• News

Usai Serang Kamp Pengungsian, Israel Lancarkan Serangan Lagi ke Gaza

Yati Maulana | Rabu, 10/07/2024 21:05 WIB
Usai Serang Kamp Pengungsian, Israel Lancarkan Serangan Lagi ke Gaza Warga Palestina duduk di dekat tenda yang rusak diserang Israel dekat sekolah yang menampung para pengungsi, di Khan Younis di selatan Jalur Gaza 10 Juli 2024. REUTERS

KAIRO - Pasukan Israel melancarkan serangan mereka di Gaza utara dan tengah pada Rabu. Serangan itu dilancarkan beberapa jam setelah serangan udara terhadap tenda perkemahan yang menurut para pejabat Palestina menewaskan lebih dari dua lusin orang. Serangan berlngsung ketika perundingan untuk mengakhiri pertempuran akan dilanjutkan.

Selebaran dijatuhkan di Kota Gaza, kali ini dengan peta yang menandai “rute aman” untuk evakuasi seluruh kota, bukan hanya distrik tertentu. Selebaran Israel mendesak warga sipil untuk menuju ke selatan melalui dua rute menuju Jalur Gaza tengah.

Kelompok militan Hamas mengatakan serangan baru Israel menewaskan lebih dari 60 warga Palestina di wilayah kantong tersebut pada hari Selasa dan mengancam akan menggagalkan upaya untuk mengamankan gencatan senjata dalam perang yang telah berlangsung sembilan bulan tersebut dengan perundingan yang akan dilanjutkan di Doha pada hari Rabu.

Serangan udara tersebut menghantam tenda-tenda keluarga pengungsi di luar sebuah sekolah di kota Abassan sebelah timur Khan Younis di Gaza selatan, menewaskan sedikitnya 29 orang, kebanyakan dari mereka adalah wanita dan anak-anak, kata pejabat medis Palestina.

Militer Israel mengatakan pihaknya sedang meninjau laporan bahwa warga sipil dirugikan. Dikatakan bahwa insiden tersebut terjadi ketika mereka menyerang dengan “amunisi tepat” terhadap seorang pejuang Hamas yang mengambil bagian dalam serangan 7 Oktober di Israel yang memicu serangan Israel di Gaza.

Pada hari Rabu, pasukan Israel memperdalam serangan mereka ke dua distrik Kota Gaza. Tentara melakukan penggeledahan dari rumah ke rumah di beberapa daerah dan tank menembaki beberapa rumah, menurut warga.

Pasukan Israel berpatroli di jalan utama menuju pantai, penembak jitu menyita atap beberapa gedung tinggi yang masih berdiri dan tank ditempatkan di dalam markas besar badan pengungsi Palestina PBB UNRWA, kata warga.

Militer Israel mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pasukannya melanjutkan operasi di Kota Gaza melawan militan Hamas dan sekutunya Jihad Islam, yang menurut mereka beroperasi dari dalam fasilitas UNRWA, menggunakannya sebagai basis serangan.

“Setelah koridor tertentu dibuka untuk memfasilitasi evakuasi warga sipil dari daerah tersebut, pasukan IDF melakukan serangan yang ditargetkan pada bangunan tersebut, melenyapkan teroris dalam pertempuran jarak dekat, dan menempatkan sejumlah besar senjata di daerah tersebut,” kata militer.

Bulan Sabit Merah Palestina mengatakan mereka telah menerima puluhan panggilan putus asa dari warga di Kota Gaza yang terjebak di rumah mereka, namun tim mereka tidak dapat menghubungi mereka karena intensitas pemboman.

“Informasi yang datang dari Kota Gaza menunjukkan warga hidup dalam kondisi yang tragis. Pasukan pendudukan (Israel) terus menyerang distrik pemukiman, dan menggusur orang-orang dari rumah dan tempat perlindungan mereka,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Sayap bersenjata Hamas dan Jihad Islam mengatakan para pejuang bertempur dengan pasukan Israel yang beroperasi di daerah tersebut dengan roket anti-tank dan bom mortir, dan terkadang dalam pertempuran jarak dekat.

Di kamp Al-Nuseirat di Gaza tengah, petugas medis mengatakan enam warga Palestina, termasuk anak-anak, tewas dalam serangan udara terhadap sebuah rumah pada Rabu pagi, sementara serangan udara lainnya menewaskan dua orang dan melukai beberapa lainnya di Khan Younis.

Lebih dari 38.000 warga Palestina telah terbunuh di Gaza sejak dimulainya perang, kata pejabat kesehatan di wilayah yang dikuasai Hamas.

Perang tersebut meletus ketika militan yang dipimpin oleh Hamas menyusup ke Israel selatan pada 7 Oktober, menewaskan 1.200 orang dan menyandera sekitar 250 orang kembali ke Gaza, menurut data Israel.

FOLLOW US