Review House of the Dragon Musim 2, Perang Naga Diprediksi Lebih Sukses Dibanding Game of Thrones

Tri Umardini | Sabtu, 08/06/2024 07:01 WIB

Review House of the Dragon Musim 2, Perang Naga Diprediksi Lebih Sukses Dibanding Game of Thrones Review House of the Dragon Musim 2, Perang Naga Diprediksi Lebih Sukses Dibanding Game of Thrones. (FOTO: HBO)

JAKARTA - Ketika House of the Dragon pertama kali debut, popularitas franchise Game of Thrones berada pada titik terendah sepanjang masa.

Namun, dengan cerita solid yang penuh intrik politik, lompatan waktu, dan keluarga penunggang naga inses, Musim 1 dari seri prekuelnya sukses total.

Jika sulit bagi serial ini untuk keluar dari bayang-bayang musim terakhir Game of Thrones, maka Musim 2 memberikan tantangan yang lebih besar.

Dikutip dari Collider, Musim 1 memberi kita segalanya, mulai dari sahabat masa kecil yang terkoyak oleh jebakan masyarakat patriarki hingga seorang anak yang benar-benar kehilangan matanya dalam pertempuran memperebutkan naga.

Baca juga :
Bintang One Piece Mackenyu Bocorkan Transformasi Zoro di Musim 2

Apakah House of the Dragon mampu meningkatkan dirinya sendiri?

Baca juga :
House of the Dragon Musim 2, Siapakah Dayang Rhaenyra yang Berkunjung ke King`s Landing?

Jawaban mudahnya adalah ya. Berkat fondasi kuat dari Musim 1 yang kaya dengan pengembangan karakter, kita tahu persis di mana posisi semua orang saat Musim 2 dimulai.

Faktanya, Anda tidak perlu membaca buku Fire & Blood karya George RR Martin untuk mengetahui seperti apa reaksi terhadap alur cerita terakhir tersebut. Sekarang serial ini telah sepenuhnya menjerumuskan dunia Westeros ke dalam perang, House of the Dragon tidak hanya melampaui musim pertamanya, namun, berdasarkan empat episode pertama yang disediakan untuk ditinjau, ia berpotensi menaungi seri andalan yang lebih populer sekalipun.

Baca juga :
Positif COVID, Kerry Washington Absen di Karpet Merah Premier UnPrisoned Musim 2

`House of the Dragon` Mempersiapkan Diri untuk Sukses di Musim 2

Sering kali, masalah konflik atau perang besar adalah bahwa kita berada di sini hanya untuk tontonan saja. Tidak ada seorang pun yang benar-benar peduli tentang siapa yang bertarung di pihak mana – dan jika ada pihak yang memihak, yang satu jelas-jelas berada di pihak yang benar, sementara yang lain berada di pihak yang salah.

Jarang sekali kita menyaksikan perang yang dilakukan oleh kedua belah pihak dan berjuang untuk memutuskan siapa yang benar-benar ingin kita menangkan.

Jauh di lubuk hati, kita tahu bahwa Viserys I (Paddy Considine) selalu bermaksud untuk menobatkan Rhaenyra (Emma D`Arcy) sebagai pewaris Iron Throne, tetapi apakah itu berarti bahwa semua orang di pihak Tim Hijau layak dibunuh melalui semburan naga?

Pemasaran serial ini telah secara serius meningkatkan perpecahan antara Tim Hitam — mereka yang mendukung klaim Rhaenyra sebagai ratu — dan Tim Hijau — mereka yang mendukung klaim Aegon II (Tom Glynn-Carney) sebagai raja.

Meskipun perbedaannya agak kabur di Musim 1, karena garis pertempuran telah ditentukan, sulit untuk memilih salah satu pihak.

Bagaimana Anda tidak mendukung Rhaenyra, karakter sudut pandang penonton sejak Hari 1, dengan paman-suaminya yang kacau dan karismatik, Daemon (Matt Smith), di sampingnya?

Sekutu lainnya terdiri dari sepupunya Rhaenys (Eve Best), Ratu yang Tidak Pernah Ada (wanita terakhir yang dilewatkan untuk mahkota ketika berhadapan dengan seorang pria), dan suami Rhaenys, Corlys Velaryon yang ganas dan suka mengarungi lautan (Steve Toussaint).

