• News

Capres Moderat Iran Menangkan Pilpres Iran, Rakyat Diminta Berjuang Bersama

Yati Maulana | Minggu, 07/07/2024 11:05 WIB
Capres Moderat Iran Menangkan Pilpres Iran, Rakyat Diminta Berjuang Bersama Kandidat presiden Iran Masoud Pezeshkian melambai ke arah kerumunan saat pemilihan presiden putaran kedua di Teheran, Iran, 5 Juli 2024. WANA via REUTERS

DUBAI - Masoud Pezeshkian yang relatif moderat pada Sabtu mendesak masyarakat untuk tetap bersamanya di "jalan sulit yang akan datang" setelah mengalahkan saingannya yang garis keras untuk memenangkan pemilihan presiden Iran.

Pemungutan suara putaran kedua hari Jumat adalah antara Pezeshkian, satu-satunya kandidat moderat dari empat kandidat, dan mantan perunding nuklir garis keras Saeed Jalili.

Pezeshkian, seorang ahli bedah jantung berusia 69 tahun, telah berjanji untuk mempromosikan kebijakan luar negeri yang pragmatis, meredakan ketegangan atas negosiasi yang kini terhenti dengan negara-negara besar untuk menghidupkan kembali pakta nuklir tahun 2015 dan meningkatkan prospek liberalisasi sosial dan pluralisme politik.

Namun banyak warga Iran yang skeptis terhadap kemampuannya memenuhi janji kampanyenya karena Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei, bukan presiden, yang merupakan otoritas tertinggi di Republik Islam.

"Rakyat Iran yang terkasih, pemilu telah berakhir, dan ini hanyalah awal dari kerja sama kita. Jalan yang sulit ada di depan. Ini hanya bisa mulus jika ada kerja sama, empati, dan kepercayaan Anda," kata Pezeshkian dalam postingan di media sosial X.

"Aku mengulurkan tanganku padamu dan bersumpah demi kehormatanku bahwa aku tidak akan meninggalkanmu di jalan ini. Jangan tinggalkan aku."

Jumlah pemilih hampir mencapai 50% pada pemilu hari Jumat, menyusul rendahnya jumlah pemilih pada putaran pertama pemungutan suara pada tanggal 28 Juni. Saat itu lebih dari 60% pemilih Iran abstain. Pemilu tersebut diadakan setelah Presiden Ebrahim Raisi tewas dalam kecelakaan helikopter pada bulan Mei.

Memuji tingginya jumlah pemilih, Khamenei mengucapkan selamat kepada Pezeshkian atas kemenangannya dan menasihatinya untuk melanjutkan kebijakan Raisi.

Pezeshkian berhasil menang dengan konstituennya – yang intinya diyakini sebagian besar adalah kelas menengah perkotaan dan kaum muda – yang telah kecewa dengan tindakan keras keamanan selama bertahun-tahun yang membungkam perbedaan pendapat publik terhadap ortodoksi Islam.

Video di media sosial menunjukkan para pendukungnya menari di jalan-jalan di banyak kota besar dan kecil di seluruh negeri dan pengendara membunyikan klakson mobil untuk merayakan kemenangannya.

KEBIJAKAN LUAR NEGERI
Kemenangan Pezeshkian meningkatkan harapan akan mencairnya hubungan Iran dengan Barat yang mungkin membuka peluang untuk meredakan perselisihan nuklir dengan negara-negara besar.

Pemilu tersebut bertepatan dengan meningkatnya ketegangan regional akibat konflik antara Israel dan sekutu Iran Hamas di Gaza dan Hizbullah di Lebanon, serta meningkatnya tekanan Barat terhadap Iran atas program nuklirnya yang berkembang pesat.

Di bawah sistem ganda Iran, yaitu pemerintahan ulama dan republik, presiden tidak dapat melakukan perubahan besar dalam kebijakan program nuklir Iran atau mendukung kelompok milisi di Timur Tengah, karena Khamenei bertanggung jawab atas semua urusan penting negara.

Namun, presiden dapat mempengaruhi kebijakan Iran dan dia akan terlibat erat dalam memilih penerus Khamenei, yang kini berusia 85 tahun.

Didukung oleh kubu reformis Iran yang dipimpin oleh mantan Presiden Mohammad Khatami, Pezeshkian setia pada pemerintahan teokratis Iran dan tidak memiliki niat untuk menghadapi kelompok keamanan yang kuat dan penguasa ulama.

Para pemimpin asing mengirimkan pesan ucapan selamat kepada Pezeshkian, di antaranya Presiden Rusia Vladimir Putin dan Raja Salman dari Arab Saudi serta Putra Mahkota Mohammed bin Salman.

FOLLOW US