• Gaya Hidup

Taylor Swift Perkenalkan Kostum The Tortured Poets Department di Eras Tour Paris

Tri Umardini | Sabtu, 11/05/2024 11:30 WIB
Taylor Swift Perkenalkan Kostum The Tortured Poets Department di Eras Tour Paris Taylor Swift di konser Eras Tour 2024 di Paris. (FOTO: TAS MANAGEMENT)

JAKARTA - Sebut saja busana yang tersiksa.

Setelah istirahat dua bulan, Eras Tour Taylor Swift yang memecahkan rekor dilanjutkan di Paris, Prancis, pada hari Kamis (9/5/2024).

Seiring dengan album barunya, Taylor Swift juga menambahkan beberapa lagu dari album terbarunya, “The Tortured Poets Department,” ke setlist yang sudah banyak.

Tak hanya itu, sang superstar memperlakukan pemegang tiket yang beruntung dengan beberapa mode segar juga dengan beberapa fashion item terbaru.

Taylor Swift membawakan lagu-lagu baru “But Daddy I Love Him,” “So High School,” “Who`s Afraid of Little Old Me?,” “Down Bad” dan “Fortnight” mengenakan gaun taffeta putih dengan korset, hiasan pinggul dramatis dan liriknya sendiri (“I love you, it’s ruining my life”) tertulis di rok tinggi-rendah — desain khusus oleh Vivienne Westwood, seperti yang dikonfirmasi oleh merek tersebut ke Page Six Style.

Dia melengkapinya dengan salah satu kalung Orb tiga baris khas rumah itu ($720) dan, sebelum meluncurkan ke “The Smallest Man Who Ever Lived," Taylor Swift melengkapi gaunnya dengan jas hujan putih serasi yang menampilkan tanda pangkat dan katak gaya militer.

Taylor Swift kemudian mengubah keadaan dengan mengganti kostum di atas panggung, mengenakan ansambel Vivienne Westwood kedua: atasan bra hitam berhias kristal dan celana dalam, yang ia lapisi di bawah jas berekor emas metalik dengan kerah berhias kristal hitam untuk menutup penampilan bagian “TTPD” dengan “I Can Do It With a Broken Heart.”

Kostum-kostum baru ini sangat selaras dengan penampilan yang terinspirasi dari sastra yang telah dieksplorasi Taylor Swift saat mempromosikan “TTPD” – seperti korset, rok lipit, dan banyak pakaian hitam dan putih.

“Pasti ada gaya `akademisi sastra` yang sedang berkembang,” kata blogger Taylor Swift Style Sarah Chapelle kepada Page Six Style bulan lalu.

“(Visualnya) menceritakan kisah yang sangat kohesif, yang jelas menunjukkan bahwa mereka terinspirasi oleh penyair perempuan di masa lalu.”

Pelantun “Black Dog” itu berkolaborasi dengan sejumlah rumah mode besar dalam gaya panggungnya untuk Eras Tour, yang semuanya terinspirasi dari estetika album masa lalunya.

Yang menonjol termasuk bodysuit Atelier Versace yang dikenakan Taylor Swift selama bagian “Lover” dalam penampilannya, kombinasi crop-top-dan-rok mini Roberto Cavalli yang ia kenakan untuk segmen “1989” dan gaun Alberta Ferretti yang mengalir dan berkibar-kibar yang menambah kesan halus. drama ke bagian "Folklore" dari pertunjukan.

Dan mengingat bahwa merek-merek yang disebutkan di atas menyediakan beberapa variasi warna yang berbeda dari setiap tampilan yang dapat digunakan Taylor Swift saat turnya berlangsung, kostumTTPD” tambahan dijamin akan muncul di pertunjukan mendatang. (*)

FOLLOW US