• News

Situs Canary Mission yang pro-Israel Tingkatkan Serangan terhadap Mahasiswa pro-Palestina

Yati Maulana | Minggu, 12/05/2024 18:05 WIB
Situs Canary Mission yang pro-Israel Tingkatkan Serangan terhadap Mahasiswa pro-Palestina Para mahasiswa memegang bendera raksasa Palestina saat mereka berkumpul di dekat Universitas Sorbonne untuk mendukung warga Palestina di Gaza, di Paris, Prancis, 29 April 2024. REUTERS

WASHINGTON - Beberapa minggu setelah menghadiri demonstrasi pro-Palestina, mahasiswa Mesir-Amerika Layla Sayed menerima pesan teks dari seorang teman yang menarik perhatiannya ke sebuah situs web yang didedikasikan untuk mengungkap orang-orang yang dikatakan mempromosikan kebencian terhadap Yahudi dan Israel.

"Saya pikir mereka menemukan Anda dari protes tersebut," tulis temannya.

Ketika Sayed mengunjungi lokasi yang disebut Canary Mission, dia menemukan foto dari demonstrasi 16 Oktober di Universitas Pennsylvania dengan panah merah menunjuk ke arahnya di antara para demonstran. Postingan tersebut memuat namanya, dua kota tempat dia tinggal, rincian tentang studinya dan tautan ke akun media sosialnya.

Canary Mission kemudian mengunggah fotonya di akun X dan Instagram mereka yang diberi label "Hamas War Crimes Apologist," merujuk pada serangan kelompok militan Palestina pada 7 Oktober terhadap Israel yang menewaskan sekitar 1.200 orang dan 253 orang disandera, menurut Israel penghitungan.

Menanggapi serangan itu, Israel melancarkan serangan militer di Jalur Gaza yang telah menewaskan hampir 35.000 warga Palestina, menurut otoritas kesehatan Gaza.

Komentar tentang Sayed dari pengguna media sosial pun berdatangan.
"Tidak ada masa depan untuk c.nt itu," tulis salah satu pengguna X. “Calon deportasi ke Gaza,” tulis yang lain.

Meskipun Sayed telah lama mendukung perjuangan Palestina, dia mengatakan ini adalah pertama kalinya dia berpartisipasi dalam demonstrasi pro-Palestina di Penn, dan Canary Mission tidak menandai kegiatan lainnya.

“Reaksi awal saya sungguh terkejut,” kata Sayed, seorang mahasiswa tahun kedua berusia 20 tahun, kepada Reuters. "Saya berada di sana bukan untuk mengatakan bahwa saya mendukung Hamas. Saya berada di sana bukan untuk mengatakan bahwa saya membenci Israel. Saya berada di sana untuk mengatakan bahwa apa yang terjadi di Palestina adalah hal yang salah."

Dia mengatakan dia tidak menyadari pada saat itu bahwa nyanyian Canary Mission yang dipermasalahkan, "Ketika orang-orang diduduki, perlawanan dibenarkan," dianggap oleh beberapa orang sebagai ekspresi dukungan terhadap pembunuhan Hamas. Dia bergabung dalam nyanyian tersebut, katanya, untuk menunjukkan dukungan terhadap demonstrasi.

Menanggapi penyelidikan yang diajukan melalui situs Canary Mission, juru bicara firma hubungan masyarakat Gova10 yang berbasis di Tel Aviv menulis bahwa situs tersebut telah "bekerja sepanjang waktu" untuk memerangi "gelombang antisemitisme" di kampus-kampus sejak 7 Oktober, termasuk dengan mengungkap orang-orang yang mendukung Hamas.

Juru bicaranya, Elya Cowland, tidak menanggapi pertanyaan tentang profil Sayed atau pelecehan online yang ditujukan terhadap target Canary Mission. Meskipun situs tersebut bergantung pada tip, dia mengatakan situs tersebut memverifikasi apa yang dipublikasikannya, dan mengambil dari sumber yang tersedia untuk umum. Profilnya mencakup tautan ke postingan media sosial targetnya, pidato publik, dan wawancara dengan jurnalis.

Pejabat Penn tidak menanggapi pertanyaan tentang kasus Sayed.
“Penn fokus pada kesejahteraan seluruh anggota masyarakat,” kata juru bicara universitas, Steve Silverman, kepada Reuters, seraya menambahkan bahwa staf akan berupaya memberikan dukungan ketika menyadari situasi yang mengkhawatirkan.

Canary Mission adalah salah satu kelompok advokasi digital tertua dan paling terkemuka yang telah mengintensifkan kampanye untuk mengungkap kritik terhadap Israel sejak perang pecah, yang sering kali mengarah pada pelecehan seperti yang dialami Sayed. Orang-orang di balik situs ini menyembunyikan identitas, lokasi, dan sumber pendanaan mereka.

