Tidak Ada Bantuan, Sumur Tertimbun, Warga Gaza Sangat Butuh Air

Yati Maulana | Kamis, 13/06/2024 05:05 WIB

Tidak Ada Bantuan, Sumur Tertimbun, Warga Gaza Sangat Butuh Air Pengungsi Palestina mengisi wadah dengan air saat keluarga Gaza berjuang melawan polusi dan kelangkaan air, di kamp pengungsi Jabalia, di utara Jalur Gaza, 8 Juni 2024. REUTERS

GAZA, - Bukan hanya bahaya yang selalu ada akibat pemboman atau pertempuran darat Israel yang menjadikan hidup sebagai cobaan bagi warga sipil Palestina di Gaza. Ini juga merupakan kerja keras sehari-hari untuk mencari kebutuhan pokok seperti air, untuk minum atau memasak atau mencuci.

Bagi keluarga Shenbary, hal tersebut dapat dilakukan dengan berjalan kaki selama 90 menit, dengan jerigen yang sudah siap, dengan harapan dapat menemukan titik distribusi darurat di antara gundukan puing-puing kamp pengungsi kota Jabalia di utara Gaza yang berwarna abu-abu dan berdebu.

“Sekarang seluruh Jabalia telah dibuldoser, semua sumur juga dibuldoser. Tidak ada satu pun sumur air yang tersisa,” kata ayah keluarga tersebut, Ahmed Al-Shenbary, Sabtu lalu. “Air adalah tragedi besar di Jabalia.”

Perang dimulai pada 7 Oktober ketika Hamas, kelompok yang menguasai Gaza, membunuh 1.200 orang di Israel, menurut perhitungan Israel, dan menyandera sekitar 250 orang lainnya di Gaza, salah satu tempat paling ramai di dunia.

Baca juga :
Klaim Bunuh Sebagian Pemimpin Hamas, Israel Kirim Tank Lagi ke Utara Rafah

Serangan balasan Israel tidak hanya menewaskan lebih dari 37.000 orang tetapi juga menciptakan krisis kemanusiaan dengan kekurangan makanan, bahan bakar dan obat-obatan serta air di wilayah yang perumahan dan infrastrukturnya kini hanya tinggal puing-puing.

Baca juga :
Hizbullah akan Serang Sasaran Baru di Israel Jika Pembunuhan Warga Sipil Berlanjut

“Anak-anak dan keluarga mereka harus menggunakan air dari sumber yang tidak aman dan memiliki kandungan garam atau polusi yang tinggi,” kata Catherine Russell, direktur eksekutif dana anak-anak PBB, UNICEF.
“Tanpa air bersih, akan lebih banyak lagi anak-anak yang meninggal karena kekurangan dan penyakit dalam beberapa hari mendatang.”

Masyarakat menggali sumur di daerah suram di dekat laut yang terdorong oleh pemboman, atau mengandalkan air keran yang asin dari satu-satunya akuifer di Gaza, yang kini terkontaminasi air laut dan limbah.

Baca juga :
Tanggapi Serangan Terbaru Israel di Gaza, Kelompok Houthi Yaman Targetkan Tiga Kapal di Laut Merah

Anak-anak berjalan jauh untuk mengantri di tempat pengumpulan air darurat. Seringkali karena tidak cukup kuat untuk membawa wadah yang sudah terisi, mereka menyeretnya pulang dengan menggunakan papan kayu.

“Seperti yang Anda lihat, kami memandikan anak-anak kami di baskom kecil. Airnya dari cuci piring, bukan air bersih, karena kekurangan air,” kata istri Ahmed, Fatima.

Dia memandikan putranya di lantai beton sebuah sekolah yang hancur yang sekarang menjadi rumah terbaru mereka setelah beberapa kali relokasi paksa.

“Kami menderita hepatitis, yang menyebabkan mata menguning,” katanya. "Kami juga mengalami infeksi usus - bukan hanya saya tapi seluruh sekolah... Bahkan `air yang disaring` tidak benar-benar disaring. Kami membodohi diri sendiri dan berpura-pura."

KEYWORD :
Israel Palestina Genocida Gaza Kejahatan Perang