• News

WHO Rekomendasikan Booster Vaksin COVID-19 pada Orang Gangguan Kekebalan

Asrul | Selasa, 12/10/2021 06:48 WIB
WHO Rekomendasikan Booster Vaksin COVID-19 pada Orang Gangguan Kekebalan Sebuah botol vaksin COVID-19 buatan Kuba, Abdala. (Foto berkas: AFP)

JENEWA, katakini.com - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada Senin merekomendasikan agar orang-orang dengan gangguan kekebalan diberi dosis tambahan vaksin COVID-19, karena risiko infeksi terobosan yang lebih tinggi setelah imunisasi standar.

Kelompok Ahli Penasihat Strategis tentang imunisasi mengatakan dosis tambahan harus ditawarkan sebagai bagian dari seri primer yang diperpanjang karena individu-individu ini cenderung tidak merespon secara memadai terhadap vaksinasi mengikuti seri vaksin primer standar dan berisiko tinggi terkena COVID-19 yang parah.

"Rekomendasinya adalah untuk vaksinasi ketiga, vaksinasi tambahan dalam seri primer dan lagi yang didasarkan pada bukti yang menunjukkan bahwa imunogenisitas dan bukti tentang infeksi terobosan sangat tidak proporsional diwakili oleh orang-orang itu," kata Direktur vaksin WHO, Kate O`Brien, mengacu pada orang-orang dengan kekebalan yang lebih rendah karena kondisi lain, mengatakan dalam jumpa pers.

Panel tersebut juga merekomendasikan agar orang yang berusia di atas 60 tahun menerima dosis tambahan dari suntikan yang dibuat pembuat vaksin China Sinopharm dan Sinovac sekitar satu hingga tiga bulan setelah melakukan vaksin kedua.

"Data pengamatan pada suntikan Sinopharm dan Sinovac dengan jelas menunjukkan, pada kelompok usia yang lebih tua ... vaksin bekerja kurang baik setelah dua dosis," kata Joachim Hombach, sekretaris panel ahli independen yang mengadakan pertemuan tertutup lima hari terakhir pekan.

"Kami juga tahu bahwa penambahan dosis ketiga atau pindah ke jadwal dua tambah satu memberikan respons (kekebalan) yang kuat. Jadi kami berharap dari sana perlindungan yang jauh lebih baik," katanya.

Panel tersebut, mengatakan, otoritas kesehatan yang menggunakan vaksin Sinopharm dan Sinovac harus bertujuan pertama untuk memaksimalkan cakupan dua dosis pada populasi yang lebih tua dan kemudian memberikan dosis ketiga.

Kelompok SAGE, yang terdiri dari para ahli independen yang membuat kebijakan tetapi bukan rekomendasi peraturan, akan meninjau semua data global tentang suntikan booster dalam pertemuan 11 November, di tengah pertanyaan tentang varian dan potensi berkurangnya kekebalan, kata O`Brien.

O`Brien mengatakan, saat ini sekitar 3,5 miliar dosis vaksin COVID-19 telah diberikan.

Diperkirakan 1,5 miliar dosis tersedia secara global setiap bulan, cukup untuk memenuhi target vaksinasi 40 persen dari populasi masing-masing negara pada akhir tahun, tetapi distribusinya tidak merata.

"Memberikan dosis booster itu kepada individu yang telah mendapat manfaat dari respons primer seperti mengenakan dua jaket pelampung pada seseorang dan membiarkan orang lain tanpa jaket pelampung," kata O`Brien.

"Dalam hal ini kita berbicara tentang mendapatkan jaket pelampung pertama ke orang-orang yang memiliki kondisi immunocompromising," sambungnya. (Reuters)

FOLLOW US