Meskipun Daemon mungkin adalah kelompok yang paling meragukan secara moral, Tim Hitam pada dasarnya berteriak, "Kami adalah orang baik."

Namun bukan berarti Tim Hijau adalah orang jahat, meskipun terdapat karakter yang licik dan manipulatif seperti Otto Hightower (Rhys Ifans) dan Larys Strong (Matthew Needham).

Yang paling utama di antara mereka adalah Aegon, yang tidak terlalu disenangi penonton setelah memperkosa salah satu pelayan kastil dan tampaknya tidak terpengaruh olehnya.

Tapi ada juga orang seperti Alicent (Olivia Cooke) dan putrinya Helaena (Phia Saban). Yang pertama dulunya adalah seorang gadis yang dipaksa oleh ayahnya untuk menikah dengan pria yang berusia dua kali lipat usianya dan memberinya ahli waris untuk mencapai tujuan politik keluarganya, sedangkan yang kedua menikah dengan saudara laki-lakinya, Aegon, dan menderita mimpi kenabian yang mengubah dirinya menjadi sosok tragis seperti Cassandra.

Selain itu semua, Tim Hijau membanggakan salah satu karakter paling kompleks di Aemond (Ewan Mitchell), seorang anak simpatik yang selalu diintimidasi yang kini telah tumbuh menjadi pengganggu terbesar di antara mereka semua.

House of the Dragon mempersiapkan diri untuk kesuksesan Musim 1 dengan merangkai cerita rumit untuk masing-masing karakter ini , memungkinkan kita memahami motivasi dan kekurangan setiap orang.

Bahkan hingga karakter seperti Larys dan Otto, tidak ada karakter yang hanya ada dalam warna hitam atau putih , dan itu selalu menjadi sorotan dunia George RR Martin, yang dipahami sepenuhnya oleh pembawa acara Ryan Condal.

Dengan meletakkan dasar yang kokoh di Musim 1, membawa kita melewati tahun-tahun cerita ini, dimulai dari saat Alicent dan Rhaenyra masih remaja, kita tidak perlu diberitahu tentang intensitas ikatan yang terjalin di antara para wanita ini. Kami telah melihat dan merasakannya.

"House of the Dragon" Musim 2 Memiliki Kecepatan Tanpa Henti

Musim 2 hanya memiliki 8 episode dibandingkan dengan Musim 1 yang memiliki 10 episode, sehingga rentang acara ini tidak terasa seperti maraton dan lebih seperti lari cepat tanpa henti.

Kita mulai menjalankan tragedi yang menghancurkan dan membuat perut mual di Episode 1, menekankan kebrutalan acara ini. Tidak, ini tidak lebih berdarah dari "The Red Wedding", tapi ada yang lebih menyeramkan jika terjadi perang antar anggota keluarga.

Anda tidak hanya membunuh rumah lain; Anda membunuh orang-orang yang seharusnya menjadi sekutu Anda ketika semua orang meninggalkan Anda. Meskipun "The Red Wedding" sangat mengejutkan dalam kekerasannya, ada elemen mendalam dalam penderitaan karakter di sini.

Ketika darah tertumpah, jelas tidak ada pemenang dalam perang ini, dan kita semua harus duduk dan menyaksikan keluarga ini memakan dirinya sendiri dari dalam ke luar.

Jika Anda melihat The Dance of the Dragons (Tarian Naga) dalam Martin`s Fire & Blood, sebuah sejarah fiksi keluarga Targaryen, Anda mungkin bisa memetakan alur cerita yang menguraikan detail tertentu dari perang tersebut.

Tidak sulit untuk membayangkan musim yang lebih panjang di mana para penulis menggali karakter-karakter baru dari acara tersebut seperti yang mereka lakukan dengan para pemeran Musim 1.

Namun meskipun House of the Dragon Musim 2 akan mendapat manfaat dari lebih banyak episode, hal itu mempercepat beberapa peristiwa di perang saudara, menekankan kepada kita betapa cepat dan kacaunya masa ini dalam sejarah Westeros.

Dalam hitungan episode, kita menyaksikan perpecahan Tim Hitam mengenai cara berperang dengan benar, terjebak di antara serangan naga langsung dan diplomasi.

