• News

Vladimir Putin Kunjungi Pyongyang, Kim Jong Un Bersumpah `Dukung Penuh` Rusia di Ukraina

Tri Umardini | Kamis, 20/06/2024 04:04 WIB
Vladimir Putin Kunjungi Pyongyang, Kim Jong Un Bersumpah `Dukung Penuh` Rusia di Ukraina Presiden Rusia Vladimir Putin dan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un menghadiri pertemuan di wilayah Amur timur jauh, Rusia, 13 September 2023. KCNA via REUTERS

JAKARTA - Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un telah menjanjikan “dukungan penuh dan solidaritas” untuk perang Rusia di Ukraina seperti yang dikatakan Presiden Vladimir Putin dalam pertemuan mereka di Pyongyang bahwa Moskow sedang berjuang melawan “kebijakan hegemonik dan imperialis” Amerika Serikat dan negara-negara sekutunya yang telah berlangsung selama beberapa dekade.

Vladimir Putin pada hari Rabu (19/6/2024) berterima kasih kepada Kim Jong Un atas dukungannya yang “tak tergoyahkan” terhadap Ukraina.

Pemimpin Rusia ini melakukan kunjungan pertamanya ke Korea Utara dalam 24 tahun terakhir, dengan hubungan kedua negara yang semakin erat sejak Moskow memulai invasi besar-besaran ke Ukraina dan meningkatnya kekhawatiran bahwa Pyongyang akan memberikan senjata kepada Rusia sebagai imbalan atas keahlian teknologi Rusia.

Rusia dan Korea Utara membantah adanya transfer senjata namun berjanji untuk memperkuat hubungan militer.

Dilaporkan dari Yeonpyeong dari Korea Selatan, Rob McBride dari Al Jazeera mengatakan kedua pemimpin berusaha “untuk menunjukkan persatuan di hadapan dunia meskipun berbagai krisis yang mereka hadapi”.

“Itu adalah unjuk kekuatan, unjuk persatuan, menyatakan apa yang mereka yakini dan ingin orang lain percayai adalah era baru dalam hubungan mereka,” katanya.

“Semuanya berpuncak pada penandatanganan perjanjian baru antara keduanya, yang menurut Putin akan menjadi dasar hubungan selama bertahun-tahun yang akan datang.”

Kremlin tidak memberikan rincian mengenai isi perjanjian kemitraan strategis komprehensif baru tersebut pada hari Rabu, namun pada hari Senin mengatakan bahwa perjanjian tersebut akan menggantikan dokumen dan deklarasi bilateral sebelumnya yang ditandatangani pada tahun 1961, 2000 dan 2001.

Berbicara setelah pertemuannya dengan Kim Jong Un, Vladimir Putin mengatakan perjanjian baru ini bersifat defensif dan mencakup janji “saling membantu” jika salah satu pihak diserang, kantor berita Rusia melaporkan, dan ia menggambarkannya sebagai perjanjian “terobosan” yang akan membawa hubungan dengan Korea Utara sebuah “tingkat baru”.

Selamat datang di karpet merah

Vladimir Putin mendarat di ibu kota Korea Utara sebelum fajar pada hari Rabu di mana Kim Jong Un menunggu untuk menyambutnya meskipun masih dini hari.

Kedua pria itu berjabat tangan dan berpelukan, sementara seorang wanita yang mengenakan hanbok tradisional Korea menghadiahkan buket mawar merah kepada Vladmiri Putin.

Kim kemudian bergabung dengan Vladimir Putin dengan limusinnya saat mereka melakukan perjalanan bersama dalam iring-iringan mobil, menyusuri jalan-jalan yang dihiasi bendera Rusia dan potret pemimpin Rusia tersebut, hingga ke wisma negara Kumsusan.

Vladimir Putin dan Kim Jong Un menghadiri upacara penyambutan resmi di Lapangan Kim Il Sung, dengan barisan tentara berdiri tegak dan kerumunan anak-anak berbaris di lapangan, yang telah dihiasi dengan spanduk dan balon.

