• News

Mogok Berkepanjangan Korea Selatan Perintahkan Para Dokter untuk Kembali Bekerja

Yati Maulana | Rabu, 19/06/2024 09:05 WIB
Mogok Berkepanjangan Korea Selatan Perintahkan Para Dokter untuk Kembali Bekerja Seorang pria menonton TV yang menyiarkan laporan berita tentang pidato Presiden Korea Selatan Yoon Suk Yeol di Seoul, Korea Selatan, 1 April , 2024. REUTERS

SEOUL - Pemerintah Korea Selatan mengeluarkan perintah kembali bekerja bagi praktisi swasta pada hari Selasa karena semakin banyak dokter termasuk profesor kedokteran yang bergabung dalam pemogokan selama berbulan-bulan untuk memprotes peningkatan penerimaan sekolah kedokteran.

Sekitar empat persen dari sekitar 36.000 klinik swasta telah memberitahu pemerintah tentang rencana penutupan pada hari Selasa untuk mengambil bagian dalam protes, kata Menteri Kesehatan Cho Kyoo-hong.

“Untuk meminimalkan kesenjangan medis, perintah kembali bekerja akan dikeluarkan pada pukul 9 pagi hari ini,” kata Cho dalam sebuah pengarahan.

Pemerintah sebelumnya mengeluarkan perintah kembali bekerja kepada para dokter peserta pelatihan yang mogok sebelum mencabut perintah tersebut awal bulan ini sebagai upaya perdamaian.

Berdasarkan undang-undang, dokter yang melanggar perintah kembali bekerja dapat menghadapi penangguhan izin kerja mereka atau dampak hukum lainnya.

Presiden Yoon Suk Yeol mengatakan pemogokan para dokter itu "menyesalkan dan mengecewakan".

“(Pemerintah) tidak punya pilihan selain mengambil tindakan tegas terhadap tindakan ilegal yang mengabaikan pasien,” kata Yoon dalam rapat kabinet, sambil menawarkan untuk bekerja sama jika para dokter kembali bekerja.

Asosiasi Medis Korea, yang mengkritik reformasi pemerintah, memimpin pemogokan pada hari Selasa. Kelompok ini juga melancarkan protes di Seoul pada hari yang sama, menyerukan pertimbangan ulang terhadap peningkatan penerimaan sekolah kedokteran.

“Pemerintah harus menghormati…semua dokter di negeri ini sebagai ahli yang menyelamatkan nyawa, bukan budak, dan mendengarkan suara mereka,” kata Presiden Asosiasi Lim Hyun-taek.

Setidaknya sekitar 10.000 orang hadir dalam protes tersebut, menurut seorang saksi mata Reuters, dan para pengunjuk rasa mengenakan topi darurat sambil berkata: "Cegah keruntuhan medis."

Menurut survei yang dilakukan oleh lembaga jajak pendapat lokal yang dilakukan minggu lalu, hampir delapan dari 10 warga Korea Selatan menentang pemogokan dokter tersebut.

Beberapa dokter dan staf medis secara terbuka mengkritik tindakan kolektif tersebut sebagai tanggapan terhadap dorongan pemerintah untuk meningkatkan penerimaan sekolah kedokteran untuk mengatasi kekurangan dokter di negara tersebut.

Ada pula yang berargumentasi bahwa peningkatan jumlah dokter saja tidak akan banyak membantu dalam meningkatkan layanan penting dan daerah pedesaan sedang bergulat dengan kekurangan dokter yang semakin parah.

Lebih dari separuh profesor kedokteran di rumah sakit Universitas Nasional Seoul pada hari Senin melakukan mogok kerja tanpa batas waktu, kantor berita Yonhap melaporkan.

FOLLOW US