• News

Polisi Ambil Alih Kembali Gedung di Universitas California dari Pengunjuk Rasa

Yati Maulana | Kamis, 16/05/2024 16:05 WIB
Polisi Ambil Alih Kembali Gedung di Universitas California dari Pengunjuk Rasa Demonstran bereaksi ketika petugas penegak hukum yang dikerahkan ke Universitas California, Irvine, di Irvine, California, AS 15 Mei 2024. REUTERS

IRVINE - Polisi pada Rabu mengambil kembali ruang kuliah dari pengunjuk rasa pro-Palestina yang selama berjam-jam menduduki gedung di Universitas California, Irvine. Mereka kemudian membersihkan perkemahan mahasiswa yang berdiri selama lebih dari dua minggu. kata para saksi.

Petugas dari sekitar 10 lembaga penegak hukum terdekat berkumpul di kampus setelah pejabat universitas meminta bantuan karena pengunjuk rasa telah menduduki ruang kuliah, sehingga sekolah tersebut menyatakannya sebagai “protes kekerasan,” kata polisi dan pejabat universitas.

Sekitar empat jam kemudian, polisi mengusir para pengunjuk rasa dari ruang kuliah dan alun-alun yang dulunya merupakan lokasi perkemahan, menurut saksi dari pihak universitas dan Reuters.

“Polisi telah merebut kembali ruang kuliah,” kata juru bicara UC Irvine Tom Vasich melalui telepon dari lokasi kejadian. "Plaza telah dibersihkan oleh petugas penegak hukum."

Vasich mengatakan hanya ada “sejumlah kecil penangkapan” dan menyebut para pengunjuk rasa “sangat kooperatif.”

Universitas mengatakan semua kelas akan diadakan secara jarak jauh pada hari Kamis, meminta karyawan untuk tidak datang ke kampus.

Demonstrasi di Irvine, sekitar 40 mil (65 km) selatan Los Angeles, adalah yang terbaru dari serangkaian protes kampus di seluruh Amerika Serikat atas perang di Gaza di mana para aktivis menyerukan gencatan senjata dan perlindungan nyawa warga sipil. menuntut universitas melakukan divestasi dari kepentingan Israel.

Pengunjuk rasa UC Irvine telah mendirikan perkemahan yang berdekatan dengan ruang kuliah pada tanggal 29 April serupa dengan yang ada di universitas lain yang menyebabkan penangkapan massal dan bentrokan dengan polisi di tempat lain di negara tersebut.

Pada hari Rabu, 200 hingga 300 pengunjuk rasa mengambil alih ruang kuliah pada saat tidak ada kelas yang berlangsung, kata Vasich.

Polisi merespons dengan perlengkapan antihuru-hara dan membentuk barikade sementara seorang petugas melalui pengeras suara memperingatkan massa bahwa mereka telah membentuk pertemuan yang melanggar hukum dan berisiko ditangkap jika mereka tetap bertahan, lapor Orange County Register.

Para pelajar meneriakkan slogan-slogan, menabuh genderang dan mengibarkan spanduk, dan barisan polisi berdiri di dekatnya, demikian saksi Reuters. Salah satu spanduk yang digantung di gedung tersebut menyatakan bahwa situs tersebut adalah "Alex Odeh Hall", untuk menghormati seorang aktivis Palestina yang terbunuh dalam pemboman kantor tahun 1985 di kota terdekat Santa Ana.

Empat gedung penelitian yang berdekatan dengan potensi menampung ratusan orang di dalamnya telah dikunci, dan mereka yang berada di dalamnya diinstruksikan untuk berlindung di tempat, kata Vasich, meskipun universitas kemudian mengubah instruksi tersebut dan malah menyarankan mereka untuk pergi.

Sesaat sebelum malam tiba, polisi masuk ke ruang kuliah, kemudian terlibat ketegangan dengan pengunjuk rasa di perkemahan.

Polisi yang mengenakan helm dan memegang tongkat membentuk barisan melawan pengunjuk rasa. Polisi secara bertahap bergerak maju, mendorong para mahasiswa mundur setiap beberapa menit, hingga petugas menyerbu kerumunan dan melakukan lebih banyak penangkapan.
Tak lama kemudian sebagian besar demonstran mundur, polisi menahan alun-alun yang tadinya kosong dan dipenuhi sampah, dan beberapa penonton tetap berada di pinggiran.

Sejak hari perkemahan dimulai, Rektor Howard Gillman mengatakan universitas telah melakukan pembicaraan dengan mahasiswa tetapi belum dapat mencapai kesepakatan untuk menemukan lokasi alternatif yang "sesuai dan tidak mengganggu".

Gillman mengatakan universitasnya tidak bisa secara selektif memutuskan untuk tidak menegakkan peraturan terhadap perkemahan ilegal tersebut dan bahwa "Universitas California telah menegaskan bahwa mereka tidak akan melakukan divestasi dari Israel."

“Para pengunjuk rasa di kamp memfokuskan sebagian besar tuntutan mereka pada tindakan yang mengharuskan universitas melanggar hak kebebasan akademik para dosen, hak kebebasan berbicara para dosen dan sesama mahasiswa, dan hak-hak sipil banyak mahasiswa Yahudi kami,” kata Gillman.

FOLLOW US