Apa Persenjataan Israel yang Bisa Mereka Gunakan untuk Melawan Iran?

Tri Umardini | Minggu, 21/04/2024 03:01 WIB

Apa Persenjataan Israel yang Bisa Mereka Gunakan untuk Melawan Iran? Spanduk anti-Israel di Teheran menunjukkan rudal ditumpangkan di peta Iran pada 19 April 2024. (FOTO: EPA-EFE)

JAKARTA - Pada Jumat pagi (19/4/2024), pertahanan udara Iran menembak jatuh tiga drone di atas provinsi tengah Isfahan.

Iran belum mengumumkan hasil penyelidikannya atas insiden tersebut, namun AS telah mengatakan sejak awal bahwa Israel melancarkan serangan tersebut.

Israel belum berkomentar meskipun ada spekulasi bahwa mereka berada di balik serangan tersebut.

Namun, para pengamat telah mengantisipasi serangan Israel terhadap Iran sebagai mata rantai berikutnya dalam rangkaian eskalasi yang dimulai dengan serangan tanggal 1 April 2024 terhadap misi Iran di Damaskus yang Iran tuduhkan dilakukan oleh Israel.

Baca juga :
Prancis Kerahkan Polisi untuk Dapatkan Kembali Kendali atas Jalan Bandara Kaledonia Baru

Yang kedua adalah Iran meluncurkan 331 drone dan rudal ke arah Israel pada Sabtu malam dalam serangan yang dirancang dengan baik, sehingga menimbulkan ekspektasi akan adanya tanggapan Israel.

Baca juga :
Seperti Manusia, Memberi Salam adalah Urusan yang Rumit Bagi Gajah

Namun jika Israel menyerang Iran, bagaimana caranya?

Israel telah merencanakan serangan terhadap situs-situs sensitif Iran selama beberapa dekade, namun tanggapan ini harus dibatasi, sebagai bagian dari dialog diplomatik dan militer antara Iran dan Israel.

Baca juga :
Pasangan Turis Terluka dalam Penembakan Militan di Kashmir India saat Pemilu

Israel harus mencapai target yang bernilai tinggi, namun tidak mencapai target yang begitu berharga sehingga memerlukan respons militer lebih lanjut dari Iran dan mendorong eskalasi menjadi konflik yang lebih besar.

Jadi apa pilihan Israel?

Serangan udara

Kedua negara berjarak lebih dari 900 km (560 mil) pada titik terdekatnya dengan sebagian besar pangkalan militer dan situs nuklir Iran berjarak lebih dari 2.000 km (1.243 mil) dari Israel.

Untuk serangan jauh di dalam wilayah Iran, jet siluman F-15i Ra`am dan F-35i Adir akan digunakan.

Kedua pesawat tersebut dioptimalkan untuk jarak jauh, namun mereka masih perlu mengisi bahan bakar kecuali mengambil rute terpendek menuju sasaran Iran di dekat perbatasan. Rutenya juga akan rumit.

Kecil kemungkinannya Arab Saudi atau Yordania akan memberikan izin kepada Israel untuk terbang melalui wilayah udara mereka untuk menyerang Iran karena hal itu dapat menyeret mereka ke dalam potensi konflik dan mempunyai peluang bagus untuk mengobarkan opini dalam negeri, yang sudah vokal menentang perang Israel di Gaza.

Terbang menyusuri Laut Merah dan sekitar Yaman dan Oman untuk menyerang sasaran di Iran selatan berarti perjalanan sejauh 4.700 km (2.920 mil) sebelum jet Israel mencapai garis pantai Iran.

Rute tercepat untuk menyerang sasaran di utara Iran adalah melalui Suriah dan Irak. Angkatan udara Israel harus menekan pertahanan udara Suriah dengan cara jamming atau serangan siber, seperti yang terjadi pada tahun 2007 ketika Israel menghancurkan apa yang disebutnya sebagai reaktor nuklir yang sedang dibangun di Suriah. Israel “mematikan” sebagian besar jaringan radar pertahanan udara Suriah sebelumnya.

Teknik seperti ini hanya dapat digunakan pada momen-momen penting yang strategis seperti serangan udara besar-besaran atau pada awal konflik.