Sebelumnya, kantor berita negara Korea Utara KCNA, menggambarkan pertemuan kedua pemimpin tersebut sebagai peristiwa bersejarah yang menunjukkan “tak terkalahkan dan tahan lama” persahabatan dan persatuan antara Korea Utara dan Rusia.

Hubungan kedua negara “telah muncul sebagai benteng strategis yang kuat untuk menjaga keadilan, perdamaian dan keamanan internasional serta mesin untuk mempercepat pembangunan dunia multi-kutub baru”, tambahnya.

Vladimir Putin dan Kim Jong Un terakhir kali bertemu di Rusia timur pada September 2023.

Vladimir Putin didampingi oleh beberapa pejabat tinggi, termasuk Menteri Pertahanan Andrei Belousov, Menteri Luar Negeri Sergey Lavrov dan Wakil Perdana Menteri Denis Mantrurov.

Kekhawatiran tentang senjata

Korea Utara telah berada di bawah sanksi ketat Dewan Keamanan PBB selama bertahun-tahun atas program senjata nuklir dan rudalnya. Rusia juga bergulat dengan sanksi Amerika dan sekutunya atas invasi ke Ukraina.

Bersama dengan Tiongkok, sekutu utama Korea Utara, Rusia telah berulang kali menghalangi upaya pimpinan AS untuk menerapkan sanksi baru PBB atas uji coba senjata dan peluncuran satelit Korea Utara.

Pada bulan Maret, veto Rusia mengakhiri pemantauan sanksi PBB, memicu tuduhan Barat bahwa Moskow berusaha menghindari pengawasan karena negara tersebut membeli senjata dari Pyongyang untuk digunakan di Ukraina.

Para pejabat AS dan Korea Selatan mengatakan mereka sedang mendiskusikan opsi mekanisme baru untuk memantau Pyongyang.

Di Washington, DC, Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan kunjungan Putin ke Korea Utara menggambarkan bagaimana Rusia berusaha, “dalam keputusasaan, untuk mengembangkan dan memperkuat hubungan dengan negara-negara yang dapat menyediakan apa yang dibutuhkannya untuk melanjutkan perang agresi yang mereka miliki dimulai melawan Ukraina”.

Korea Utara menyediakan amunisi dalam jumlah besar kepada Rusia… dan senjata lainnya untuk digunakan di Ukraina. Iran telah menyediakan persenjataan, termasuk drone, yang telah digunakan untuk menyerang warga sipil dan infrastruktur sipil,” kata Blinken kepada wartawan setelah pertemuan dengan Sekjen NATO Jens Stoltenberg pada hari Selasa.

Stoltenberg menegaskan kembali kekhawatirannya tentang “potensi dukungan yang diberikan Rusia kepada Korea Utara dalam mendukung program rudal dan nuklir mereka”.

Ketegangan di Semenanjung Korea meningkat dalam beberapa bulan terakhir di tengah uji coba senjata di Korea Utara dan latihan militer skala besar di Korea Selatan.

Perjanjian militer tahun 2018 antara kedua negara gagal tahun lalu dan Pyongyang telah meningkatkan pertahanannya di perbatasan.

Korea Selatan mengatakan pada hari Selasa bahwa pasukannya harus melepaskan tembakan peringatan setelah tentara Korea Utara yang terlibat dalam penempatan ranjau dan aktivitas lainnya melintasi perbatasan, tampaknya karena kesalahan. Kejadian serupa terjadi pada 9 Juni.

Vladimir Putin diperkirakan akan tiba di Hanoi di Vietnam pada Rabu malam, di mana ia akan mendapat sambutan hangat meskipun AS mengecam negara tersebut karena berencana menerima pemimpin Rusia tersebut.

Hal ini membuat penghentian tur Vladimir Putin di Hanoi sangat penting bagi pemimpin Rusia tersebut, kata Alexander Vuving dari Pusat Studi Keamanan Inouye Asia-Pasifik yang berbasis di Hawaii. (*)

 

FOLLOW US