Reuters meninjau serangan online dan pesan-pesan kasar yang ditujukan kepada sejumlah orang yang menjadi sasaran Canary Mission sejak 7 Oktober.

Situs tersebut menuduh lebih dari 250 mahasiswa dan akademisi AS mendukung terorisme atau menyebarkan antisemitisme dan kebencian terhadap Israel sejak dimulainya konflik Gaza terbaru, menurut tinjauan Reuters terhadap postingan-postingan tersebut. Beberapa dari mereka adalah anggota terkemuka kelompok hak asasi manusia Palestina atau ditangkap karena pelanggaran seperti memblokir lalu lintas dan meninju seorang pelajar Yahudi. Yang lainnya, seperti Sayed, mengatakan bahwa mereka baru saja terjun ke dunia aktivis kampus dan tidak dituduh melakukan kejahatan apa pun.

Reuters berbicara dengan 17 mahasiswa dan seorang peneliti dari enam universitas AS yang tampil di Canary Mission sejak 7 Oktober. Mereka termasuk mahasiswa lain yang meneriakkan slogan-slogan selama protes, para pemimpin kelompok yang mendukung pernyataan yang mengatakan Israel memikul tanggung jawab penuh atas kekerasan tersebut dan orang-orang yang berpendapat dalam unggahan media sosial bahwa perlawanan bersenjata yang dilakukan oleh warga Palestina adalah hal yang dibenarkan. Semua kecuali satu mengatakan mereka memiliki rmenerima pesan kebencian atau melihat komentar pedas yang diposting tentang pesan tersebut secara online.

Pesan-pesan yang ditinjau oleh Reuters menyerukan deportasi atau pengusiran mereka dari sekolah atau menyarankan agar mereka diperkosa atau dibunuh.

Beberapa kelompok pro-Palestina yang menggunakan taktik serupa untuk menyerukan pembela Israel telah muncul dalam beberapa bulan terakhir. Mereka termasuk akun X bernama StopZionistHate dan Raven Mission, sebuah situs web yang diluncurkan pada bulan Desember yang meniru Canary Mission dengan menyoroti orang-orang yang dituduh Islamofobia atau membantu melanggengkan kekejaman terhadap warga Palestina.

Raven Mission tidak menanggapi permintaan komentar. StopZionistHate mengatakan pihaknya ingin "memastikan bahwa masyarakat Amerika sadar akan ancaman yang ditimbulkan oleh ekstremisme Zionis."
Tuduhan Cyberbullying

Beberapa kritikus menuduh situs-situs di kedua sisi melakukan penindasan maya atau doxxing, yang menurut mereka dapat berdampak buruk pada kebebasan berekspresi.

Ketegangan meningkat di kampus-kampus Amerika, dimana perang Israel di Gaza telah memicu banyaknya aktivis mahasiswa. Beberapa demonstrasi pro-Palestina ditanggapi oleh pengunjuk rasa tandingan yang menuduh mereka mengobarkan kebencian anti-Yahudi dan mengintimidasi mahasiswa Yahudi di kampus. Kedua kubu sempat bentrok dengan polisi.

Departemen Pendidikan AS telah membuka penyelidikan terhadap puluhan perguruan tinggi sejak 7 Oktober, mencatat adanya “peningkatan yang mengkhawatirkan secara nasional” dalam laporan antisemit, anti-Muslim dan bentuk-bentuk diskriminasi dan pelecehan lainnya. Mereka menolak untuk memberikan rincian mengenai investigasi ini, termasuk apakah ada kekhawatiran mengenai Canary Mission, Raven Mission atau StopZionistHate, atau insiden-insiden yang disoroti oleh kelompok-kelompok ini.

Di seluruh AS, kelompok mahasiswa pro-Palestina menyarankan para pengikutnya untuk memakai masker saat melakukan protes, untuk menghindari menarik perhatian yang tidak diinginkan.

Canary Mission dan para pembelanya berpendapat bahwa mereka yang menyebarkan kebencian dan kefanatikan harus dimintai pertanggungjawaban. Di situsnya, Canary Mission memberikan rincian akademis dan pekerjaan dari orang-orang yang diprofilkannya, dan menyerukan kepada puluhan ribu pengikutnya untuk memastikan "kaum radikal saat ini bukanlah pekerja di masa depan."

Sepuluh siswa yang diwawancarai oleh Reuters khawatir bahwa tampil di situs tersebut dapat menggagalkan karir mereka. Canary Mission sering kali berada di urutan teratas hasil pencarian Google, dan postingan media sosialnya dapat menarik ratusan komentar.

