• News

26 September Hari Internasional untuk Penghapusan Total Senjata Nuklir

Nitro Luindimar | Senin, 26/09/2022 08:30 WIB
26 September Hari Internasional untuk Penghapusan Total Senjata Nuklir 26 September Hari Internasional untuk Penghapusan Total Senjata Nuklir, Pengendalian Senjata Pemusnah Massal. (FOTO: REUTERS)

JAKARTA - Hari Internasional untuk Penghapusan Total Senjata Nuklir atau International Day for the Total Elimination of Nuclear Weapons jatuh pada 26 September.

Dikutip dari nationaltoday, hari ini dideklarasikan oleh Majelis Umum Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB) pada Desember 2013 dan telah diperingati sejak saat itu.

Adanya hari ini diharapkan dapat meningkatkan kesadaran masyarakat internasional akan pentingnya pengendalian energi nuklir serta penghapusan senjata nuklir dan senjata utama lainnya yang dapat digunakan untuk pemusnah massal.

Saat ini masih ada sekitar 13.080 senjata nuklir tersisa.

Sesuatu yang penting adalah bahwa negara-negara yang memiliki senjata semacam itu memiliki rencana jangka panjang yang didanai dengan baik untuk memodernisasi persenjataan nuklir mereka.

Negara-negara di mana lebih dari setengah populasi dunia tinggal memiliki senjata semacam itu atau menjadi anggota aliansi nuklir.

Sementara setiap senjata nuklir telah dihancurkan secara fisik menurut sebuah perjanjian, jumlah senjata nuklir yang dikerahkan telah menurun drastis sejak puncak Perang Dingin.

Sejarah Hari Internasional untuk Penghapusan Total Senjata Nuklir

Pada tahun 1946, resolusi pertama Majelis Umum menetapkan bahwa Komisi Energi Atom memiliki mandat untuk membuat proposal khusus untuk pengendalian energi nuklir dan penghapusan tidak hanya senjata atom tetapi juga semua senjata utama lainnya yang dapat disesuaikan untuk pemusnah massal.

Majelis Umum mengesahkan tujuan perlucutan senjata umum dan lengkap pada tahun 1959.

Sidang Khusus pertama Majelis Umum Devoted to Disarmament, diadakan pada tahun 1978, lebih lanjut mengakui bahwa perlucutan senjata nuklir harus menjadi tujuan prioritas di bidang perlucutan senjata.

Tujuan ini telah dipromosikan secara aktif oleh setiap Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Kerangka kontrol senjata internasional berkontribusi pada keamanan internasional sejak Perang Dingin.

Itu juga bertindak sebagai rem pada penggunaan senjata nuklir.

Pada 7 Juli 2017, Perjanjian Pelarangan Senjata Nuklir diadopsi.

Traktat ini sangat penting karena merupakan instrumen multilateral pertama yang mengikat secara hukum untuk perlucutan senjata nuklir yang telah dinegosiasikan dalam 20 tahun.

Pada 2 Agustus 2019, penarikan Amerika Serikat menandai berakhirnya Perjanjian Kekuatan Nuklir Jarak Menengah, meskipun Amerika Serikat dan Federasi Rusia sebelumnya telah berkomitmen untuk menghilangkan seluruh kelas rudal nuklir.

Tanggal 26 September diperingati oleh Majelis Umum sebagai Hari Internasional Penghapusan Total Senjata Nuklir.

Garis Waktu Hari Internasional untuk Penghapusan Total Senjata Nuklir:

- 1959, Perlucutan Senjata Nuklir
Majelis Umum memasukkannya sebagai bagian dari tujuan paling komprehensif dari perlucutan senjata umum dan lengkap di bawah kendali internasional (resolusi 1378).

- 1978, Sidang Istimewa yang Dikhususkan untuk Perlucutan Senjata
Ditegaskan oleh Negara-negara Anggota bahwa tujuan akhir bersama mereka adalah “pelucutan senjata secara umum dan menyeluruh.”

- 2010, Negara Pihak Mengadopsi Rencana Aksi 64 poin
Rencana aksi ini diadopsi di ketiga pilar Perjanjian - perlucutan senjata nuklir, non-proliferasi nuklir, dan penggunaan energi nuklir untuk tujuan damai.

- 2017, Larangan Senjata Nuklir
Traktat tersebut diadopsi pada 7 Juli dan merupakan Traktat multilateral pertama yang mengikat secara hukum. (*)

FOLLOW US