• Ototekno

Dulu Melarang, Kini Donald Trump Malah Bergabung dengan TikTok

Tri Umardini | Senin, 03/06/2024 13:45 WIB
Dulu Melarang, Kini Donald Trump Malah Bergabung dengan TikTok Dulu Melarang, Kini Donald Trump Malah Bergabung dengan TikTok. (FOTO: GETTY IMAGE)

JAKARTA - Donald Trump telah bergabung dengan TikTok.

Pada hari Sabtu (1/6/2024) — hanya dua hari setelah juri memberikan putusan bersalah dalam persidangan pidana bersejarahnya — mantan presiden berusia 77 tahun, membagikan postingan pertamanya di platform berbagi video, yang sebelumnya ia coba larang di Amerika Serikat dia sedang di kantor.

Klip montase berdurasi 13 detik tersebut menunjukkan politisi tersebut menyatakan bahwa bergabung dengan aplikasi tersebut adalah sebuah "kehormatan" saat menghadiri acara seni bela diri campuran UFC 302.

Akunnya di platform tersebut menyebutnya sebagai “Presiden Donald J. Trump.”

Donald Trump sebelumnya berusaha melarang TikTok di AS karena kekhawatiran terhadap keamanan nasional pada tahun 2020.

Pada saat itu, ia mengeluarkan perintah eksekutif yang secara efektif akan melarang aplikasi tersebut, yang dimiliki oleh perusahaan teknologi Beijing ByteDance Ltd., untuk beroperasi di AS jika tidak dijual ke perusahaan Amerika dalam jangka waktu 45 hari.

TikTok menanggapinya dengan pernyataan resmi, yang mengatakan, "Kami terkejut dengan perintah eksekutif baru-baru ini, yang dikeluarkan tanpa proses hukum apa pun," menurut Fox Business.

“Selama hampir satu tahun, kami telah berusaha untuk berhubungan dengan pemerintah AS dengan itikad baik untuk memberikan solusi konstruktif terhadap kekhawatiran yang telah diungkapkan,” lanjut pernyataan itu.

“Pemerintah tidak memperhatikan fakta, hanya mendikte syarat-syarat perjanjian tanpa melalui proses hukum standar, dan mencoba melibatkan diri dalam negosiasi antara perusahaan swasta.”

Upaya tersebut akhirnya diblokir oleh hakim federal, dan setelah Presiden Joe Biden menjabat, pemerintahannya menghentikan balas dendam Trump terhadap aplikasi tersebut.

Namun, pada masa kepresidenannya, Joe Biden, yang berusia 81 tahun, akhirnya melarang platform tersebut dan menandatangani undang-undang baru yang akan melarang TikTok di AS – kecuali, seperti perintah eksekutif Donald Trump, TikTok segera mendapatkan pemilik baru.

Undang-undang tersebut diperkenalkan pada bulan April 2024 sebagai bagian dari paket bantuan luar negeri senilai $95 miliar yang dimaksudkan untuk mendukung Israel dan Ukraina, dan disetujui secara mayoritas oleh Senat AS dan Dewan Perwakilan Rakyat.

Berdasarkan undang-undang, ByteDance memiliki waktu 270 hari untuk menjual aplikasi tersebut, atau aplikasi tersebut akan dihapus dari Apple dan toko aplikasi Google di AS — jangka waktu yang menurut para kritikus mungkin tidak layak untuk penjualan sebesar itu.

Menanggapi undang-undang baru tersebut, CEO TikTok Shou Zi Chew mengatakan dia berencana untuk melawannya, dan memberitahu pengguna bahwa aplikasi tersebut tidak akan kemana-mana.

“Jangan salah, ini adalah larangan, larangan terhadap TikTok dan larangan terhadap Anda dan suara Anda,” kata Chew dalam TikTok pada 24 April 2024.

“Politisi mungkin berkata sebaliknya. Tapi jangan bingung. Banyak pihak yang mensponsori RUU tersebut mengakui bahwa larangan TikTok adalah tujuan utama mereka.”

“Ini jelas merupakan momen yang mengecewakan,” tambah sang CEO.

“Tetapi hal itu tidak perlu menjadi sesuatu yang menentukan.”

Potensi pelarangan ini terjadi di tengah meningkatnya kekhawatiran keamanan bahwa Tiongkok dapat menggunakan aplikasi tersebut untuk mengawasi warga Amerika dan mengakses data mereka tanpa sepengetahuan mereka – sebuah kekhawatiran yang sebelumnya dibantah oleh TikTok.

Platform tersebut mengatakan bahwa informasi di aplikasi tersebut tidak akan dibagikan kepada pemerintah Tiongkok, sementara Kementerian Luar Negeri Tiongkok berpendapat bahwa AS “tidak pernah menemukan bukti apa pun” bahwa TikTok menimbulkan ancaman terhadap keamanan nasionalnya, menurut laporan Reuters. (*)

 

FOLLOW US