• News

Pengunjuk Rasa pro-Palestina akan Mengepung Gedung Putih, Pagar Dipasang

Yati Maulana | Sabtu, 08/06/2024 19:25 WIB
Pengunjuk Rasa pro-Palestina akan Mengepung Gedung Putih, Pagar Dipasang Warga Palestina berjalan melewati rumah-rumah yang hancur akibat serangan Israel, di Khan Younis, di Jalur Gaza selatan, 22 Mei 2024. REUTERS

WASHINGTON - Aktivis pro-Palestina yang menuntut diakhirinya perang di Gaza dan dukungan Amerika untuk Israel berencana mengepung Gedung Putih selama protes akhir pekan, sehingga mendorong langkah-langkah keamanan tambahan, termasuk pagar anti-skala.

Kelompok advokasi dan aktivis seperti CODEPINK dan Dewan Hubungan Islam Amerika mengatakan pada hari Jumat bahwa demonstrasi direncanakan pada hari Sabtu, menandai delapan bulan perang Israel di Gaza yang telah menewaskan puluhan ribu orang dan menyebabkan krisis kemanusiaan dengan kelaparan dan kehancuran yang meluas.

Amerika Serikat, sekutu utama Israel, telah menyaksikan protes pro-Palestina selama berbulan-bulan, mulai dari demonstrasi di Washington dan demonstrasi di dekat Gedung Putih hingga pemblokiran jembatan dan jalan di dekat stasiun kereta api dan bandara di berbagai kota dan perkemahan di banyak kampus.

Setidaknya delapan pejabat telah mundur dari pemerintahan Presiden Joe Biden dengan alasan penolakan mereka terhadap kebijakannya. Para pengunjuk rasa juga mengganggu beberapa acara kampanye terpilihnya kembali Biden. Biden saat ini berada di Prancis untuk kunjungan resmi.

"Sebagai persiapan untuk kejadian akhir pekan ini di Washington, D.C., yang berpotensi mengumpulkan banyak orang, langkah-langkah keamanan tambahan telah diterapkan di dekat kompleks Gedung Putih," kata juru bicara Dinas Rahasia AS.

Biden dan Gedung Putih sebelumnya mengatakan mereka mendukung protes damai tetapi tidak mendukung “kekacauan” dan kekerasan.
Protes di universitas kadang-kadang disertai kekerasan sementara polisi melakukan penangkapan di kampus-kampus untuk membersihkan perkemahan. Aktivis anti-perang yang berkemah di Universitas California, Los Angeles, diserang dengan kekerasan oleh massa beberapa minggu lalu.

Ada juga kekhawatiran mengenai meningkatnya antisemitisme dan Islamofobia di tengah konflik.

Perang dimulai ketika kelompok militan Islam Palestina Hamas menyerang Israel pada 7 Oktober, menewaskan 1.200 orang dan menyandera 250 orang, menurut penghitungan Israel.

Serangan Israel berikutnya di Gaza telah menewaskan lebih dari 36.000 orang, menurut kementerian kesehatan setempat, membuat hampir 2,3 juta penduduk di sana mengungsi dan menyebabkan tuduhan genosida yang dibantah Israel. Upaya gencatan senjata yang diperbarui tampaknya terhenti pada hari Jumat.

FOLLOW US