Perdalam Hubungan Luar Angkasa, NASA akan Melatih Astronot India

Yati Maulana | Selasa, 05/12/2023 10:01 WIB

Perdalam Hubungan Luar Angkasa, NASA akan Melatih Astronot India Administrator NASA Bill Nelson berfoto bersama mantan Astronot India Rakesh Sharma, di Auditorium VITM, di Bengaluru, India 29 November 2023. Foto: Reuters

BENGALURU - NASA akan melatih astronot India untuk perjalanan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional pada awal tahun depan, kata Administrator NASA Bill Nelson, di tengah semakin eratnya hubungan antariksa antara India dan Amerika Serikat.

“Ada peluang untuk berbagi ilmu pengetahuan,” kata Nelson, berbicara di sebuah acara di Bengaluru, di mana dia dijadwalkan untuk memeriksa satelit NISAR pada hari Kamis.

NASA-ISRO SAR (NISAR) adalah sistem observatorium orbit rendah Bumi yang dikembangkan bersama oleh NASA dan ISRO (Organisasi Penelitian Luar Angkasa India). Berukuran sebesar SUV, satelit ini akan diluncurkan dari India pada kuartal pertama tahun depan, dengan target peluncuran yang ditetapkan pada bulan Januari.

NISAR akan memetakan seluruh planet setiap 12 hari sekali, memberikan data untuk memahami perubahan ekosistem, massa es, biomassa vegetasi, kenaikan permukaan laut, air tanah, dan bahaya alam termasuk gempa bumi, tsunami, gunung berapi, dan tanah longsor.

India bertujuan untuk meningkatkan pangsa pasar peluncuran satelit global sebanyak lima kali lipat dalam dekade berikutnya dan setuju untuk bergabung dengan Artemis Accords milik NASA pada bulan Juni tahun ini.

Perjanjian tersebut bertujuan untuk memperjelas dan memodernisasi prinsip-prinsip Perjanjian Luar Angkasa tahun 1967 yang telah diratifikasi secara luas dengan mendorong transparansi ilmiah dan menetapkan aturan koordinasi untuk menghindari gangguan berbahaya di luar angkasa dan di bulan.

India pada bulan Agustus memenangkan perlombaan untuk mencapai kutub selatan bulan melawan Rusia setelah pendarat Luna-25 milik Rusia jatuh dari orbit. Dengan adanya sanksi Barat atas perang Rusia di Ukraina, negara tersebut mungkin akan kesulitan untuk mendanai penggantinya.

Tiongkok, yang melakukan pendaratan pertama di sisi jauh bulan pada tahun 2019, juga memiliki lebih banyak rencana misi setelah menghabiskan $12 miliar untuk program luar angkasanya pada tahun 2022, menurut perkiraan. Sementara itu, Amerika Serikat diperkirakan akan menghabiskan sekitar $93 miliar untuk program bulan Artemis hingga tahun 2025.

“Ini adalah masa keemasan eksplorasi ruang angkasa,” kata Nelson pada acara hari Rabu.

TAGS : Perdalam Hubungan NASA Latih Astronot India