka dalam perang.

Walid Ladadweh, kepala Unit Penelitian Survei di PSR, mengatakan bahwa peningkatan dukungan terhadap Hamas dan aksi bersenjata, meski tidak signifikan dibandingkan jajak pendapat sebelumnya, merupakan reaksi terhadap kehancuran dan pembunuhan Israel di Gaza.

Dia juga mengatakan bahwa jajak pendapat tersebut mencerminkan ketidakpuasan terhadap Otoritas Palestina yang berbasis di Ramallah yang dipimpin oleh Abbas, yang telah lama berupaya untuk merundingkan pembentukan negara Palestina berdampingan dengan Israel dan menolak perjuangan bersenjata.

Proses perdamaian yang diharapkan Palestina akan menghasilkan sebuah negara di Jalur Gaza dan Tepi Barat dengan Yerusalem Timur sebagai ibu kotanya – wilayah yang direbut oleh Israel dalam perang Timur Tengah tahun 1967 – telah hampir mati selama bertahun-tahun, sementara Israel telah memperluas pemukiman di wilayah Barat. Bank dan menentang negara Palestina.

Abbas dan kelompok Islam Hamas telah lama berselisih mengenai strategi, dan Hamas memandang pendekatannya dalam mencoba merundingkan negara Palestina bersama Israel dan menganjurkan perjuangan bersenjata sebagai sebuah kegagalan.

“Perang ini, seperti perang-perang sebelumnya, mempunyai dampak radikalisasi pada kedua belah pihak,” kata Ghassan Khatib, dosen di Universitas Birzeit di Tepi Barat yang diduduki Israel.

Jajak pendapat tersebut menemukan bahwa lebih dari 60% mendukung pembubaran Otoritas Palestina, dan 89% menginginkan Abbas mengundurkan diri, naik dari 84% pada tiga bulan lalu.

Hamas – yang telah lama dijauhi oleh banyak negara Barat karena dianggap sebagai organisasi teroris dan yang piagamnya menyerukan kehancuran Israel – merebut kendali Jalur Gaza dari PA yang dipimpin Abbas pada tahun 2007 setelah mengalahkan Fatah pada tahun sebelumnya dalam pemilihan legislatif.

Meskipun jajak pendapat menunjukkan Hamas mempunyai lebih banyak dukungan daripada Fatah, pemimpin Fatah yang dipenjara, Marwan Barghouti, adalah pilihan paling populer sebagai penerus Abbas, dengan 39% mendukungnya, diikuti oleh pemimpin politik Hamas Ismail Haniyeh dengan 23%.

Juru bicara pemerintah Israel David Mencer, ketika ditanya tentang jajak pendapat Palestina, mengatakan: "Saya tidak tahu apakah hal itu benar atau tidak. Sayangnya sepertinya hal itu benar. Kepemimpinan macam apa yang dimiliki rakyat Palestina yang memimpin mereka? untuk perang abadi ini?"

“Setelah Hamas dikalahkan, kami ingin Gaza dikuasai oleh warga Gaza – tapi bukan warga Gaza yang berniat membunuh orang Yahudi.”

FOLLOW US