• Sains

Chile akan Pasang Kamera Astronomi Terbesar Dunia di Tepi Gurun Atacama

Yati Maulana | Kamis, 13/06/2024 02:02 WIB
Chile akan Pasang Kamera Astronomi Terbesar Dunia di Tepi Gurun Atacama Kamera astronomi digital LSST 3200 megapiksel, kamera resolusi tertinggi di dunia, di Observatorium Vera C. Rubin, di area Cerro Pachon, wilayah Coquimbo, Chili 18 Mei 2024. Handout via REUTERS

SANTIAGO - Dengan resolusi di atas 3,2 gigapiksel, bobot hampir tiga ton, dan tugas ambisius untuk melakukan eksplorasi selama satu dekade yang belum pernah terjadi sebelumnya, kamera digital terbesar yang pernah dibuat untuk astronomi optik siap dipasang di bawah langit cerah di Chili utara.

Bagian-bagian yang diperlukan untuk merakit Observatorium Vera C. Rubin - yang mencakup teleskop berbasis darat dan kamera - dibawa dengan beberapa kendaraan ke puncak Cerro Pachón di wilayah Coquimbo, di tepi gurun Atacama, sekitar 565 kilometer utara dari Santiago.

“Segala sesuatu yang kami perlukan untuk pengoperasian kini ada di puncak dan siap untuk diperiksa dan mudah-mudahan dapat dipasang pada akhir tahun ini,” kata Stuartt Corder, kepala petugas sains dari asosiasi universitas AURA dan wakil direktur pusat NOIRLab , yang akan mengoperasikan observatorium.

Menurut situs webnya, Observatorium Rubin adalah sistem terintegrasi yang kompleks yang terdiri dari teleskop darat selebar delapan meter, kamera, dan sistem pemrosesan data otomatis.

Ini akan menghasilkan sekitar 20 terabyte data per malam dan eksplorasi sepuluh tahunnya akan menghasilkan database katalog sebesar 15 petabyte.

Tujuan dari eksplorasi ini adalah untuk memahami sifat energi gelap dan materi gelap di alam semesta - yang hanya sebagian kecil yang diketahui - serta mempelajari kemungkinan bumi bertabrakan dengan asteroid, atau bintang dan planet yang dekat dengan matahari.

"Itu adalah momen yang sangat menginspirasi di mana Anda dapat mengatakan - kita sedang memulai. Kita berdiri di sini di jurang yang curam, bersiap untuk memulai kampanye yang dalam sepuluh tahun, kami harap akan menjawab pertanyaan-pertanyaan ... kapan alam semesta ada?" dibuat dan mulai dijalankan...dan bagaimana hal ini akan terus berkembang di masa depan?"

Hasilnya mungkin tidak menyimpang dari apa yang sudah kita ketahui, namun akan membantu menyempurnakan pemahaman kita tentang alam semesta, kata Corder.

AURA adalah konsorsium yang terdiri dari 47 institusi AS dan tiga afiliasi internasional yang mengoperasikan observatorium astronomi untuk National Science Foundation dan NASA. Ia bertanggung jawab untuk mengelola, antara lain, pusat NOIRLab.

Chili menjadi tuan rumah bagi sebagian besar investasi dunia di bidang astronomi berkat langit cerah di Gurun Atacama, gurun terkering di dunia.

FOLLOW US