Sekalipun Israel masih bisa melakukan hal ini, kecil kemungkinannya mereka akan “menunjukkan kemampuannya” dan menunjukkan kemampuan yang besar.

Jangkauan yang diperluas

Tangki bahan bakar eksternal yang ditambahkan ke jet tempur dapat memperluas jangkauannya secara signifikan namun akan membuatnya terlihat di radar musuh.

Ada laporan mengenai tangki bahan bakar rancangan Israel yang dapat dipasang pada F-35 Adir mereka yang masih memungkinkan mereka untuk tetap tersembunyi dan tidak terlihat oleh radar.

Tank-tank tersebut, yang nantinya akan dibuang, akan memungkinkan pesawat untuk mencapai dan menghancurkan sasaran yang jauh lebih dalam di wilayah Iran, kembali ke pangkalan udara asal mereka tanpa terlihat dan terbang tanpa bantuan jet pendamping yang biasa diperlukan untuk menghancurkan radar dan melindungi pembom tempur dari pesawat tempur lain.

Rencana tersebut akan tetap rumit dan, seperti semua rencana rumit lainnya, dapat mengalami kegagalan pada titik terlemahnya.

Nasib buruk atau peningkatan radar yang belum diungkapkan oleh Iran dapat menyebabkan jatuhnya pesawat jet Israel – bukan pesan bahwa Israel tidak terkalahkan atau balas dendam.

Opsi angkatan laut

Israel memiliki lima kapal selam kelas Dolphin, kapal selam diesel-listrik Jerman yang beroperasi dengan tenang dan ideal untuk operasi pesisir.

Dua dari kapal selam terbaru yang dibangun untuk Israel memiliki AIP, atau penggerak independen udara, yang berarti kapal selam tersebut dapat tetap berada di bawah air selama berminggu-minggu sambil mengintai target potensial.

Salah satu target yang paling jelas adalah Behshad, sebuah kapal komando pengumpulan intelijen milik Korps Garda Revolusi Islam (IRGC) Iran.

Kapal tersebut telah berada di laut selama tiga tahun dan hingga saat ini berada di muara Laut Merah dekat Selat Bab al-Mandeb.

Kapal tersebut diperintahkan kembali ke pelabuhan, dan citra satelit menunjukkan kapal tersebut berada tepat di luar pangkalan angkatan laut di Bandar Abbas, tepat di dalam Selat Hormuz.

Kapal tersebut sekarang berada di perairan asal dan dilindungi oleh pertahanan pantai tetapi tidak kebal.

Kapal selam kelas Dolphin dipersenjatai dengan varian serangan darat dari rudal jelajah Popeye, Turbo Popeye, yang memiliki jangkauan 200 km hingga 350 km (124-217 mil) dan dapat diluncurkan di bawah air melalui tabung torpedo kapal selam.

Kapal selam Dolphin adalah bagian dari penangkal nuklir Israel, dan ada laporan bahwa versi Popeye memiliki jangkauan 1.500 km (932 mil) dan versi terbaru dari kelas Dolphin yang ditingkatkan memiliki VLS (sistem peluncuran vertikal) di layarnya, memungkinkan peluncuran rudal yang lebih panjang yang akan menampung lebih banyak bahan bakar dan, oleh karena itu, memiliki jangkauan yang lebih jauh.

Akan jauh lebih mudah untuk menyerang sasaran-sasaran pesisir Iran dari perairan internasional, lalu tenggelam dan menghilang.

Sekali lagi, target tersebut harus cukup besar untuk menyampaikan maksudnya, namun tidak cukup besar sehingga harus mengundang tanggapan dari Iran.

Ini adalah dua pilihan nyata. Tindakan militer lainnya, seperti penggunaan pasukan operasi khusus – Israel melakukan serangan di wilayah Iran – mempunyai peluang untuk meningkatkan konflik.

Pertanyaan sebenarnya adalah, apakah Israel akan mengambil risiko perang skala penuh ketika mereka sudah berperang di dua front, satu perang di Gaza dan konfrontasi yang lambat dengan Hizbullah Lebanon. (*)

KEYWORD :
Iran Israel drone Gaza Hizbullah Lebanon AS