Inggris Kembalikan Artefak Ghana yang Dijarah 150 Tahun Lalu dengan Status Pinjaman

Tri Umardini | Minggu, 21/04/2024 05:01 WIB

Inggris Kembalikan Artefak Ghana yang Dijarah 150 Tahun Lalu dengan Status Pinjaman Pemandangan lencana emas cor, yang dikenakan oleh pencuci jiwa Asantehene, Ghana. (FOTO: REUTERS)

JAKARTA - Inggris telah mengembalikan 32 harta emas dan perak yang dicuri dari Kerajaan Asante lebih dari 150 tahun yang lalu ke tempat yang sekarang disebut Ghana dengan pinjaman enam tahun, kata perunding Ghana.

Artefak tersebut, terdiri dari 15 item dari British Museum dan 17 dari Victoria and Albert Museum (V&A), dijarah dari istana raja Asante selama bentrokan yang bergejolak pada abad ke-19 antara Inggris dan orang Asante.

Pihak berwenang Ghana selama bertahun-tahun telah mencoba untuk mendapatkan kembali harta emas yang dijarah oleh tentara Inggris dari kerajaan Asante, yang juga dikenal sebagai Ashanti.

Perjanjian tersebut akan menampilkan relik-relik tersebut, termasuk regalia emas dan perak yang terkait dengan Istana Kerajaan Asante, yang dipamerkan di Museum Istana Manhyia di Kumasi, ibu kota wilayah Ashanti, sebagai bagian dari perayaan setahun untuk menghormati ulang tahun perak raja.

Baca juga :
Prancis Kerahkan Polisi untuk Dapatkan Kembali Kendali atas Jalan Bandara Kaledonia Baru

Ivor Agyeman-Duah, kepala perundingan, mengonfirmasi pengembalian barang-barang tersebut, dan mengatakan kepada kantor berita AFP pada hari Sabtu (20/4/2024) bahwa barang-barang tersebut diberikan ke istana dengan status pinjaman.

Baca juga :
Seperti Manusia, Memberi Salam adalah Urusan yang Rumit Bagi Gajah

Hal ini terjadi seiring dengan berkembangnya momentum dan kampanye internasional agar museum dan institusi mengembalikan artefak Afrika dari bekas negara kolonial.

Nigeria juga sedang merundingkan pengembalian ribuan benda logam abad ke-16 hingga ke-18 yang dijarah dari kerajaan kuno Benin dan saat ini disimpan oleh museum dan kolektor seni di Amerika Serikat dan Eropa.

Baca juga :
Pasangan Turis Terluka dalam Penembakan Militan di Kashmir India saat Pemilu

Dua tahun lalu, Benin menerima dua lusin harta karun dan karya seni yang dicuri pada tahun 1892 oleh pasukan kolonial Prancis selama pemecatan Istana Kerajaan Abomey.

“Artefak berharga ini, yang memiliki makna budaya dan spiritual yang sangat besar bagi masyarakat Ashanti, berada di sini sebagai bagian dari perjanjian pinjaman untuk tiga tahun pertama dan dapat diperbarui untuk tiga tahun berikutnya,” kata Agyeman-Duah.

“Ini menandai momen penting dalam upaya kami untuk mendapatkan kembali dan melestarikan warisan budaya kami, menumbuhkan rasa bangga dan koneksi baru terhadap kekayaan sejarah kami,” tambahnya, seraya menyebutkan bahwa pameran tersebut akan diadakan mulai tanggal 1 Mei 2024.

Barang-barang yang dikembalikan termasuk pedang Mponponso berusia 300 tahun yang digunakan dalam upacara pengambilan sumpah.

Pipa perdamaian emas dan cakram emas yang dikenakan oleh pejabat yang bertanggung jawab membersihkan jiwa raja juga termasuk di antara 17 barang yang V&A rencanakan untuk dipinjamkan ke museum Ghana.

Objek yang dipilih dari British Museum sebagian besar terdiri dari regalia kerajaan yang dijarah dari istana di Kumasi selama perang Anglo-Asante.

Barang-barang tersebut akan dipinjamkan berdasarkan dua perjanjian tiga tahun yang terpisah. (*)

 

KEYWORD :
Inggris artefak Ghana Kerajaan Asante harta emas