Sementara itu, perebutan kekuasaan yang perlahan dan membara terjadi di pihak Tim Hijau, yang berujung pada kepahitan dan pertikaian. Bukan hanya satu karakter yang terungkap musim ini, tapi semuanya , dan sulit untuk mengalihkan pandangan Anda darinya.

Hal yang hilang adalah pasangan aneh yang mungkin kita miliki jika para pemainnya masih bersatu. Anda jauh lebih kecil kemungkinannya untuk melihat adegan dengan Otto dan Daemon saling melotot, atau melihat Aegon tanpa perasaan menggoda dan mendorong keponakannya Jace (Harry Collett).

Salah satu episode terbaik Musim 1 adalah ketika kedua belah pihak dipaksa untuk hidup berdampingan, dan kita tidak hanya melihat seperti apa kesatuan House Targaryen, tetapi juga retakan berbeda yang memperjelas bahwa mereka tidak akan pernah bersatu.

Ketika kedua belah pihak bertemu, mereka bentrok dan menjadikannya masalah semua orang. Serial ini tidak membuang waktu untuk menunjukkan bahwa perang antara Rhaenyra dan Aegon II mempengaruhi seluruh negeri.

"Game of Thrones" Tidak Akan Pernah Mampu Menandingi Tontonan Perang Naga

Ingat perasaan berbeda yang Anda rasakan ketika Daenerys (Emilia Clarke) akhirnya mendarat di Westeros? Dan meskipun Anda khawatir dengan karakter seperti Jaime Lannister (Nikolaj Coster-Waldau), sungguh menakjubkan menyaksikan Dany menaiki punggung Drogon dan mengubah ladang menjadi api.

Bayangkan saja dan sekarang tambahkan lebih banyak naga, lebih banyak konflik, dan lebih banyak kekerasan.

Tontonan House of the Dragon Musim 2 memang tidak main-main. Agak tidak masuk akal untuk mengatakan bahwa hal terbaik tentang pertunjukan ini adalah naganya, tetapi sulit juga untuk menyangkal bahwa salah satu hal terbaik tentang pertunjukan ini adalah naganya.

Terlihat jelas di Musim 1 bahwa beberapa naga memiliki ikatan yang lebih dalam dengan penunggangnya.

Naga seperti Caraxes dan Syrax sepertinya memiliki hubungan psikis dengan penunggangnya, tetapi kita jarang melihat mereka bentrok.

Baru pada akhir episode kita melihat Aemond mengejar keponakannya, Lucerys (Elliot Grihault), sebelum naganya Vhagar merobek Luke dan naganya Arrax dengan cara yang paling biadab — dan dalam hal ini, itu bukanlah pertarungan yang adil.

Di Musim 2, kita memahami kekuatan penuh dan kengerian seperti apa perang naga itu. Ini bukan hanya anggota keluarga yang bertengkar satu sama lain; banyak dari naga ini sudah ada beberapa generasi sebelumnya, ditunggangi oleh Targaryen lain selama masa yang lebih damai.

Hal ini menekankan betapa dalamnya perpecahan ini, dan mengetahui bahwa seluruh perang ini didasarkan pada kesalahpahaman dan ramalan yang ternyata tidak relevan bagi mereka menambah tragedi tersebut.

Penghargaan yang pantas diberikan, bahkan setelah hanya empat episode (jumlah yang diberikan kepada kita untuk ditinjau) dan dengan beberapa efek khusus yang tidak lengkap, animasi dan desain naga masih menakjubkan, dengan masing-masing diberikan fitur, raungan, dan bahkan kepribadian yang berbeda.

Kelemahan utama Game of Thrones adalah Drogon sepertinya selalu menjadi satu-satunya naga yang benar-benar penting, sementara dua naga Dany lainnya ada di pertunjukan tetapi hanya berfungsi untuk mendukung pengiringnya.

Di House of the Dragon, setiap naga dan penunggangnya berbeda. Anda mungkin kesulitan mengingat nama Viserion dan Rhaegal jika Anda bukan penggemar buku, tapi bagaimana Anda bisa melupakan Caraxes, Vhagar, atau Syrax?

Musim 2 juga memperkenalkan perkumpulan naga baru, dan itu hanya menambah tontonan seri ini.