Bagi mereka yang menjadi sasaran, hanya ada sedikit pilihan untuk mencari ganti rugi, kata pengacara dan kelompok advokasi. Banyak dari apa yang diterbitkan Canary Mission dilindungi oleh Amandemen Pertama Konstitusi AS tentang kebebasan berpendapat, kata tiga pengacara kepada Reuters.

Secara umum, mempublikasikan informasi tentang seseorang tanpa persetujuan bukanlah tindakan ilegal jika informasi tersebut akurat dan diperoleh secara sah dari domain publik, kata Eugene Volokh, seorang profesor hukum di Universitas California, Los Angeles.

Standar hukum untuk pencemaran nama baik sangat tinggi, dengan beban bagi penggugat untuk membuktikan bahwa situs tersebut membuat pernyataan palsu tentang mereka, tambah Dylan Saba, seorang pengacara di Palestine Legal, yang mewakili aktivis pro-Palestina. Dia hanya dapat mengingat beberapa kasus di mana siswa berhasil mengubah atau menghapus profil Canary Mission dengan mengancam akan mengajukan tuntutan pencemaran nama baik.

Rendahnya sikap para pemimpin Canary Mission menimbulkan rintangan tambahan.
“Jika Anda ingin menuntut seseorang, Anda harus tahu di mana Anda melayani mereka,” kata Saba.

Canary Mission mengatakan di situsnya bahwa mereka akan menghapus profil orang-orang yang "mengakui kesalahan mereka sebelumnya" dan menolak apa yang digambarkan sebagai "anti-Semitisme laten" dalam kelompok yang mengkampanyekan boikot terhadap Israel atas kebijakannya di wilayah Palestina. Mereka mempublikasikan permintaan maaf mereka di halaman "ex-canary" namun tidak mengidentifikasi individunya.

Cowland mengatakan situs tersebut didirikan pada tahun 2015 untuk melawan meningkatnya antisemitisme di kampus-kampus. Dia tidak menjawab pertanyaan tentang kepemimpinan dan pendanaannya.

Pengajuan pajak tahun 2016 oleh organisasi filantropi Yahudi Amerika terkemuka, Helen Diller Family Foundation, mengungkapkan adanya hubungan finansial antara Canary Mission dan organisasi nirlaba Israel bernama Megamot Shalom. Tahun itu, yayasan Diller menyumbangkan $100.000 kepada Dana Sentral Israel yang diberi program “Misi Canary untuk Megamot Shalom,” menurut dokumen tersebut, yang pertama kali dilaporkan oleh outlet berita Yahudi AS, Forward dan ditinjau oleh Reuters.

Central Fund adalah sebuah kelompok yang berbasis di AS yang bertindak sebagai saluran bagi warga Amerika untuk memberikan sumbangan yang dapat mengurangi pajak kepada badan amal Israel. Presidennya, Jay Marcus, mengatakan kepada Reuters bahwa organisasinya hanya mendukung badan amal yang terdaftar tetapi tidak akan mengkonfirmasi apakah Megamot Shalom atau Canary Mission termasuk di antara mereka, dengan alasan privasi donor dan penerimanya.

Meski telah melakukan beberapa upaya, Reuters tidak dapat menghubungi perwakilan yayasan Diller.

Organisasi yang mengawasi sumbangan yayasan Diller, Federasi Komunitas Yahudi dan Dana Abadi San Francisco, merujuk pada pernyataan Reuters pada tahun 2018 yang mengonfirmasi bahwa sumbangan tersebut adalah untuk mendukung para pekerja migran. Canary Mission dan mengatakan tidak ada kelompok yang akan mendanai situs tersebut lebih lanjut. Pernyataan tersebut mengatakan federasi telah memutuskan bahwa Central Fund tidak mematuhi pedoman pemberiannya namun tidak menanggapi permintaan untuk menjelaskan lebih lanjut.

Cowland tidak menanggapi pertanyaan tentang Megamot Shalom atau hubungannya dengan Canary Mission.

Megamot Shalom didirikan pada tahun 2016 “untuk melestarikan dan memastikan kekuatan nasional dan citra Negara Israel” melalui inisiatif media, menurut dokumen yang diperoleh dari daftar perusahaan Israel.

Pada tahun 2022, tahun terakhir dimana catatan tersedia, perusahaan ini mempekerjakan 11 orang, termasuk empat penulis konten. Satu-satunya donor yang diidentifikasi dalam dokumen pendaftaran adalah Central Fund, yang menerima 13,2 juta shekel ($3,5 juta) antara tahun 2019 dan 2022, menurut catatan.

