• News

Pembatasan COVID Jepang Dibuka, Turis Asing Wajib Penuhi Tiga Syarat

Yati Maulana | Selasa, 07/06/2022 18:05 WIB
Pembatasan COVID Jepang Dibuka, Turis Asing Wajib Penuhi Tiga Syarat Jepang menggelar wisata uji coba grup tur sebelum membuka penuh pembatasan Covid. Foto: Reuters

JAKARTA - Turis asing yang mengunjungi Jepang akan diminta untuk mengenakan masker, mengambil asuransi kesehatan swasta, dan didampingi pemandu selama mereka tinggal, kata pemerintah pada hari Selasa, karena berencana membuka bertahap dari dua tahun pembatasan COVID-19.

Hanya pengunjung dengan paket wisata yang akan diizinkan masuk selama fase pertama pembukaan kembali, mulai 10 Juni, kata Badan Pariwisata Jepang (JTA), menambahkan bahwa pemandu agen perjalanan yang menemani pengunjung harus memastikan mereka mengenakan masker.

“Pemandu wisata harus sering mengingatkan peserta tur tentang tindakan pencegahan infeksi yang diperlukan, termasuk mengenakan dan melepas masker, di setiap tahap tur,” kata JTA dalam pedomannya. "Bahkan di luar ruangan, pemakaian masker harus berlanjut dalam situasi di mana orang berbicara dalam jarak dekat."

Jepang telah memberlakukan beberapa kontrol perbatasan paling ketat di dunia selama pandemi, melarang masuknya hampir semua non-penduduk.

Karena sebagian besar negara di dunia terbuka dari penguncian COVID, Jepang juga melonggarkan aturannya. Perdana Menteri Fumio Kishida telah berjanji untuk menyelaraskan langkah-langkah perbatasan dengan negara-negara kaya lainnya. Baca selengkapnya

Pemerintah baru-baru ini mulai melonggarkan panduan masker untuk masyarakat umum meskipun penutupnya ada di mana-mana. Mengenakan masker untuk mencegah penyebaran kuman dan menangkis serbuk sari adalah hal biasa di Jepang sebelum pandemi virus corona.

Jepang melakukan "tur uji" kelompok sekitar 50 orang bulan lalu, kebanyakan dari mereka adalah agen perjalanan, tetapi salah satu peserta dinyatakan positif COVID.

James Jang, agen perjalanan dari Australia yang ikut serta dalam salah satu tur uji coba, mengatakan aturan itu kemungkinan akan menunda beberapa orang untuk saat ini.

"Klien akan baik-baik saja dengan mengenakan masker di dalam ruangan tetapi memakainya 24 jam itu merepotkan," kata Jang kepada Reuters. "Biaya memiliki pemandu setiap saat dapat menentukan klien sampai nanti ketika mereka memiliki lebih banyak fleksibilitas."

Pada 2019, Jepang menjadi tuan rumah bagi 31,9 juta pengunjung asing, yang menghabiskan 4,81 triliun yen ($36,28 miliar).

FOLLOW US