• News

Tentara Israel Menyerbu Jenin di Tepi Barat, Palestina Laporkan Tujuh Orang Tewas

Yati Maulana | Rabu, 22/05/2024 13:05 WIB
Tentara Israel Menyerbu Jenin di Tepi Barat, Palestina Laporkan Tujuh Orang Tewas Kebakaran terjadi di bundaran selama operasi militer Israel di Jenin, di Tepi Barat yang diduduki Israel, 21 Mei 2024. REUTERS

JENIN - Pasukan Israel menyerbu kota Jenin di Tepi Barat pada Selasa, menewaskan tujuh warga Palestina, termasuk seorang dokter dan seorang remaja. Penyerbuan dalam operasi besar ini melibatkan puluhan kendaraan dan berlanjut hingga malam hari, kata para saksi mata dan otoritas kesehatan Palestina.

Militer Israel mengatakan operasi tersebut menargetkan militan bersenjata di kota tersebut, yang merupakan pusat kelompok militan termasuk Hamas, Fatah dan Jihad Islam, dan dikatakan sejumlah pria bersenjata Palestina ditembak.

“Pasukan yang menyamar menyerbu daerah itu secara tiba-tiba dan mereka menembaki setiap orang yang bergerak di jalan,” kata pengemudi ambulans Hazim Masarwa. "Mereka menargetkan apa pun yang bergerak."

Buldoser lapis baja berat menghancurkan jalan-jalan di dekat pusat kota, yang dilindungi oleh pasukan Israel dengan setidaknya 20 kendaraan.

Saat malam tiba, suara tembakan dan ledakan masih terdengar dan kendaraan militer masih bergerak di kamp pengungsi yang gelap di dekat kota, namun intensitas pertempuran telah menurun, kata para saksi mata.

Pihak berwenang mengatakan seorang guru dan seorang dokter, keduanya sedang dalam perjalanan untuk bekerja di kota tersebut, serta seorang anak berusia 15 tahun dan seorang anak berusia 16 tahun termasuk di antara tujuh orang yang tewas. Belum ada informasi langsung mengenai identitas korban tewas lainnya atau sembilan orang yang terluka, karena operasi berlanjut sepanjang pagi.

“Rumah Sakit Jenin adalah rumah sakit pemerintah utama di Jenin dan sekarang sudah dikelilingi,” kata direktur rumah sakit Wissam Baker. “Tampaknya ini akan menjadi masa-masa sulit karena pendudukan sedang mengumpulkan lebih banyak kekuatan.”

Dia mengatakan, dokter spesialis bedah di rumah sakit tersebut termasuk di antara korban tewas setelah ditembak saat dalam perjalanan menuju tempat kerja.

Tepi Barat yang diduduki, yang diinginkan warga Palestina sebagai inti negara merdeka di masa depan bersama dengan Gaza, telah mengalami peningkatan kekerasan sejak dimulainya perang di Gaza tahun lalu, dan tindakan keras besar-besaran oleh pasukan keamanan Israel yang telah mengakibatkan ribuan korban jiwa.

Dalam tujuh bulan sejak dimulainya perang, ratusan warga Palestina telah terbunuh di Tepi Barat dan Yerusalem Timur, banyak di antara mereka adalah militan bersenjata yang melawan pasukan Israel, namun ada pula yang termasuk pemuda yang melemparkan batu atau warga sipil yang tidak terlibat. Beberapa orang juga tewas dalam bentrokan dengan pemukim Israel.

Pada saat yang sama, warga Palestina telah membunuh lebih dari selusin warga Israel.

FOLLOW US