Reuters tidak dapat menghubungi pendiri Megamot Shalom, Jonathan Bash, atau karyawan lain yang terdaftar. Ketika Reuters mengunjungi alamat terdaftar kelompok tersebut di Beit Shemesh, sebuah kota 23 km (15 mil) barat daya Yerusalem, mereka menemukan sebuah bangunan satu lantai yang terkunci dan tidak ada tanda-tanda aktivitas.

Canary Mission telah menargetkan setidaknya 30 mahasiswa dan akademisi Penn sejak 7 Oktober.

Universitas ini adalah salah satu dari beberapa kampus elit yang menjadi pusat kerusuhan akibat perang Gaza. Mantan presidennya, Liz Magill, mengundurkan diri pada bulan Desember setelah mendapat kecaman atas penanganannya atas tuduhan antisemitisme di kampus.

Pada hari Jumat, polisi membongkar perkemahan pro-Palestina yang tidak memiliki izin di halaman utama Penn dan menangkap sekitar 33 orang menyusul tuduhan pelecehan dan perilaku mengancam oleh pengunjuk rasa dan perusakan landmark kampus.

Setelah menemukan profilnya di Canary Mission, Sayed berkonsultasi dengan Dewan Hubungan Amerika-Islam, sebuah kelompok advokasi. Ahmet Tekelioglu, direktur eksekutif CAIR cabang Philadelphia, mengatakan kelompok tersebut menawarkan bantuannya untuk menghapus informasi dari internet namun menyatakan bahwa akan sulit untuk mengambil tindakan hukum terhadap kelompok yang tidak terdaftar di AS.

Meskipun terdapat “pembingkaian negatif yang terang-terangan,” komentar Canary Mission disajikan sebagai kutipan atau opini, yang biasanya tidak dapat dijadikan subjek klaim pencemaran nama baik, kata Tekelioglu kepada Reuters.

Khawatir akan keselamatannya, Sayed mengatakan dia melepas syal keffiyeh Palestina yang dia ikat di ranselnya, yang menurutnya terasa seperti “target di punggung saya.” Dia menghindari berjalan sendirian di kampus dan mengalihkan profil LinkedIn-nya ke mode hibernasi.

Canary Mission juga membuat profil tujuh mahasiswa Fakultas Kedokteran Universitas Georgetown setelah mereka ditampilkan dalam artikel tanggal 21 Desember oleh situs berita konservatif Washington Free Beacon dengan judul, "Di Georgetown Med, Para Dokter Masa Depan Tidak Menyembunyikan Dukungan Mereka terhadap Terorisme."

Salah satu dari mereka, Yusra Rafeeqi, 22, mengatakan situs tersebut menerbitkan tangkapan layar dari postingan yang dia bagikan secara pribadi dengan pengikut Instagram-nya yang menunjukkan seorang pria di atas tank Israel mengibarkan bendera Palestina pada hari militan Hamas menerobos pagar perbatasan antara Israel dan Palestina. Gaza dan Israel.

Gambar tersebut diberi judul, "Tidak ada lagi yang mengutuk perlawanan Palestina. Perubahan radikal membutuhkan gerakan radikal."
"Pecat dia segera," komentar pengguna X di postingan Canary Mission yang menandai sekolahnya dan klinik tempat dia menjadi sukarelawan.

Rafeeqi mengatakan kepada Reuters bahwa dia mem-posting ulang gambar tersebut untuk mendukung perlawanan terhadap apa yang dia gambarkan sebagai “pasukan pendudukan yang kejam” Israel dan menyatakan bahwa dia tidak mengomentari pembunuhan Hamas terhadap warga Israel.

Seorang perwakilan Georgetown merujuk Reuters pada pernyataan yang dikeluarkan oleh Edward Healton, dekan eksekutif sekolah kedokteran tersebut, yang menyebut kebocoran informasi pribadi siswa dan laporan pembalasan terhadap mereka yang dianggap bertanggung jawab “tidak dapat diterima.” Healton mengatakan sekolah tersebut mengutuk antisemitisme dan Islamofobia, dan mendorong siswa untuk melaporkan potensi ancaman.

Rafeeqi mengatakan dia mempunyai "kecemasan yang sangat besar" tentang bagaimana hal ini dapat mempengaruhi kemampuannya untuk mengejar karir di bidang kedokteran dan terus melakukan advokasi untuk rakyat Palestina.

“Saya tidak lagi merasa aman di negara yang pernah saya anggap sebagai rumah,” kata Rafeeqi, yang orang tuanya berimigrasi dari Pakistan.
Cowland dan Washington Free Beacon tidak menanggapi pertanyaan tentang kasus Rafeeqi.

FOLLOW US