• News

Selain Tiket ke Bali, Hakim Agung AS Juga Dilaporkan Lakukan Perjalanan Dibiayai Miliarder

Yati Maulana | Jum'at, 14/06/2024 12:05 WIB
Selain Tiket ke Bali, Hakim Agung AS Juga Dilaporkan Lakukan Perjalanan Dibiayai Miliarder Hakim Agung AS Clarence Thomas berpose saat potret bersama di Mahkamah Agung di Washington, AS, 7 Oktober 2022. REUTERS

WASHINGTON - Hakim Agung AS Clarence Thomas melakukan setidaknya tiga perjalanan tambahan yang didanai oleh dermawan miliarder Harlan Crow yang tidak diungkapkan oleh hakim konservatif, kata ketua Komite Kehakiman Senat Partai Demokrat pada Kamis.

Crow, seorang pengusaha Texas dan donor Partai Republik, mengungkapkan rincian perjalanan hakim antara tahun 2017 dan 2021 sebagai tanggapan terhadap pemungutan suara Komite Kehakiman pada November lalu yang mengesahkan panggilan pengadilan kepada Crow dan Leonard Leo, tokoh konservatif berpengaruh lainnya, menurut Senator Dick Durbin.

Thomas sebelumnya mendapat kecaman karena gagal mengungkapkan hadiah dari Crow. Thomas pada tanggal 7 Juni merevisi formulir pengungkapan keuangan tahun 2019 untuk mengakui bahwa Crow membayar "makanan dan penginapan" di sebuah hotel di Bali dan di klub California.

Namun pengajuan oleh Thomas gagal mengungkapkan bahwa Crow telah membayar biaya perjalanannya dengan jet pribadi terkait perjalanan ke Bali dan California, dan perjalanan delapan hari dengan kapal pesiar di Indonesia – kelalaian terungkap pada hari Kamis dalam dokumen yang telah disunting yang menurut kantor Durbin berisi rencana perjalanan yang telah disediakan oleh Crow dengan transportasi yang adil.

Dokumen tersebut menunjukkan perjalanan jet pribadi pada Mei 2017 antara St. Louis, Montana dan Dallas; perjalanan jet pribadi pada bulan Maret 2019 antara Washington dan Savannah, Georgia; dan perjalanan jet pribadi pada bulan Juni 2021 antara Washington dan San Jose, California.

Crow mencapai kesepakatan untuk memberikan informasi yang diminta oleh komite sejak tujuh tahun lalu, kata juru bicara Crow Michael Zona. Sebagai syaratnya, komite setuju untuk mengakhiri penyelidikannya terhadap Crow, tambah Zona.

“Meskipun kekhawatirannya serius dan terus berlanjut mengenai legalitas dan perlunya penyelidikan, Mr. Crow melakukan perundingan dengan itikad baik dengan komite sejak awal untuk menyelesaikan masalah tersebut,” kata Zona.

Juru bicara Mahkamah Agung tidak segera menanggapi permintaan komentar.

“Penyelidikan Komite Kehakiman Senat yang sedang berlangsung terhadap krisis etika Mahkamah Agung menghasilkan informasi baru – seperti yang kami ungkapkan (Kamis) – dan memperjelas bahwa pengadilan tertinggi memerlukan kode etik yang dapat ditegakkan, karena para anggotanya terus memilih. untuk tidak memenuhi momen ini," kata Durbin.

Di bawah tekanan kritik atas etika, Mahkamah Agung pada bulan November lalu mengadopsi kode etik pertamanya.

Kritikus dan beberapa anggota Kongres dari Partai Demokrat mengatakan bahwa peraturan tersebut tidak cukup untuk mendorong transparansi, dan masih menyerahkan keputusan untuk menolak kasus tersebut kepada hakim sendiri dan tidak menyediakan mekanisme penegakan hukum.

FOLLOW US