• News

Survei: Partai Demokrat sangat Terpecah atas Cara Biden Tangani Perang Gaza

Yati Maulana | Jum'at, 17/05/2024 19:05 WIB
Survei: Partai Demokrat sangat Terpecah atas Cara Biden Tangani Perang Gaza Para pengunjuk rasa mengibarkan bendera Palestina di luar perkumpulan mahasiswa di Kampus Auraria di Denver, Colorado, AS, 14 Mei 2024. REUTERS

WASHINGTON - Partai Demokrat sangat terpecah atas cara Presiden Joe Biden menangani perang di Gaza dan protes kampus AS terhadap perang tersebut, menurut jajak pendapat Reuters/Ipsos yang baru, yang melemahkan koalisi yang ia andalkan empat tahun lalu. mengalahkan Donald Trump dari Partai Republik.

Sekitar 44% pemilih terdaftar dari Partai Demokrat yang mengikuti pemilu tanggal 7-14 Mei mengatakan mereka tidak menyetujui cara Biden menangani krisis ini. Partai Demokrat yang tidak menyetujui tanggapan Biden cenderung tidak mengatakan bahwa mereka akan memilih Biden pada pemilu 5 November – yang bukan merupakan kekhawatiran kecil mengingat pertarungan ulangnya yang ketat dengan Trump.

Biden telah menghadapi kritik keras dari beberapa anggota partainya sendiri karena terus memberikan senjata kepada Israel meskipun lebih dari 35.000 warga Palestina telah tewas dalam serangan negara tersebut di Gaza. Serangan tersebut dimulai setelah serangan 7 Oktober di mana militan Hamas membunuh 1.200 orang dan menculik 252 lainnya, menurut penghitungan Israel.

Aliran senjata terus berlanjut bahkan setelah Biden pekan lalu menunda pengiriman bom seberat 2.000 pon (907 kg) dan 1.700 bom seberat 500 pon ke Israel karena kekhawatiran bahwa bom tersebut mungkin digunakan untuk invasi besar-besaran ke Rafah, sebuah kota di Gaza selatan.

Protes yang meluas di kampus, termasuk beberapa yang berakhir dengan kekerasan ketika pejabat universitas memanggil polisi untuk membersihkan kampus, telah melemahkan janji kampanye Biden pada tahun 2020 untuk mengembalikan stabilitas setelah empat tahun kepemimpinan Trump yang kacau balau.

Trump, sementara itu, telah berupaya untuk mengeksploitasi kerusuhan terkait isu ini, dengan mendesak para pemilih Yahudi, pemilih muda, dan pihak-pihak lain yang tidak puas dengan kinerja Biden di Gedung Putih untuk memilih Biden.

Secara keseluruhan, hanya 34% pemilih terdaftar yang menyetujui cara Biden menangani perang tersebut, termasuk 53% pemilih Partai Demokrat, 31% pemilih independen, dan 22% pendukung Partai Republik.

Demonstrasi menentang perang tidak hanya terjadi di kampus-kampus, dengan para pengunjuk rasa menargetkan Biden dan anggota pemerintahannya lainnya di acara-acara publik selama berbulan-bulan.

Jajak pendapat yang dilakukan secara online ini mensurvei 3.934 orang dewasa AS secara nasional, termasuk 3.208 pemilih terdaftar. Margin kesalahannya sekitar 2 poin persentase untuk tanggapan dari seluruh pemilih terdaftar, sekitar 3 poin untuk terdaftar dari Partai Republik dan Demokrat, dan sekitar 4 poin untuk independen.

“Masalah ini merupakan kerugian besar bagi Biden,” kata Douglas Schoen, ahli jajak pendapat dan ahli strategi yang meninjau hasil jajak pendapat Reuters/Ipsos. “Dia kehilangan suara dari kiri, kanan dan tengah.”

Di antara anggota Partai Demokrat yang tidak menyetujui tanggapan Biden terhadap konflik Gaza, sekitar 77% mengatakan mereka akan memilihnya pada bulan November, dibandingkan dengan sekitar 93% dari mereka yang menyetujui tanggapan Biden terhadap Gaza.

Meskipun para pemilih tersebut mungkin tidak memilih Trump, mereka dapat memilih untuk tidak memilih sama sekali atau memberikan suara untuk Robert F. Kennedy Jr., yang kampanye independennya memperoleh dukungan dari sekitar 13% pemilih terdaftar dalam jajak pendapat tersebut.

Schoen mengatakan ada kemungkinan besar bahwa masalah Gaza dapat menimbulkan kerusakan serius pada Biden di Michigan, negara bagian yang menjadi medan pertempuran utama dengan populasi Arab-Amerika yang besar dan tempat Kennedy ikut serta dalam pemilu.

Masyarakat Amerika juga tidak yakin akan seperti apa kebijakan AS terhadap Israel. Ketika ditanya partai mana yang memiliki kebijakan lebih baik, 39% anggota Partai Demokrat dan 43% anggota independen menjawab tidak tahu.

Sekitar 38% dari anggota Partai Demokrat yang terdaftar mengatakan bahwa mereka mendukung protes pro-Palestina di universitas-universitas dan kota-kota AS di Gaza, dibandingkan dengan 38% yang mengatakan tidak mendukungnya. Kalangan independen yang terdaftar cenderung menentang dukungan terhadap protes tersebut dengan persentase 58% berbanding 23%, sementara Partai Republik sangat menentang protes tersebut dengan persentase 81% berbanding 8%.

Sekitar 33% anggota Partai Demokrat setuju dengan pernyataan bahwa protes tersebut mencerminkan pandangan antisemit, sementara 37% tidak setuju. Sekitar 45% independen setuju dengan pernyataan tersebut dan 30% tidak setuju. Sekitar 67% anggota Partai Republik setuju dan 14% tidak setuju.

Trump telah merayu pemilih Yahudi selama bertahun-tahun melalui upaya seperti merelokasi kedutaan AS ke Yerusalem. Namun dia juga mengecam Partai Demokrat Yahudi dengan menyatakan mereka tidak setia kepada Israel.

Sam Markstein, direktur politik Koalisi Yahudi Partai Republik, menunjuk pada jajak pendapat yang menunjukkan perolehan suara Yahudi dari partainya telah meningkat sejak tahun 2016 dan berpendapat bahwa perolehan suara tersebut akan terus meningkat pada tahun ini.

"Ini bukan hal yang mudah terjadi. Ini adalah sebuah tren yang sudah lama terbentuk," kata Markstein.

Kenneth Wald, yang mempelajari pemungutan suara Yahudi-Amerika di Universitas Florida, mengatakan demikian skeptis bahwa konflik atau protes tersebut akan menghasilkan pergeseran besar-besaran dari Partai Demokrat.

Khususnya kaum Yahudi sekuler, kata Wald, kemungkinan besar akan tetap bersekutu dengan Partai Demokrat jika alternatifnya adalah Trump.
Terkait dengan pemilih muda, Wald mengatakan, "ketika pilihannya ada di antara Trump dan Biden, mereka akan memilih Biden meskipun mereka tidak senang dengan apa yang dilakukannya."

FOLLOW US