`House of the Dragon` Adalah Bukti Bahwa Ketika Adaptasi Berhasil, Itu Hanya Berhasil

Tidak dapat dipungkiri bahwa dalam adaptasi buku, video game, atau komik, pasti ada hal-hal yang kurang.

Berpindah dari satu media ke media lainnya, beberapa aspek akan selalu hilang dalam penerjemahan.

Namun, bertentangan dengan apa yang dikatakan George RR Martin, adaptasi tidak selalu buruk. Tentu saja, dalam hal ini, kita melihat betapa bagusnya mereka.

Meskipun karakter dalam cerita George RR Martin hanyalah kerangka, para aktor ini menyempurnakan karakter mereka sepenuhnya.

Penampilan menonjol musim ini termasuk Emma D`Arcy, Olivia Cooke, Matt Smith, dan Eve Best, tetapi yang paling menonjol sebenarnya adalah Tom Glynn-Carney, yang berhasil membuat Aegon yang mudah dibenci menjadi seseorang yang mungkin Anda sayangi atau bahkan berempati.

Meskipun Musim 2 memungkinkan pertumbuhan karakter sekunder seperti Jace, Baela (Bethany Antonia), Rhaena (Phoebe Campbell), dan Helaena, rangkaian karakter baru acara tersebut terasa sedikit kurang berkembang.

Mengingat ansambelnya, salah satu aspek yang selalu dihadapi House of the Dragon adalah ukuran pemerannya dan kemampuannya untuk berkembang. Karakter yang baru diperkenalkan menghabiskan jauh lebih sedikit waktu di layar dan kurang menarik, dan meskipun mereka yang mengetahui buku tersebut akan menyadari pentingnya karakter tersebut, mereka yang tidak mengetahuinya mungkin akan menghitung mundur menit hingga plot membawa mereka kembali ke pemeran utama.

Salah satu karakter yang paling sulit untuk ditulis sebenarnya adalah protagonis yang menjadi pusat cerita.

Rhaenyra adalah jantung dari House of the Dragon, dan kita kembali ke serial ini untuk menemukannya benar-benar patah hati.

Musim 2 banyak mengingatkan kita bahwa dia sedang berduka dan juga terseret ke dalam perang saudara, tetapi juga bisa membuat frustasi melihat peluang baginya untuk mendapatkan keunggulan berlalu begitu saja.

Seringkali, kedua belah pihak dihadapkan pada pilihan-pilihan yang mungkin dapat menghentikan perang sejak awal, namun kehati-hatian diterapkan, yang ironisnya justru membawa konsekuensi yang lebih berdarah.

Kekhawatiran dan keragu-raguan Rhaenyra, yang tidak diragukan lagi berakar pada beban yang ditanggungnya dengan ramalan Song of Fire and Ice yang ditanggung ayahnya di Musim 1, dapat menjadi hal yang menyesakkan bagi karakter dan pemirsa.

Alhasil, kelambanan Tim Hitam mungkin akan membuat penonton semakin bersimpati kepada Tim Hijau, meski dengan pertikaian mereka.

Meskipun didasarkan pada cerita yang sudah ada, Musim 2 tetap membuat pembaca buku tetap waspada dengan mengubah dan menulis ulang aspek, menguraikan peristiwa kontroversial, dan menggali lebih dalam jiwa para pemimpin.

Musim ini penuh dengan perubahan tak terduga, termasuk skema mengejutkan, pasangan karakter, dan penampilan.

Tidak dapat disangkal bahwa House of the Dragon Musim 2 berkembang dengan cara yang tidak pernah bisa dilakukan oleh Game of Thrones.

Tidak sulit memilih rumah Westeros Anda selama musim Game of Thrones, tetapi tidak mungkin melakukan apa yang diminta oleh garis log House of the Dragon Musim 2 dari Anda.

Semua harus memilih? Bagaimana Anda membuat pilihan yang mustahil? Dengan begitu banyak kompleksitas dan dampak visual, House of the Dragon mungkin saja menjadi acara televisi fantasi terbaik dekade ini, dan lebih dari sekadar menyamai warisan waralaba ini.

House of the Dragon Musim 2 tayang perdana 16 Juni 2024 di Max. (*)

KEYWORD :
House of the Dragon Musim 2 Max