• Sains

Penelitian Menunjukkan Gajah Kemungkinan Saling Sapa dengan Nama Masing-masing

Yati Maulana | Sabtu, 15/06/2024 18:05 WIB
Penelitian Menunjukkan Gajah Kemungkinan Saling Sapa dengan Nama Masing-masing Seekor burung hinggap di atas gajah saat berjalan di Taman Nasional Amboseli di Kabupaten Kajiado, Kenya, 4 April 2024. REUTERS

WASHINGTON - Selama bertahun-tahun, para peneliti yang mempelajari gajah telah memperhatikan sebuah fenomena menarik. Terkadang ketika seekor gajah bersuara kepada sekelompok gajah lain, semuanya merespons. Namun terkadang ketika gajah yang sama membuat panggilan serupa kepada kelompoknya, hanya satu individu yang merespons.

Mungkinkah gajah saling menyapa dengan menggunakan nama yang sama? Sebuah penelitian baru yang melibatkan gajah sabana liar Afrika di Kenya mendukung gagasan ini.

Para peneliti menganalisis vokalisasi – sebagian besar suara gemuruh yang dihasilkan oleh gajah menggunakan pita suaranya, mirip dengan cara orang berbicara – yang dibuat oleh lebih dari 100 gajah di Taman Nasional Amboseli dan Cagar Nasional Samburu.

Dengan menggunakan model pembelajaran mesin, para peneliti mengidentifikasi apa yang tampak seperti komponen nama dalam panggilan yang mengidentifikasi gajah tertentu sebagai penerima yang dituju. Para peneliti kemudian memutar audio untuk 17 gajah untuk menguji bagaimana mereka merespons panggilan yang tampaknya ditujukan kepada mereka serta panggilan yang tampaknya ditujukan kepada gajah lain.

Rata-rata gajah merespons lebih kuat terhadap panggilan yang tampaknya ditujukan kepada mereka. Ketika mereka mendengar panggilan seperti itu, mereka cenderung berperilaku lebih antusias, berjalan menuju sumber audio dan mengeluarkan lebih banyak vokalisasi dibandingkan ketika mereka mendengar panggilan yang tampaknya ditujukan untuk orang lain.

Temuan penelitian ini menunjukkan bahwa gajah "saling menyapa dengan sesuatu seperti nama," menurut ahli ekologi perilaku Mickey Pardo dari Cornell University dan mantan peneliti di Colorado State University, penulis utama studi yang diterbitkan pada hari Senin di jurnal Nature Ecology & Evolution. Tab baru.

“Tentu saja, untuk menyapa satu sama lain dengan cara ini, gajah harus belajar mengasosiasikan suara tertentu dengan individu tertentu dan kemudian menggunakan suara tersebut untuk menarik perhatian individu tersebut, yang memerlukan kemampuan belajar yang canggih dan pemahaman tentang hubungan sosial,” kata Pardo.

“Fakta bahwa gajah memperlakukan satu sama lain sebagai individu menyoroti pentingnya ikatan sosial – dan khususnya, menjaga banyak ikatan sosial yang berbeda – bagi hewan-hewan ini,” tambah Pardo.

Gajah, hewan darat terbesar di dunia, sangat cerdas, dikenal memiliki ingatan yang tajam dan keterampilan memecahkan masalah serta komunikasi yang canggih. Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa mereka terlibat dalam perilaku rumit – visual, akustik, dan sentuhan – saat saling menyapa.

Mengapa seekor gajah memanggil gajah lain dengan “nama”?
“Kami tidak mengetahui secara mendalam, namun dari analisis kami, hal ini sering terjadi saat gajah memanggil individu lain – sering kali dengan menyebutkan namanya,” kata ahli biologi konservasi Colorado State University dan rekan penulis studi George Wittemyer, yang juga ketua dewan ilmiah. dari kelompok konservasi Save the Elephants.

“Hal ini juga umum terjadi pada suara gemuruh ibu di betisnya, sering kali untuk menenangkan atau mengingatkan mereka. Kami pikir kami akan menemukannya dalam upacara penyambutan, namun hal itu kurang umum terjadi pada jenis vokalisasi seperti itu,” tambah Wittemyer.

Penggunaan label vokal spesifik individu - nama - jarang terjadi, namun bukannya belum pernah terjadi sebelumnya, di dunia hewan. Lumba-lumba dan burung beo juga terbukti melakukan hal ini. Namun saat melakukannya, mereka hanya meniru vokalisasi hewan lain. Pada gajah, label vokal tidak sekadar meniru suara yang dibuat oleh lawan bicara.

“Sebaliknya, nama mereka terkesan asal-asalan, seperti nama manusia,” kata Pardo. "Menyebut individu dengan nama sembarangan mungkin memerlukan kapasitas pemikiran abstrak pada tingkat tertentu."

“Saya pikir penelitian ini menyoroti betapa cerdas dan menariknya gajah, dan saya berharap hal ini dapat meningkatkan minat terhadap konservasi dan perlindungan mereka,” tambah Wittemyer.

Mungkinkah suatu hari nanti manusia bisa “berbicara” dengan gajah?
“Itu akan luar biasa, tapi kita masih jauh dari itu,” kata Wittemyer. “Kami masih belum mengetahui sintaksis atau elemen dasar vokalisasi gajah yang menyandikan informasi. Kami perlu mengetahuinya sebelum kami dapat membuat kemajuan lebih dalam dalam memahaminya.”

FOLLOW US