• News

Pertahankan Diri dari Serangan Rusia, NATO Disebut Butuhkan 35-50 Brigade Tambahan

Yati Maulana | Selasa, 09/07/2024 20:05 WIB
Pertahankan Diri dari Serangan Rusia, NATO Disebut Butuhkan 35-50 Brigade Tambahan Prajurit tentara Jerman berlari selama latihan militer Quadriga 2024 di Pabrade, Lituania 29 Mei 2024. REUTERS

WASHINGTON - NATO akan membutuhkan antara 35 dan 50 brigade tambahan untuk sepenuhnya merealisasikan rencana barunya dalam mempertahankan diri dari serangan Rusia, kata sumber militer kepada Reuters.

Sumber tersebut, yang tidak bersedia disebutkan namanya, menolak memberikan rincian lebih lanjut tentang rencana tersebut, yang dirahasiakan. Sebuah brigade terdiri dari antara 3.000 dan 7.000 tentara, sehingga menghasilkan 35 hingga 50 unit lagi akan menghadirkan tantangan yang signifikan.

Sebuah tanda lain dari besarnya tantangan NATO ketika mereka mengubah sikapnya untuk menanggapi ancaman serangan Rusia dengan lebih serius setelah invasi ke Ukraina pada tahun 2022, sumber keamanan mengatakan Jerman sendiri harus meningkatkan kapasitas pertahanan udaranya sebanyak empat kali lipat.

Pada pertemuan puncak di Vilnius tahun lalu, para pemimpin NATO menyepakati rencana pertahanan besar pertama aliansi tersebut dalam lebih dari tiga dekade, dan para pejabat telah berupaya menerjemahkan dokumen-dokumen tersebut menjadi tuntutan militer yang konkrit sejak saat itu.

Para pemimpin NATO diperkirakan akan mendapatkan informasi terkini mengenai rencana tersebut di Washington minggu ini, pada pertemuan puncak yang memperingati 75 tahun aliansi keamanan transatlantik tersebut.

Ketika dimintai komentar, seorang pejabat NATO mengatakan perencana militer aliansi tersebut telah mengidentifikasi “persyaratan rinci untuk pasukan dan senjata yang diperlukan untuk mempertahankan aliansi”.

“Pertahanan udara dan rudal, senjata jarak jauh, logistik serta formasi manuver darat yang besar merupakan prioritas utama kami,” tambah pejabat itu.

NATO kemungkinan akan menetapkan target kemampuan yang lebih tinggi bagi sekutu, seiring kami mengembangkan kekuatan yang dapat melaksanakan rencana kami dan menghadapi ancaman yang kami hadapi. Kami yakin bahwa pencegahan kami masih kuat dan akan tetap kuat.”

Kementerian Pertahanan di Berlin menolak mengomentari rencana masa depan NATO karena rencana tersebut bersifat rahasia. Dikatakan bahwa semua sekutu diminta untuk berkoordinasi dengan NATO mengenai persyaratan kemampuan, dan upaya ini akan berlanjut hingga tahun depan.

Tidak jelas dari mana sekutu NATO akan menarik personel tambahan untuk 35 hingga 50 brigade. Pasukan dapat dipindahkan dari bagian lain angkatan bersenjata, tentara tambahan dapat direkrut, atau anggota NATO dapat memilih kombinasi kedua pendekatan tersebut.

Pertahanan udara merupakan kelemahan besar lainnya yang telah diidentifikasi oleh para perencana militer NATO, karena perang di Ukraina telah menunjukkan pentingnya sistem ini untuk melindungi infrastruktur militer dan sipil yang penting.

Sistem seperti ini akan sangat penting bagi Jerman sebagai pusat logistik utama dan tempat terjadinya potensi konflik dengan Rusia.
Jerman memiliki 36 unit pertahanan udara Patriot ketika menjadi negara garis depan NATO selama Perang Dingin dan itupun bergantung pada dukungan tambahan dari sekutu NATO.

Saat ini, pasukan Jerman berkurang menjadi sembilan unit Patriot, setelah menyumbangkan tiga unit ke Ukraina sejak invasi Rusia pada tahun 2022, dan pemerintah telah mulai memesan Patriot dan sistem pertahanan udara lainnya untuk meningkatkan persediaan.
Sistem pertahanan udara berbasis darat seperti Raytheon`s Patriot dibangun untuk mencegat rudal yang masuk.

Setelah Perang Dingin, banyak sekutu NATO mengurangi jumlah unit pertahanan udara untuk mencerminkan penilaian bahwa mereka di masa depan hanya akan menghadapi ancaman rudal terbatas, yang datang dari negara-negara seperti Iran.

Persepsi ini berubah drastis dengan invasi Rusia ke Ukraina, yang membuat sekutu NATO berebut menambah stok amunisi dan mengatasi kekurangan sistem pertahanan udara.

Kesepakatan mengenai rencana pertahanan besar pertama sejak Perang Dingin, yang dijuluki “rencana regional” oleh NATO, menandakan perubahan mendasar bagi aliansi militer Barat, yang selama beberapa dekade tidak lagi menganggap perlu menyusun rencana pertahanan berskala besar yang baru. Rusia pasca-Soviet tidak lagi menjadi ancaman nyata.

FOLLOW US